26.4 C
Kuala Lumpur
Thursday, July 18, 2024
UtamaGaya HidupSyarikat bas didakwa mengeksploitasi pemandu dengan kerja lebih masa dan memintanya memandu...

Syarikat bas didakwa mengeksploitasi pemandu dengan kerja lebih masa dan memintanya memandu perlahan bagi melawan rasa mengantuk

Seorang pemandu bas perjalanan jarak jauh merentasi Semenanjung Malaysia didakwa terpaksa bekerja lebih masa, menyebabkan dia kurang tidur atau tidak tidur selama enam hari, sekali gus mempertaruhkan keselamatan penumpang yang dibawanya.

Bersimpati dengan nasib pemandu bas berkenaan dalam insiden yang berlaku pada 14 Mei lalu, penumpang yang bernama Shu Ling berkongsi dalam hantaran di Facebook bahawa dia pada mulanya marah kerana pemandu itu secara tidak bertanggungjawab mempertaruhkan nyawanya sendiri dan terutamanya penumpang dengan masalah kekurangan tidurnya.

Facebook

Tetapi apabila mendapat tahu majikannya yang didakwa telah mengeksploitasinya, wanita ini kemudian menyalahkan syarikat bas itu kerana pengurusan yang lemah.

Shu Ling memberitahu dia dalam perjalanan dari Johor ke Perak, menuju ke Thailand yang selepas itu akan bertemu keluarganya untuk percutian.

Wanita ini membeli tiket bas yang berlepas pada jam 10.30 malam, tetapi bas itu hanya tiba menjemput para penumpang pada jam 2 pagi.

Semasa menaiki bas, dia tidur sebentar sebelum bangun pada jam 5 pagi untuk memeriksa di mana dia berada.

Shu Ling terkejut apabila menyedari bas itu tidak bergerak jauh kerana pemandunya kelihatan lesu dengan memandu pada kelajuan kira-kira 30 kilometer sejam.

Facebook

Didapatinya setiap penumpang sedang tidur pada masa itu.

Dia mengesyaki ada sesuatu yang tidak kena dengan pemandu berkenaan kerana bas itu beralih kawalan ke lorong kanan pada satu ketika, menyebabkan sebuah kenderaan membunyikan hon ke arahnya.

Susulan itu, Shu Ling mengesyaki pemandu ini pasti sedang mengantuk.

“Melihat pemandu memandu pada kelajuan yang agak perlahan dan tidak berada kekal di lorongnya, saya menjadi gementar dan tidak lagi berani untuk tidur semula. Saya terus memerhatikannya dan merasakan kami hampir mengalami kemalangan beberapa kali,” kata pengusaha kecantikan itu.

Selepas beberapa ketika, pemandu bas memberitahu penumpang yang dia tidak lagi boleh berjaga untuk meneruskan perjalanan kerana mengantuk dan bertanya sama ada dia boleh tidur sebentar selama 30 minit, dan semua penumpang bersetuju.

Pemandu bas itu berasa lebih segar dan baik selepas berehat, tetapi pada jam 8 pagi, dia mula memandu semula secara berbahaya.

Facebook

“Seorang mak cik yang baru bangun tidur juga mendapati pemandu bas itu memandu secara berbahaya. Dia bersama seorang kanak-kanak berusia tiga tahun pada ketika itu,” kongsi Shu Ling.

“Jadi, kami meminta pemandu berhenti untuk menukar pemandu lain dan mendapati hanya seorang pemandu di dalam bas. Bas jarak jauh itu sebenarnya memerlukan dua orang pemandu! Kami semua berasa bimbang dan tidak berdaya.

“Tidak lama kemudian, pemandu itu memanggil pemandu bas lain untuk mengambil alih dan membantunya mengambil penumpang. Akhirnya, kebanyakan penumpang bas itu bertukar ke bas lain,” kongsinya.

Bagaimanapun, Shu Ling terpaksa kekal di dalam bas bersama dua penumpang lain, kerana bas baharu itu tidak dapat membawanya ke destinasi pada laluan yang sama.

Dia memeriksa berada 30 minit dari destinasinya, yang lebih dekat dari Sitiawan, Perak, di mana dua penumpang lain menuju.

