25 C
Kuala Lumpur
Sunday, October 2, 2022

INSPIRASI ANDA SETIAP HARI

UtamaInspirasi“Wanita itu pakai anting-anting syiling Dinasti Qing,” selebriti ini ditahan ‘penyelamat’ tidak...

“Wanita itu pakai anting-anting syiling Dinasti Qing,” selebriti ini ditahan ‘penyelamat’ tidak dikenali semasa mahu terjun ke hadapan tren

Layke Anderson dikenali ramai sebagai penggiat filem British, tetapi ramai yang tidak mengetahui dia pernah mengalami masa paling gelap sehingga pada suatu hari terdetik mahu menamatkan nyawanya.

Baru-baru ini, Layke menghantar ciapan di Twitter tentang dirinya bertemu dengan ‘penyelamat’ yang bertindak menahannya daripada melakukan perbuatan yang sia-sia.

Layke Anderson/Twitter

“Suatu hari pada tahun 2018, saya berdiri di atas platform kereta api bawah tanah dan mahu menamatkan hidup saya. Seorang wanita perasan dan dia terus menghalang saya.”

“Wanita ini yang saya ingat, dia memakai sepasang anting-anting yang kelihatan seperti syiling tembaga Dinasti Qing. Yang lain, sejujurnya saya tidak ingat sama sekali, dan saya tidak pernah memberitahu sesiapa mengenainya.”

“Pada satu petang setahun kemudian, ketika saya dan kawan baik sedang minum di Southbank, tiba-tiba saya rasa macam ada seseorang memerhati. Saya tidak memakai cermin mata ketika itu, tetapi apabila saya menolehkan kepala, saya segera mengenalinya, yang duduk kira-kira 100 kaki dari saya.”

“Walaupun saya tidak pernah menceritakan kisah ini kepada sesiapa, pada ketika itu saya memutuskan untuk memberitahu segala-galanya kepada rakan saya.”

“Sukar untuk memberitahu perasaan masa lampau gelap saya itu, tetapi nasib baik rakan saya adalah seorang yang sangat baik.”

“Dia juga kemudian berpaling untuk melihat, tetapi ketika itu, dia dan saya sudah sama-sama berdiri.”

“Tidak ingat apa-apa yang kami katakan… masa itu kami hanya berpelukan.”

“Saya masih ingat dapat merasakan degupan jantungnya dan, sudah tentu, anting-antingnya… Dia juga memakai anting-anting sama yang kelihatan seperti syiling Dinasti Qing pada hari itu.”

Layke Anderson/Twitter

Layke mengadaikan wanita itu warga Australia dan bekerja di United Kingdom berdasarkan loghat Inggerisnya.

Dia sedang duduk bersama wanita lain yang baru dikenali, dan baru sahaja bercerita tentang kisah pagi itu.

Mereka bercakap mengenai Layke… dan menggambarkan perasaan dirinya ketika itu dan tiba-tiba Layke muncul lalu duduk di hadapan mereka.

Bagai tidak percaya, tetapi pada masa yang sama, terdapat satu rasa dengan jangkaan.

“Pada masa itu, saya akhirnya mendapat peluang untuk menatap mata wanita itu dan berterima kasih kepadanya kerana menyelamatkan nyawa saya.”

“Dia menyelamatkan saya bukan sahaja di platform pada hari itu, tetapi pada setiap kali detik itu menggamit fikiran.”

“Saya tidak pernah bertemu dengannya lagi, dan saya tidak tahu namanya, tetapi saya banyak kali memikirkannya, dan saya berharap dia mengetahui betapa dia telah banyak membantu saya dalam dua pertemuan itu..”

“Dia seorang yang datang dari Australia berambut gelap dengan seorang anak lelaki dewasa yang memasuki ke stesen Tube Vauxhall London…”

“Dalam dunia pilihan, kita mempunyai lebih banyak pilihan dalam hidup, tetapi kita masih tidak boleh memilih malaikat penjaga kita..”

“Tetapi jika kita bernasib baik, seperti saya, mereka akan mencari kita apabila kita memerlukannya. Mereka memerhatikan kita, jadi izinkan saya menjaga satu sama lain.”

“Sekadar ingin berkongsi kisah ini dengan rasa penuh kasih sayang..”

Layke Anderson/Twitter

Di ruangan komen, beberapa netizen bertanyakan apa yang dikatakan wanita itu kepadanya ketika detik gelap dan Layke menjawab:

“Ia bukan kata-kata yang diucapkan, sekurang-kurangnya tidak dalam ingatan saya. Tetapi pada masa itu, dia mengatakan semua yang saya perlukan, matanya mengatakan kesemuanya…”

Selepas ciapan ini dimuat naik, tanpa disangka-sangka ia menyentuh hati ramai dan mendapat perhatian ratusan ribu netizen.

Dua hari kemudian, Layke menerima mesej peribadi dan wanita penyelamat kehidupan itu telah ditemui!

