32.2 C
Kuala Lumpur
Thursday, September 29, 2022

INSPIRASI ANDA SETIAP HARI

UtamaInspirasiMesin pengisar baharu, hadiah untuk ibu

Mesin pengisar baharu, hadiah untuk ibu

Sejak dari kecil, ibu bapa akan cuba memenuhi semua keperluan dan kemahuan anak-anak. Susah mana pun, mereka akan mengusahakannya sehingga tercapai. Pengorbanan mereka memang tidak terbalas walau segunung emas kita berikan kepada mereka. Namun, sebagai anak, pasti kita bercita-cita untuk membalas jasa ibu bapa apabila dewasa kelak. Begitu jugalah dengan penghantar Grab dari Indonesia ini. Dia berhasrat untuk membelikan mesin pengisar baharu buat ibunya.

Menurut jejaka ini, pada pagi itu, dia mendapati mesin pengisar ibunya rosak. Sebagai peniaga air minuman buah-buahan, ibunya sangat memerlukan mesin pengisar untuk mengisar buah-buahan sebelum dijadikan jus minuman.

Melihatkan kepayahan yang dihadapi si ibu, jejaka ini bertekad untuk membelikan ibunya mesin pengisar baharu. Dia berhasrat untuk membelikan mesin pengisar baharu dengan upah yang diperolehnya sebagai penghantar Grab pada hari itu.

Sejak awal pagi lagi, jejaka ini telah keluar rumah untuk bekerja. Dia berdoa agar dia dapat membuat banyak penghantaran kerana semakin banyak penghantaran yang dapat dilakukan semakin lumayan upah yang bakal diterima.

Walaupun motornya mengalami sedikit masalah, dia tidak terus pergi membaikinya. Ketika waktu makan pun, jejaka ini berjimat cermat dan hanya membeli makanan sekadar yang dapat mengenyangkan perutnya. Dia mahu mengumpul upah tersebut untuk membelikan ibunya mesin pengisar baharu.

Jejaka tersebut berpuas hati dan bersyukur dengan penghantaran yang dapat dilakukan pada hari itu. Selepas memperoleh upah, dia segera pergi membeli mesin pengisar baharu untuk dijadikan hadiah buat ibunya.

Selepas itu, dia pergi mendapatkan ibunya. Dia mengatakan terdapat bungkusan untuk ibunya. Jejaka ini juga turut menitipkan nota buat ibunya. Selepas meletakkan bungkusan istimewa itu, jejaka ini meminta diri untuk menyambung pekerjaannya.

Selepas jejaka itu beransur, ibunya pergi mendapatkan bungkusan tersebut. Dia membaca nota yang terdapat pada bungkusan tersebut. Dari kejauhan, kelihatan si ibu tersenyum!

Ibunya begitu terharu melihatkan bungkusan yang dikirimkan oleh anaknya itu. Dia tersenyum gembira bukan semata-mata disebabkan dia mendapat mesin pengisar baharu tetapi dia bersyukur kerana dikurniakan anak yang begitu baik dan bertimbang rasa.

Jejaka itu mendapatkan ibunya. Mereka saling berpelukan sebagai tanda kesyukuran.

Ibunya mencuba mesin pengisar baharu tersebut dan mendapati ia berfungsi dengan baik. Dia begitu gembira sekali. Pekerjaannya akan menjadi lebih lancar selepas ini.

Anak beranak ini kelihatan sangat bahagia. Mereka bukan sahaja saling memerlukan antara satu sama lain tetapi saling menyokong pekerjaan masing-masing. Mereka saling mendoakan agar rezeki mereka bertambah-tambah lagi.

Ibu bapa memang tidak mengharapkan apa-apa balasan daripada anak-anak. Tetapi sebagai anak, kita perlu membalas jasa mereka dengan sebaik mungkin. Mungkin kita tidak dapat memberikan wang yang banyak atau membelikan mereka barangan yang mahal-mahal, tetapi cukuplah jika kita dapat mengurangkan beban mereka. Semoga semua anak-anak dikurniakan rezeki yang luas agar kita dapat berkongsi dengan ibu bapa kita.

Pilihan Editor:

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

- Advertisment -

TREN TERKINI