26.9 C
Kuala Lumpur
Thursday, May 13, 2021
Utama Inspirasi Dua Ramadan pada 2030 dan dua Syawal pada 2033 yang bakal berlaku

Dua Ramadan pada 2030 dan dua Syawal pada 2033 yang bakal berlaku

Menjadi pengetahuan umum bahawa kalendar Islam berjalan dengan sama sekali berbeza dengan kebanyakan kalendar lazim dunia. Dikenali sebagai Takwim Hijrah atau Kalendar Hijrah Islam beroperasi sepenuhnya berdasarkan fasa-fasa bulan.

Sebelum Takwim Hijrah, umat Islam di Mekah dan Madinah bergantung pada peristiwa penting Islam untuk menandakan waktu dan tarikh, seperti tahun kelahiran Nabi Muhammad.

Namun, kurangnya konsistensi dalam pencatatan masa menyebabkan sekumpulan pemimpin Islam membangunkan kalendar yang tepat, dengan tahun Hijrah pertama Nabi Muhammad ke Madinah digunakan untuk menandakan permulaannya.

Gambar Hiasan / Unsplash

Khulafa Ar-Rasyidin kedua, Khalifah Umar Al-Khattab mencipta Takwim Hijrah, yang mengikut 12 fasa bulan dalam Islam.

Konsep yang mudah tetapi teliti.

Seperti kalendar Gregorian yang tidak asing lagi bagi kebanyakan orang di dunia, kalendar Hijrah terdiri dari dua belas bulan, dengan setiap bulan mempunyai nama dan kepentingan yang tersendiri. Sebagai contoh, Ramadan menandakan permulaan bulan puasa bagi umat Islam, sementara Muharram menandakan permulaan tahun baharu umat Islam.

Tetapi tidak seperti jangka waktu yang ditetapkan untuk setiap bulan, kalendar Hijrah memerlukan setiap bulan berlangsung tepat untuk bulan penuh, yang merupakan satu kitaran lengkap dari satu bulan baru hingga ke bulan berikutnya.

12 bulan dalam kalendar Hijrah adalah seperti berikut:

1. Muharram

2. Safar

3. Rabiulawal

4. Rabiulakhir

5. Jamadilawal

6. Jamadilakhir

7. Rejab

8. Syaaban

9. Ramadan

10. Syawal

11. Zulkaedah

12. Zulhijjah

Gambar Hiasan / Unsplash

Walaupun konsep kalendar Islam berfungsi agak mudah, sebenarnya ia lebih rumit untuk menerapkannya. Secara tradisi, kalendar Islam ditentukan oleh jawatankuasa ahli falak dengan melihat anak bulan yang dilakukan bagi menandakan akhir dan awal bulan dengan tepat.

Bulan baru dalam kalendar Hijrah hanya dapat dimulakan setelah anak bulan dapat dilihat sejurus matahari terbenam pada hari terakhir bulan itu. Kadangkala, ini tidak selalu berlaku mengikut ramalan, baik kerana fasa bulan belum menyelesaikan keseluruhan kitaran, atau kerana cuaca buruk yang tidak dapat melihat anak bulan.

Maka hari ditambahkan pada bulan itu, dan permulaan bulan baru ditangguhkan dengan panjang yang sama, atas sebab itu cuti dalam Islam kadang-kadang boleh berubah dalam waktu yang singkat.

Untuk membuat penentuan waktu lebih mudah dan konsisten, para ilmuan Islam juga telah mencipta kalendar Islam yang dikenali kalendar Islam tabular yang bulannya dikira melalui kaedah hisab berbanding rukyah atau pengiraan falak. Ia mempunyai kitaran setiap 30 tahun dengan 11 tahun lompat dengan 355 hari dan 19 tahun dengan 354 hari. Bagi jangka masa panjang, ia tepat kepada satu hari dalam 2500 tahun. Ia juga menyisihkan 1 atau 2 hari bagi jangka pendek.

Terdapat dua Ramadan dan Syawal pada tahun suria? Ia akan berlaku.

Gambar Hiasan / Pexels

Kalendar Hijrah juga terlepas dari musim astronomi, dan dengan itu ia tidak menggunakan hari atau bulan lompat untuk beriringan dengan pergerakan matahari. Ini juga mengakibatkan kalendar menjadi lebih kurang 11 hari secara purata jika dibandingkan dengan kalendar yang mengikut tahun suria.

Inilah juga sebab mengapa selain menggunakan kalendar Islam, kebanyakan negara Islam masih menggunakan kalendar matahari atau takwim suria bagi menentukan musim penting untuk pertanian atau aktiviti lain yang berkaitan dengan empat musim tersebut.

Mungkin juga pelik bagi sesetengah orang, ini membolehkan acara-acara penting Islam dalam kalendar secara beransur-ansur mengubah tarikh jika dibandingkan dengan tahun suria tradisional. Sebagai contoh, bulan Ramadan secara konsisten berlaku lebih awal pada setiap tahun suria, dan akhirnya akan menyebabkan berlakunya bulan yang sama sebanyak dua kali dalam satu tahun.

Gambar Hiasan / Unsplash

Tahun berikut untuk 2 Ramadan yang bakal terjadi adalah pada tahun 2030, di mana bulan Ramadan akan berlaku pada 6 Januari dan 26 Disember.

Manakala pada tahun 2033, perayaan Aidilfitri atau permulaan Syawal akan berlaku dua kali, dengan yang pertama pada 3 Januari, dan yang berikutnya pada 23 Disember.

Keadaan ini berlaku kerana bulan Ramadan diketahui ‘bergerak ke belakang’ 10 atau 11 hari setiap tahun mengikut kalendar bulan.

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

TREN TERKINI