32.8 C
Kuala Lumpur
Thursday, August 18, 2022

INSPIRASI ANDA SETIAP HARI

UtamaBerita UtamaMeninggal dunia selepas dua jam terima dos kedua vaksin, keluarga minta penjelasan...

Meninggal dunia selepas dua jam terima dos kedua vaksin, keluarga minta penjelasan KKM

KUALA LUMPUR- Tan Yee Tom, 58, ditemui dalam keadaan tidak sedarkan diri di lantai bilik tidurnya di Kepong, Kuala Lumpur, lebih dari satu jam setelah menerima dos kedua vaksin Pfizer pada 1 Ogos.

Ekoran kejadian itu, keluarganya mahu kerajaan mendedahkan sama ada kematian pesara itu ada kaitannya dengan vaksin.

Bercakap kepada media di pejabat DAP Kepong hari ini, saudaranya Yee Ching berkata, si mati mendapatkan vaksinnya di Pusat Dagangan dan Pameran Antarabangsa Malaysia (MITEC) dan menjalani tempoh pemerhatian selama 30 minit di sana.

“Kami mendapati dia terbaring tidak sedarkan diri di lantai bilik tidurnya dan memanggil ambulans kira-kira jam 2 petang tetapi kami dinasihati untuk menghantarnya ke hospital.

“Kami menghubungi ambulans sekali lagi pada pukul 2.55 petang dan tiba kira-kira 20 minit kemudian. Yee Tom kemudian dibawa ke Hospital Selayang,” tambahnya.

Yee Ching berkata, doktor memberitahu bahawa saudaranya menderita pendarahan otak dan mempunyai peluang kecil untuk bertahan walaupun pembedahan dilakukan.

Kematian Yee Tom disahkan pada pukul 7.45 malam. Abangnya mengatakan bahawa sijil kematian, yang dikeluarkan pada keesokan harinya, menyatakan bahawa Yee Tom meninggal dunia kerana “hipertensi dan pendarahan intrakranial yang serius”.

“Kami ingin Kementerian Kesihatan memberikan jawapan jika vaksin ada kaitan dengan kematiannya?” tambahnya lagi.

Keluarga itu juga mengatakan bahawa mereka tidak menyedari bahawa mereka sebenarnya boleh meminta untuk bedah siasat dilakukan.

Oleh krana tiada alternatif lain serta tidak mendapatkan panduan yang tepat mengenai bagaimana isu tersebut, keluarga tersebut telah menjalankan proses pembakaran ke atas mayatnya dua hari yang lalu.

“Kami tidak dibimbing, tidak ada bedah siasat dan tidak ada respons,” kata Yee Ching. Dia mengatakan bahawa abangnya menderita strok lapan tahun lalu dan disahkan sebagai orang kurang upaya (OKU).

“Yee Tom tidak memiliki tantangan besar dalam pergerakan, masih bisa membuat kopi dan teh sendiri.

“Selepas dos pertama, dia baik-baik saja,” kata Yee Ching. Sementara itu, ketua biro pengaduan awam DAP Kuala Lumpur, Yew Jia Haur mendesak kerajaan agar lebih telus terhadap kematian yang disyaki ada kaitan dengan vaksinasi Covid-19.

“Kami tidak menghalang orang untuk mendapatkan vaksin, tetapi saya pikir kerajaan harus lebih telus dalam menangani insiden seperti itu,” katanya.

Yew menambah bahawa pejabatnya akan membantu keluarga untuk meminta pampasan dari agensi kerajaan yang berkaitan.

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

- Advertisment -

TREN TERKINI