23.2 C
Kuala Lumpur
Friday, December 2, 2022

INSPIRASI ANDA SETIAP HARI

UtamaBerita UtamaSuami mengaku penat menjadi 'ibu mengandung' selepas menyahut cabaran bawa tembikai di...

Suami mengaku penat menjadi ‘ibu mengandung’ selepas menyahut cabaran bawa tembikai di perut

Apabila kandungan semakin membesar, ibu akan mengalami banyak perubahan fizikal termasuklah sakit belakang, pertambahan berat badan dan pembendungan cecair. Hanya ibu yang mengandung sahaja yang faham betapa tercabarnya mereka melakukan aktiviti harian sambil ‘membawa’ perut yang semakin membesar. Disebabkan itu, seorang suami sanggup menyahut cabaran untuk merasai sendiri pengalaman mengandung dengan menggunakan tembikai yang beratnya sembilan kilogram.

Sambil dibantu oleh anak-anak, mereka mengikat kemas tembikai di perut suami. Kemudian suami tersebut terus melakukan perkara-perkara biasa yang dilakukan oleh seorang isteri.

Antara cabaran tersebut ialah:

  • Duduk di kerusi dan bangun.

Memandangkan cabaran baru sahaja bermula, si suami tidak berasa apa-apa lagi. Dia meneruskan ke cabaran seterusnya.

  • Memakai stoking.

Kemudian, si isteri meminta suaminya cuba memakai stoking pula. Ketika itu si isteri menegur apabila melihat peluh sudah mula membasahi wajah suaminya. Si suami terus mengatakan bahawa dia kepanasan.

  • Baring di kerusi dan bangun.

Selepas siap berstoking, si isteri meminta suaminya untuk baring di kerusi dan bangun. Apabila ditanya sama ada susah atau senang, si suami mengaku bahawa dia berasa susah untuk bangun setelah baring dalam keadaan perut yang ‘besar’. Dia juga berasa penat.

  • Duduk bertinggung dan bangun.

Ini perkara yang tidak dapat dielakkan bagi seorang ibu jika tiada tandas duduk di rumah mereka. Baru sahaja duduk bertinggung, suami mengatakan kesukaran untuk melakukannya dengan keadaan perut yang besar.

  • Baring di katil dan bangun.

Apabila sudah baring, memang sukar untuk bangun dengan keadaan perut yang besar.

Walaupun baru sahaja melalui cabaran selama setengah jam, si suami mengaku dia berasa susah, penat, sakit pinggang dan tidak larat terutamanya di bahagian perut sehingga menyebabkan dia berasa hendak muntah. Dia juga merayu pada isterinya untuk tidak lagi meneruskan cabaran tersebut.

Selepas membuka balutan tembikai tersebut, dia berasa ringan sekali.

Begitulah sedikit sebanyak pengalaman yang dikongsikan oleh suami tersebut. Ini tidak termasuk lenguh-lenguh badan, kaki kejang dan lain-lain lagi yang harus ditanggung oleh isteri yang mengandung selama sembilan bulan.

Kepada para suami di luar sana, cubalah lakukan aktiviti seperti ini untuk merasai sendiri bagaimana rasanya menjadi ibu mengandung. Sekurang-kurangnya anda akan lebih menghargai pengorbanan isteri anda yang tidak pernah merungut mengandungkan zuriat anda. Kepada isteri-isteri yang mengandung, semoga anda dan kandungan anda dikurniakan kesihatan yang baik dan dipermudahkan urusan bersalin. Anda memang mengagumkan!

Pilihan Editor:

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

- Advertisment -

TREN TERKINI