26.4 C
Kuala Lumpur
Saturday, January 22, 2022
Utama Berita Utama Pakai baju kurung untuk mendaki, pendaki Sabah ini pernah takluk Gunung Kinabalu...

Pakai baju kurung untuk mendaki, pendaki Sabah ini pernah takluk Gunung Kinabalu dan berhasrat untuk sampai ke puncak Everest kelak

KOTA KINABALU: Aktiviti pendakian bukanlah sesuatu yang baru malah aktiviti lasak seperti sangat digemari ramai walau di mana mereka berada. Ada yang sanggup berhabis ratusan malah ribuan ringgit untuk membeli segala kelangkapan dan peralatan termasuk pakaian yang sesuai dan selesa untuk dipakai ketika mendaki.

Ketika orang memilih memakai baju dan seluar yang tahan lasak dan selesa, wanita ini sebaliknya memilih untuk menggunakan baju kurung setiap kali dia melakukan aktiviti pendakian.

Hadinah Inah Basinau, 41, yang merupakan anak kelahiran Sabah itu dikatakan lebih selesa mengenakan set baju kurung berbanding memakai baju dan seluar.

Menurutnya dia sering kali dinasihatkan pihak yang bertanggungjawab di tempat pendakian untuk menggunakan pakaian yang sesuai. Menurut mereka baju kurung hijau yang dipakainya tidak sesuai untuk melakukan aktiviti seperti itu tetapi wanita ini tetap meyakinkan mereka bahawa dia boleh melakukannya.

Mungkin ramai yang tidak percaya bahawa wanita ini sudah mula mendaki dengan menggunakan baju kurung sejak tahun 2016 lagi.

Menurutnya dia tiada sebab khusus untuk menggunakan baju kurung bahkan pemakaiannya lebih dilihat dari sudut cabaran kepada dirinya sendiri dan kini baju kurung telah menjadi ‘trademark’ buatnya.

“Memakai baju kurung membantu saya bernafas lebih baik dan lebih teratur kerana saya mempunyai kelajuan yang konsisten dan tidak memaksa diri saya untuk melebihi had saya.

“Sehingga kini, saya telah mendaki lebih daripada 30 kali termasuk bukit dan gunung di Sabah, Bukit Gasing di semenanjung Malaysia, puncak Penawangan di Indonesia untuk Cabaran 20 Hike, dan Gunung Silipat di Thailand antara lain,” katanya lagi.

Kakitangan kerajaan yang bekerja dengan Jabatan Kesihatan Sabah itu juga pernah sampai ke puncak Gunung Kinabalu dengan berbaju kurung buat kali pertama pada 31 Jan 2018 dan baru-baru ini dia telah menakluki Gurkha Hut.

Pondok buatan manusia itu terletak di seberang puncak Oyayubi setinggi 4,000m di rabung barat Gunung Kinabalu. Untuk naik ke sana dia mengambil masa tambahan dari Low’s Peak.

Dia menyifatkan pengalaman mendaki ke Gurkha Hut merupakan sebuah pendakian yang lebih sukar kerana dia terpaksa menahan kesejukan selama kira-kira 10 jam dari Timpohon Gate bermula pada pukul 10 pagi.

“Disebabkan cuaca buruk dan hujan, ia menjadi lebih sejuk dan permukaan batu licin, justeru saya perlu lebih berhati-hati untuk berjalan kerana keadaan gelap di mana kami hanya mempunyai lampu suluh sebagai sumber cahaya.

Hadinah berkata dia akan mendaki Gunung Queshan di Taiwan pada tahun ini dan berharap dapat menakluk Gunung Everest pada masa hadapan.

Please Subscribe to Truth News : English Epoch Times

Pilihan Editor:

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

TREN TERKINI