Walaupun ia adalah laluan hentian terakhir, pemandu bas itu berkata dia tidak dapat meneruskan perjalanan selama 45 minit tambahan sehingga mereka tiba di Sitiawan.

Justeru, pemandu itu mencadangkan untuk membayar RM80 kepada dua penumpang itu supaya mereka boleh menaiki Grab ke Sitiawan.

Facebook

Kemudian, menawarkan untuk memberi Shu Ling tumpangan ke destinasi yang lebih dekat, yang dia boleh uruskan.

“Kami semua bersetuju demi keselamatan masing-masing,” kata Shu Ling.

“Dengan jarak yang tinggal lagi sedikit, saya duduk di tempat duduk hadapan bas untuk memulakan perbualan dengan pemandu bas itu.

“Pemandu itu berkata sudah enam hari dia tidak tidur dengan sempurna melainkan hanya tidur siang satu hingga dua jam sehari. Pemandu itu berkata, dia sudah sampai tahap seperti ada nampak jalan di hadapan walaupun sebenarnya tiada. Semakin banyak saya mendengar ceritanya, semakin saya menjadi gerun.

“Pemandu juga ada bertanya kepada kami, ‘Adakah saya bergerak ke laluan motosikal?’ dan ‘Adakah terdapat lampu isyarat di hadapan?’,” tambahnya.

Shu Ling menjadi marah selepas mendengar cerita tentang betapa letihnya pemandu bas itu bekerja tanpa mendapat rehat yang secukupnya.

“Saya bertanya kepada pemandu itu mengapa dia memaksa diri sehingga ke satu tahap mempertaruhkan keseluruhan nyawa penumpang dalam bas itu bersama nyawanya sendiri. Dengan cara ini saya boleh membuat aduan atau melaporkan keadaan itu kepada Kementerian Sumber Manusia.

“Dia memberitahu kami yang dia sudah memandu bas jarak jauh hampir 10 jam semalam, dan juga membayar penumpang terakhir semalam untuk menaiki Grab. Kemudian, dia menjemput kami pada jam 2 pagi.

Facebook

“Pemandu itu berkata, dia memberitahu bosnya sebelum ini bahawa dia sangat letih dan tidak dapat lagi menghantar penumpang bas ini ke destinasi mereka, tetapi syarikat itu menjawab kalau dia boleh bertahan dan memintanya memandu secara perlahan.

“Pemandu itu berkali-kali memberitahu syarikat itu bahawa dia tidak boleh memandu, tetapi mereka memintanya untuk bertahan. Kerana cuti umum, mungkin terdapat kekurangan tenaga kerja. Walaupun dengan berkata begitu, bukankah syarikat berkenaan sepatutnya mengarahkan untuk mengambil pemandu bas yang lain? mengambil kira keadaan kesihatan semasa dan menyesuaikan waktu kerja mereka?” tulisnya.

Shu Ling bersimpati dengan pemandu bas itu pada penghujungnya, menyifatkan dia sebagai “tidur berjalan” sambil memegang stereng.

Wanita itu kemudian mengimbas kembali kemalangan baru-baru ini yang melibatkan sebuah bas dan sembilan buah kenderaan berhampiran Kuala Kangsar, Perak. Pengusaha kecantikan itu berkata, dia berharap isu itu dapat diselesaikan segera sebelum lebih banyak tragedi bakal berlaku.

Pilihan Editor:

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

- Advertisment -

Pengasas Falun Gong: Mengapa Wujudnya Manusia

Falun Gong Founder Mr. Li Hongzhi Publishes ‘How Humankind Came To Be’ 法輪功創始人發表《為甚麼會有人類》 Encik Li Hongzhi ialah pengasas latihan kerohanian Falun Gong. Amalan ini menggabungkan meditasi...

Pengasas Falun Gong: Mengapa Pencipta Berusaha Menyelamatkan Segala Makhluk

Encik Li Hongzhi ialah pengasas latihan kerohanian Falun Gong. Amalan ini menggabungkan meditasi dan latihan lembut dengan falsafah moral yang berdasarkan prinsip Sejati, Baik,...
spot_img

TREN TERKINI