“Terima kasih kepada semua yang menghubungi saya, tidak sangka kisah saya menjadi tular!”

“Tetapi sekurang-kurangnya… saya telah jumpa dia! Salah saya – dia bukan warga Australia tetapi New Zealand (Maori). Saya membaca mesej itu dengan teruja, dan sekarang saya tahu namanya… Tania,” Layke memaklumkan di Twitter.

“Layke, ciapan anda telah sampai kepada kami,” Ali, adik ipar kepada Tania menulis.

Pada mulanya, rakan sekerja yang membaca kisah Layke telah menghantar mesej kepada Tania.

Kata Ali dalam mesej itu, “Pada malam itu ketika bertemu anda beberapa tahun yang lalu, dia menangis ketika menelefon kami di New Zealand dengan memberitahu apa yang berlaku pada hari itu. Dia sangat bimbang kerana tidak dapat membawa anda ke destinasi yang selamat. Kakak ipar saya adalah seorang yang sangat kuat kata hatinya dan sungguh hebat.”

“Dia memikirkan anda sejak dua hari lepas. Saya baru sahaja selesai membaca ciapan anda kepadanya dan dia menangis. Saya sangat gembira anda masih hidup. Kami semua sangat gembira untuk anda. Saya sendiri mengalami masalah kesihatan mental, jadi kisah ini menyentuh hati saya,” tulis Ali.

“Saya ingin berkongsi lebih banyak cerita tentang dia bersama anda. Saya akan datang ke London bulan depan dan jika tidak pelik saya ingin minum kopi bersama anda. Kami semua berasa seolah-olah telah lama mengenali anda,” tambah Ali.

Layke Anderson/Instagram

Di ruangan komen, Layke Anderson mendapati bukan dia seorang sahaja yang pernah bertemu “penyelamat” mereka.

“Beberapa tahun yang lalu, saya masuk ke stesen kereta api bawah tanah Toronto dan ingin melompat masuk. Seorang penghibur jalanan sedang memainkan lagu di bawah (“Knockin’ On Heaven’s Door” oleh Avril Lavigne) untuk menghentikan niat buruk saya..”

“Suatu hari pada tahun 2016, saya berjalan melintasi kampus untuk cuba menamatkan hidup saya pada malam itu. Seorang yang tidak dikenali datang dan menghulurkan nota kepada saya. Sebelum saya melihatnya, dia telah pergi. Dia menyelamatkan nyawa saya dan saya tidak pernah berpeluang mengucapkan terima kasih kepadanya…”

“Saya mengalami PTSD dan kemurungan sejak saya berumur 11 tahun, tetapi tahun ini sangat teruk, dan saya mahu menamatkannya beberapa kali sejak dua bulan lalu. Saya tidak bekerja lagi, saya tidak keluar rumah dan saya tidak menjaga diri saya. Saya telah kehilangan keinginan untuk hidup. Pada satu ketika, dorongan itu sangat kuat sehingga saya rasa diri akan hancur.”

“Saya masih ingat melihat talian di Internet, jadi saya mendailnya. Seorang nenek tua menjawab telefon saya. Dia memahami saya lebih baik daripada doktor saya atau keluarga saya, kami berbual selama sejam dan saya tidak pernah berasa santai seperti malam itu. Selepas seminggu, saya memutuskan untuk mencuba kehidupan semula. Kadang-kadang kita hanya memerlukan seseorang yang cukup baik untuk mendengar dan membantu kita melalui masa yang paling sukar. Ia bukan penawar kekal, tetapi ia banyak membantu, saya doakan yang terbaik untuknya, saya rasa dia ‘penyelamat’ saya.”

“Pada suatu hari, saya hendak keluar apabila rakan saya mengetuk pintu kira-kira jam 10 malam dan katanya dia mempunyai perasaan pelik jadi perlu datang berjumpa saya. Dia mengganggu saya dan membawa saya bersiar-siar menaiki keretanya. Hidup ini kadang-kadang menyeronokkan, ia memberi apa yang anda perlukan pada masa yang sangat tepat. Dia tidak tahu tentang rancangan saya, dan saya tidak pernah menyebutnya. Tetapi pemikiran seseorang yang sanggup memandu lebih dari 40 minit untuk berjumpa saya hanya kerana perasaan yang pelik, dan dia sangat mengambil berat tentang saya, menarik saya terus keluar dari jurang, dan saya melihat sesuatu yang tidak pernah saya lihat sebelum ini.”

Membaca kisah-kisah ini, ‘pelindung’ dan ‘penjaga’ itu sentiasa ada di sekeliling kita dalam pelbagai ‘bentuk’ dengan ketentuanNya, dan kehidupan perlu diteruskan walau bagaimana perit ia melanda anda.

Please Subscribe to Truth News : English Epoch Times

Pilihan Editor:

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

- Advertisment -

TREN TERKINI