29.4 C
Kuala Lumpur
Sunday, October 2, 2022

INSPIRASI ANDA SETIAP HARI

UtamaInspirasiJalani hidup selama 8 tahun di atas pokok, lelaki ini digelar ‘Tarzan...

Jalani hidup selama 8 tahun di atas pokok, lelaki ini digelar ‘Tarzan Of Karachi’

Memiliki tempat tinggal yang selesa dan lengkap adalah idaman setiap orang. Tidak semua orang mampu memiliki banglo besar atau kondominium mewah namun memiliki tempat tinggal yang boleh menjadi tempat berteduh terkadang sudah cukup bagi sesetengah orang.

Sesukar mana pun hidup, rasanya tiada antara kita yang pernah terfikir untuk tinggal di atas pokok. Namun, bagi lelaki berusia 28 tahun ini tinggal di atas pokok adalah jalan penyelesaian kepada masalah kewangan yang dialami.

Percaya atau tidak lelaki dari Pakistan yang dikenali sebagai Tarzan of Karachi ini telah menghabiskan lapan tahun hidupnya tinggal di dalam pondok yang terletak di atas sebuah pokok di bandar itu.

Nama Farman Ali dikatakan mula menjadi perbualan ramai terutama di media sosial selepas rakaman vieo mengenai rumahnya yang lain daripada yang lain itu telah menjadi tular di media sosial sejak beberapa minggu lalu.

Menurut berita yang dilaporkan oleh Oddity Central, kehidupan Farman yang sangat miskin bermula selepas dia kehilangan kedua ibu bapanya. Ketika itu dia tidak mampu untuk membeli sebarang jenis rumah biasa.

Ekoran hal itu dia terpaksa tinggal di jalanan sebelum akhirnya memutuskan untuk membina rumahnya sendiri di atas sebuah pokok di kawasan awam supaya tidak diganggu atau dihalau.

BEKERJA MENGAMBIL UPAH UNTUK TERUSKAN KEHIDUPAN

Walaupun hidup dalam kemiskinan Farman menegaskan dia tidak pernah mencuri. Dia bahkan menyara kehidupannya dengan mengambil upah mencuci kereta, menyapu dan membersihkan di luar rumah penduduk. Dia turut mengambil upah untuk membelikan barangan runcit.

Kebanyakan pelanggan, membayarnya dengan memberikan air sejuk dan makanan. Memandangkan bayaran atau upah yang diterima masih sedikit, dia tidak mampu untuk mendapatkan rumah yang lebih baik.

Agensi berita Ruptly yang menemu bual Farman melaporkan bahawa keputusan lelaki itu untuk menetap di atas pokok merupakan pilihan terakhir.

Sebelum itu, Farman pernah meminta bantuan daripada saudara-maranya serta kenalan untuk mendapatkan bantuan. Namun begitu, tiada siapa yang mahu membantu atau berurusan dengannya kerana kemiskinannya.

Gagal mendapatkan bantuan, dia akhirnya memutuskan untuk membina rumah di atas sebuah pokok. Rumah tersebut dibina dengan menggunakan buluh, kayu dan pintu lama. Dia juga menggunakan kain untuk berlindung daripada tiupan angin dan tempias hujan.

Di rumahnya terdapat sebuah katil dan dia juga berhasil mencipta singki untuk mencuci muka. Selain itu, terdapat juga ketuar kecil ketuhar kecil untuk memasak dan memanaskan air. Dia juga mampu menyediakan lampu kecil menggunakan bateri dan pengecas untuk telefon bimbitnya.

Sebelum mengakhiri video tersebut Farman sempat meminta bantuan sesiapa yang mahu membantunya- tidak kira siapa, pihak kerajaan, pihak pembangkang mahupun orang awam. Mereka boleh terus menghubungi untuk membantunya supaya dia boleh keluar dari rumah pokoknya itu.

Please Subscribe to Truth News : English Epoch Times

Pilihan Editor:

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

- Advertisment -

TREN TERKINI