25.7 C
Kuala Lumpur
Saturday, August 20, 2022

INSPIRASI ANDA SETIAP HARI

UtamaInspirasiKenangan terindah bersama bapa tersayang yang telah tiada

Kenangan terindah bersama bapa tersayang yang telah tiada

Hari Bapa diraikan setiap tahun sebagai memperingati tentang betapa pentingnya peranan seorang lelaki yang dipanggil bapa dalam kehidupan kita.

Kasih sayang seorang bapa yang hebat akan kekal seumur hidup. Malah ada yang mengatakan kasih sayang seorang bapa adalah abadi dan sentiasa berada dalam ingatan walaupun mereka sudah lama tiada.

Sempena Hari Bapa pada 19 Jun lalu, beberapa anak berkongsi tentang kenangan terindah bersama bapa mereka yang telah meninggal dunia:

Sekadar Gambar Hiasan / Pixabay

1. Ayah akan belikan saya kek setiap hari selepas tadika untuk membuatkan saya berasa seperti di hari jadi – Khate Lee

Semasa saya masih kecil, saya sukakan kek. Saya sukakannya tidak kira apa pun perisanya. Ayah saya tidak pernah gagal memberikan saya kek. Saya suka menerimanya, ia akan membuatkan saya berasa seperti ayah meraikan hari jadi saya setiap hari.

Disebabkan itu, saya sentiasa berharap untuk kembali ke tadika. Saya akan menjadi sangat teruja dan gembira untuk pergi ke tadika kerana mengharapkan kejutan kek selepas habis kelas tadika.

Saya sangat berterima kasih dan bersyukur atas apa yang dia lakukan untuk saya ketika itu. Ayah meninggal dunia ketika saya berusia enam tahun dan membesar tanpa kasih sayang seorang bapa adalah sukar. Tetapi melalui ingatan ini, saya belajar walaupun sedikit, usaha itu akan membantu. Ia boleh membuat seseorang itu gembira dan ingatan itu boleh bertahan kekal seumur hidup.

Saya amat menyayangi ayah dan saya amat rindukan ayah!

Sekadar Gambar Hiasan / Pixabay

2. Saya suka pergi ke pasar bersama Abah – Noor Lida

Semasa kecil, saya sangat teruja untuk pergi ke pasar basah bersama abah. Kami pergi ke sana setiap hujung minggu dengan motosikal yang sama digunakan abah untuk menjemput saya dari sekolah.

Pergi ke pasar mungkin bukan satu hobi yang mengujakan pada hari ini tetapi ketika itu ia adalah kemuncak minggu saya. Jika saya bernasib baik, abah akan membelikan saya mainan dari pasar. Itu satu-satunya peluang untuk saya mendapatkan mainan kerana pasar itu satu-satunya tempat di mana terdapat mainan murah pada masa itu.

Tetapi, walaupun kami tidak membeli mainan dan hanya membeli barangan runcit, saya tetap menikmati masa yang saya habiskan bersamanya. Apabila abah tidak membangunkan saya pada waktu pagi untuk menemaninya ke pasar, saya akan menangis tanpa henti, dan hanya abah yang boleh menghiburkan saya.

Saya benar-benar berharap dapat menghidupkan semula setiap saat yang saya habiskan bersamanya sekarang setelah abah tiada.

Sekadar Gambar Hiasan / Unsplash

3. Apabila saya bangun awal pada pagi Ahad, kami akan berjalan-jalan mengembara bersama-sama – Vina

Ayah saya meninggal dunia ketika saya berusia 15 tahun pada 2017.

Pada masa itu, saya masih ingat bangun seawal yang boleh pada hari Ahad supaya saya boleh pergi mengembara bersamanya. Saya akan berlari turun ke bawah pada waktu pagi dan membantunya melakukan kerja-kerja rumah dan apabila kami selesai, ayah akan menunaikan janjinya.

Kami akan melihat pusat beli-belah baru yang belum pernah kami kunjungi atau mencuba tempat sarapan baru. Malah dia akan membelikan saya aiskrim selepas itu. Semasa berjalan-jalan, kami hanya akan meluangkan masa itu dan saya akan bertanya kepadanya banyak soalan.

