26.7 C
Kuala Lumpur
Thursday, July 7, 2022
Utama Gaya Hidup Pemilik kedai makan keluar dalam keadaan tergesa-gesa, pelanggan 'layan diri' dengan buat...

Pemilik kedai makan keluar dalam keadaan tergesa-gesa, pelanggan ‘layan diri’ dengan buat mi sendiri dan tidak lupa buat bayaran makanan

Alangkah baiknya jika semua orang boleh mengamalkan sikap jujur. Bayangkan jika tiada satu pun penipuan yang berlaku, pastinya suasana akan menjadi lebih baik. Kejujuran itulah yang dibuktikan oleh pelanggan di sebuah kedai makan di China yang pasti akan buatkan ramai yang kagum.

Apa yang berlaku ialah pada suatu hari, pemilik kedai makan yang bernama Sun Nan itu terpaksa keluar dan meninggalkan kedai makannya dalam keadaan tergesa-gesa. Ketika itu masih ada pelanggan di kedainya dan dia terus keluar tanpa menutup kedainya.

Apa yang membuatnya tersentuh ialah selama dua jam dia berada di luar, dia menerima banyak notofikasi yang menunjukkan pembayaran yang dilakukan oleh para pelanggannya.

Rupa-rupanya, pelangggan-pelanggannya terus makan di kedainya dan dengan jujur melakukan pembayaran ke atas makanan yang mereka makan. Mereka telah membuat mi mereka sendiri dan bayar harga makanan tersebut melalui imabasan kod. Tidak hanya itu, ada antara mereka yang bermurah hati dengan membayar lebih daripada harga sebenar.

Sejak Sun Nan membuka kedainya dia meletakkan harga yang jauh lebih rendah daripada harga pasaran, dan caj untuk warga emas, tukang cuci, orang miskin dan golongan kurang upaya adalah lebih rendah. Tidak hanya itu, kadang kala dia juga tidak mengenakan sebarang bayaran kepada pelanggan.

Walaupun tingkah laku Sun Nan diterima baik, ada yang tidak berpuas hati apabila melihat popularitinya semakin meningkat. Pada 21 November lalu, seorang lelaki telah menyerbu kedainya dan membuat kacau malah dia telah menampar Sun Nan di khalayak ramai!

Menurut Sun Nan berkata, pengacau itu sebenarnya telah ada sejak dahulu lagi. Hampir setiap minggu ada yang datang ke kedainya untuk memarahinya kerana menjual makanan dengan harga yang murah.

Keesokan harinya dia telah pergi ke balai polis untuk menyelesaikan masalah tersebut. Orang yang menamparnya telah datang semula untuk meminta maaf kepadanya.

Jadi, dia terpaksa bergegas ke sana tanpa menutup kedainya kerana dia menyangka dia hanya pergi seketika namun rupa-rupanya dia mengambil sekitar 2 jam untuk menyelesaikan semua urusannya.

Sun Nan berkata bahawa pada waktu itu sudah tengah hari, dan apabila dia kembali ke kedai, dia mendapati ramai pelanggan yang membuat mi tarik mereka sendiri. Mereka juga tidak lupa untuk membuat bayaran.

Menurut Sun Nan lagi, dia sebenarnya dibesarkan dengan makanan yang diperolehi daripada bantuan orang ramai. Jadi, apabila dewasa dia membuka kedai makan dan meletakkan harga yang rendah kerana mahu memberi semula kepada masyarakat sebagai balas budi.

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

TREN TERKINI