26.1 C
Kuala Lumpur
Wednesday, August 10, 2022

INSPIRASI ANDA SETIAP HARI

UtamaBerita UtamaDidakwa fitnah guru tentang isu lucah di sekolah, Ain Husniza dituntut bayar...

Didakwa fitnah guru tentang isu lucah di sekolah, Ain Husniza dituntut bayar RM 1 juta sebagai ganti rugi

Nama Ain Husniza bukan lagi asing dalam kalangan kita yang mengikuti berita tentangnya yang pernah menyuarakan isu tentang jenaka rogol yang dibuat oleh gurunya.

Dua hari lalu, gadis berusia 17 tahun itu memuat naik sebuah status di Twitter yang memberitahu bahawa dia telah menerima surat tuntutan ganti rugi sebanyak RM1 juta atas dakwaan memfitnah.

“Saya tiba-tiba menerima surat tuntutan atas ‘pernyataan-pernyataan’ fitnah. Dalam surat ini, saya diberi tempoh tujuh hari untuk memenuhi semua tuntutan ini.

Antara tuntutan tersebut adalah Ain diminta untuk membayar RM1 juta dalam ganti rugi. All I ask is semua doakan urusan saya dipermudahkan.” tulis Ain di laman Twitter miliknya.

Menerusi surat itu, Ain menjelaskan bahawa dia hanya memiliki tujuh hari untuk memenuhi semua tuntutan tersebut termasuk juga bayaran RM1 juta sebagai ganti rugi.

Kenyataan Ain di Twitter kemudian menjadi tular dan menarik perhatian netizen serta turut menapat sokongan beberapa ahli parlimen termasuk Ahli Parlimen Lembah Pantai, Fahmi Fadzil, yang menasihatinya untuk mendapatkan peguam yang baik dan juga mencuba ‘crowdfunding’. Bekas Menteri Belia dan Sukan, Syed Saddiq, juga menunjukkan sokongan terhadap Ain Husniza dan memintanya untuk tidak berputus asa.

Tambahan lagi, bapa Ain, Saiful Nizam Abdul Wahab berkata menerusi satu status di Twitter ada memberitahu bahawa surat yang dihantar pada jam 2 petang 4 Ogos itu adalah untuk Ain, dirinya dan isteri.

Menurut Saiful Nizam mereka menerima surat daripada firma guaman Rasshidi Ema & Yung. Namun, atas nasihat peguam mereka tidak akan memerikan sebarang komen buat masa ini.

Menerusi temu ramah Saiful Nizam bersama Malay Mail, dia mempersoalkan notis saman berkenaan kerana Ain tidak pernah memberitahu secara khusus atau menyebut nama sekolahnya dalam mana-mana kenyataan sebelum ini.

“Surat itu dikeluarkan oleh guru atas dakwaan fitnah walaupun kami tidak pernah menyebut namanya dan nama sekolah,” ujarnya.

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

- Advertisment -

TREN TERKINI