Dalam perjalanan pulang, ayah akan membuat lawak dan kami akan menyanyikan lagu-lagu lama bersama-sama. Dia akan mengambil jalan pulang yang panjang untuk menghabiskan lebih banyak masa bersama saya.

Ia bukanlah sesuatu yang berlebihan tetapi saya sangat bersyukur ayah meluangkan masa dengan menggunakan satu-satu hari cutinya untuk menghabiskannya bersama saya. Masa berkualiti yang diluangkan bersamanya akan sentiasa mengambil tempat berharga dalam hidup saya.

Sekadar Gambar Hiasan / Pixabay

4. Setiap hari, sebaik sahaja ayah saya pulang dari kerja, dia akan mencari saya segera, memeluk saya, menggendong saya, dan bertanya bagaimana hari saya – Shairah Mohd Shariff

Sebagai anak bongsu, saya paling rapat dengan ayah berbanding adik-beradik lain. Sememangnya, ketika itu, berjumpa dengannya semula selepas hampir sehari berpisah pasti menggembirakan saya.

Seingat saya, ayah hanya berbuat demikian dengan saya jadi ia membuatkan saya rasa istimewa dan saya rasa sangat disayangi.

Ayah meninggal dunia ketika saya berusia tujuh tahun, dan setiap kali mengimbas kenangan itu saya akan sangat merinduinya. Saya benar-benar berharap saya mempunyai lebih banyak masa bersamanya tetapi saya bersyukur dengan kenangan itu kerana ia membuatkan saya sentiasa mengingatinya sebagai seorang bapa yang penyayang.

Saya berharap ayah berbangga dengan saya dan dengan apa yang telah saya capai setakat ini dalam hidup.

Sekadar Gambar Hiasan / Pixabay

5. Saya merindui malam-malam lewat duduk bersebelahan dengannya dan menonton perlawanan bola sepak – Aiman ​​Mufti

Antara kenangan terkuat dan terawal saya bersama arwah bapa adalah semasa saya masih kecil, sekitar lima atau enam tahun.

Baba membawa saya ke stadium untuk menonton perlawanan bola sepak pertama saya secara langsung. Bola sepak sejak itu menjadi sukan kegemaran saya dan bapa saya sentiasa menjadi orang yang sering bercakap tentang bola sepak. Saya merindui detik larut malam duduk bersebelahan dengannya dan menonton perlawanan bola sepak.

Dia selalu membawa saya membeli-belah barangan runcit pada setiap minggu juga. Ayah suka melakukan itu. Hampir setiap minggu, baba juga akan mencari pita video filem terbaru. Baba mempunyai rutin yang sama untuk VCD dan DVD, sentiasa mencari filem baru untuk ditonton di rumah.

Dan ini selalu menjadi rutin sejak saya kecil sehingga baba meninggal dunia. Ia sentiasa menjadi perkara kecil yang kita rindui daripada orang yang telah tiada.

Baba meninggal dunia tahun lepas, hanya empat hari sebelum kelahiran anak perempuan saya.

Sekadar Gambar Hiasan / Pexels

6. Setiap kali saya sedih, menangis, atau berputus asa, papa akan selalu berkata, “Awak kan gadis yang kuat dan papa percayakan awak!” Ungkapan itu akan sentiasa memberi saya semangat dan kekuatan walaupun saya berada dalam keadaan paling lemah – Noor Ameerah 

Sudah tentu saya sayangkan papa dan setiap ingatan tentang papa amat berharga buat saya. Namun tidak banyak yang terlintas di fikiran apabila memikirkan kenangan terindah yang saya kongsi bersama bapa saya.

Saya hanya mempunyai kata-kata ini yang akan selalu dia ucapkan kepada saya setiap kali saya meminta kata-kata semangat penenang hati daripadanya.

Papa meninggal dunia ketika saya berumur 21 tahun. Ia benar-benar menyakitkan saya. Tetapi saya gembira papa meninggalkan saya dengan ungkapan ini. Saya masih memikirkannya pada hari ini apabila saya memerlukan kekuatan.

Sekadar Gambar Hiasan / Pixabay

Memori bersama bapa yang baik terhebat memang sentiasa berada di dalam ingatan dan hati kita.

Please Subscribe to Truth News : English Epoch Times

Pilihan Editor:

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

- Advertisment -

TREN TERKINI