25.4 C
Kuala Lumpur
Monday, August 15, 2022

INSPIRASI ANDA SETIAP HARI

UtamaGaya HidupIbu bapa berpakat biar anak conteng dinding rumah

Ibu bapa berpakat biar anak conteng dinding rumah

Ketika berusia antara dua dan tiga tahun, anak-anak akan mula memegang krayon, cat air dan mencontengnya pada apa-apa permukaan seperti dinding. Pada ketika ini, bermulalah episod mimpi ngeri buat ibu bapa apabila melihat hasil contengan didinding-dinding rumah apatah lagi dinding ruang tamu yang menjadi pilihan anak-anak menunjukkan ‘bakat’ menconteng mereka. Namun, ada juga ibu bapa yang berpakat membiarkan anak mereka menconteng dinding rumah seperti Puan Khairunisa Mamat.

PEXELS

Pada mulanya Puan Khairunisa Mamat menerusi kumpulan Anak Sepahkan Apa Hari Ini? di Facebook berkongsi ragam anaknya yang terbaring kepuasan selepas menyepahkan rumah. Namun, yang menjadi bualan para ibu bapa ialah berkenaan dinding rumahnya yang dipenuhi dengan contengan.

Apabila ditanya adakah Puan Khairunisa membiarkan sahaja anaknya menconteng dinding rumah, dia menjawab ‘ya’. Mengakui pada mulanya dia berasa runsing melihat keadaan dinding yang diconteng, Puan Khairunisa kemudiannya akur setelah ditenangkan oleh suaminya. Akhirnya mereka suami isteri berpakat memberi peluang kepada anak mereka berkarya pada dinding rumah.

Menurut Puan Khairunisa, anaknya mula menconteng dinding rumah pada usia 3 tahun. Ketika Puan Khairunisa menulis catatan tersebut di Facebook, anaknya sudah berusia 6 tahun dan selama 3 tahun itulah, dia melihat perkembangan lukisan anaknya. Kata Puan Khairunisa lagi, walaupun contengan itu nampak biasa tetapi sebenarnya ada karakter yang tersendiri. Contohnya seperti gambar di bawah ini. Kebanyakan gambar yang dilukis oleh anaknya adalah gambar Ultraman.

Gambar di bawah ini pula dihasilkan oleh anaknya ketika berusia 4 tahun. Menurut Puan Khairunisa, ini adalah lukisan pertama anaknya yang lengkap berserta kaki dan tangan. Dia juga bertanyakan kepada anaknya apakah karakter gambar tersebut dan anaknya mengatakan itu adalah Ultraman.

Tidak ramai anak-anak kecil mahir memegang pensel atau krayon sehingga berjaya menghasilkan lukisan menarik. Anak Puan Khairunisa ternyata berbakat dan buktinya lukisan Ejen Ali yang dihasilkan ketika berusia 5 tahun di bawah ini. Sekali pandang pun kita boleh kenal ini watak Ejen Ali. Berbakat sungguh anak Puan Khairunisa ini!

Lukisan Naruto dan Hatake Kakashi ini pula dihasilkan oleh anak Puan Khairunisa ketika usia 6 tahun.

Ramai ibu bapa yang kagum dengan kebolehan anak Puan Khairunisa melukis. Ada di antara mereka yang berkongsi perihal sama anak-anak mereka yang gemar menconteng dinding. Tidak kurang juga ibu bapa yang mengakui mereka sendiri tidak pandai melukis malah lukisan yang mereka hasilkan tidak setanding dengan lukisan yang dihasilkan oleh anak Puan Khairunisa.

Pernah juga anaknya meminta Puan Khairunisa melukiskan gambar Ultraman, lalu digagahinya jua walaupun tidak begitu mahir. Kini, jika si adik pula yang meminta si ibu lukiskan gambar, Puan Khairunisa akan meminta anaknya, si abang untuk melukis lukisan buat adiknya.

Kini anaknya tidak lagi menconteng dinding sebaliknya melukis di atas kertas. Menurut Puan Khairunisa, dia sedikit pun tidak menyesal membenarkan anaknya itu menconteng dinding. Malah, dia berbangga dengan kebolehan anaknya itu.

Kesimpulan yang kita peroleh daripada kisah ini ialah, ada baiknya jika dibiarkan sahaja anak-anak menconteng dinding kerana pada waktu inilah, anak-anak akan termotivasi dan minda mereka dapat dirangsang secara sihat. Selain itu, anak-anak akan lebih berkeyakinan dalam meluahkan rasa dan kreativiti serta membina personaliti yang kuat.

Please Subscribe to Truth News : English Epoch Times

Pilihan Editor:

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

- Advertisment -

TREN TERKINI