26.9 C
Kuala Lumpur
Thursday, May 13, 2021
Utama Berita Utama Kesimpulan : Matlamat mutlak komunisme adalah memusnah dunia

Kesimpulan : Matlamat mutlak komunisme adalah memusnah dunia

Menyelusuri sejarah sejak dahulu kala, kita dapat lihat zaman kegemilangan dan kemuliaan kemanusiaan, di samping turut mencatatkan banyak tragedi dan bencana. Mengimbas kembali, kita dapati bahawa ketepatan moral membawa kepada pemerintahan yang telus, kemakmuran ekonomi, kecemerlangan budaya dan kekuatan nasional. Sedangkan kemerosotan moral menandakan kejatuhan dan punahnya bangsa dan seluruh peradaban.

Hari ini, umat manusia telah mencapai puncak kekayaan material, namun menghadapi cabaran belum pernah terjadi sebelumnya yang disebabkan oleh kekacauan komunisme. Matlamat utama komunisme bukanlah untuk mewujudkan ‘syurga’ di bumi, sebaliknya mahu menghancurkan umat manusia.

Sifat komunisme adalah sifat jahat yang ditempa oleh kebencian, kemerosotan dan kekuatan unsur lain di alam semesta. Kerana kebencian, ia membunuh lebih daripada 100 juta orang, menginjak beberapa ribu tahun peradaban yang indah dan merosakkan moral manusia.

Bayangan komunis membuat perancangan untuk merosakkan Timur dan Barat, menggunakan strategi yang berbeza di negara yang berbeza. Di Timur, ia melakukan pembunuhan kejam dan memaksa orang untuk menerima ateisme. Di Barat, komunisme mengambil jalan alternatif dengan menyusup masyarakat dalam bentuk tersembunyi, memujuk orang untuk meninggalkan kepercayaan dan nilai moral tradisional mereka.

Dengan menggunakan rejim dan organisasi komunis, rakan, sekutu dan agen lain, komunisme mengumpulkan unsur-unsur negatif di dunia untuk mengumpulkan kekuatan yang luar biasa. Dengan kekuatan ini, ia menumbangkan dan menetapkan kawalan pada bidang sosial, politik, ekonomi, undang-undang, pendidikan, media, seni dan budaya. Manusia masa kini berada dalam keadaan yang sangat teruk.

Jika dilihat, sebab-sebab kemenangan komunisme sejak dua abad yang lalu agak jelas. Ketika masyarakat menikmati kesenangan material yang dibawa oleh kemajuan teknologi dan membiarkan ateisme menyebar, mereka menolak rahmat Tuhan dan menyerahkan diri kepada kejahatan.

Setelah tersasar daripada tradisi-tradisi yang ditetapkan oleh Tuhan, banyak umat manusia mudah tertipu oleh komunisme dan ideologinya, seperti sosialisme, liberalisme dan progresivisme.

Budaya tradisional memperlihatkan jalan bagi manusia untuk mempertahankan moral mereka dan memperoleh keselamatan di akhir zaman. Tetapi dengan budaya tradisional yang diserang dan kebenaran moral asas diketepikan, hubungan antara manusia dan Tuhan telah terputus.

Manusia tidak lagi dapat memahami suruhan Tuhan, sementara pemerintah melakukan kejahatan sekali gus mendatangkan malapetaka pada kemanusiaan. Apabila akhlak manusia jatuh di bawah piawai asas, sudah pasti syaitan akan membawa manusia ke lembah kehancuran.

Tetapi setelah mencapai tahap yang ekstrim, keadaan pasti akan terbalik. Ini adalah prinsip kekal di alam manusia bahawa kejahatan tidak akan pernah dapat mengalahkan kebenaran.

Kemenangan seketika Komunisme yang ditimbulkan oleh syaitan adalah fenomena sementara, yang telah menakut-nakutkan manusia dengan kekuatan ilusi dan godaan khianatnya. Dalam pada itu, manusia walau tidak sempurna, tetap membawa kebaikan, kebajikan dan keberanian moral yang telah dipelihara dan diamalkan sejak ribuan tahun. Dengan ini, kita masih ada harapan.

Acara global berkembang dengan kadar yang luar biasa. Unsur-unsur yang benar semakin kuat, dan orang ramai di dunia sudah mula sedar dan bangkit.

Di China, jutaan orang secara damai menentang pemerintahan zalim Parti Komunis China dengan tetap teguh pada iman dan moral mereka. Diilhami oleh siri editorial Sembilan Komen Mengenai Parti Komunis, lebih daripada 350 juta orang China dengan berani memutuskan hubungan mereka dengan PKC dan organisasi gabungannya, melalui tindakan “tui dang” atau keluar dari Parti. Semakin banyak individu membuat keputusan sepenuh hati untuk membebaskan diri dari belenggu komunisme. Perpecahan Parti Komunis sudah berjalan dengan baik.

Pengakhiran Parti Komunis adalah perihal di bawah percaturan Tuhan. Sekiranya para pemimpin China mengambil langkah untuk melumpuhkan Parti, mereka akan diberikan semua syarat yang diperlukan untuk peralihan yang bersih.

Di masa depan, mereka berpeluang mendapatkan kewibawaan sebenar sejati yang diberikan oleh Tuhan. Jika mereka menolaknya, maka mereka akan menerima nasib Parti sebagai nasib diri mereka sendiri, serta akan turut sama mengalami kejatuhan.

Dunia mengalami kebangkitan semula budaya dan moral tradisional sejajar dengan nilai sejati, baik dan sabar. Di awal kebangkitan ini adalah Shen Yun Performing Arts, yang menjelajah lima benua setiap tahun. Dalam pertunjukan tarian klasik China, Shen Yun membawa nilai universal kepada penonton di seluruh dunia.

Barat telah mula menyedari penyusupan komunis dan penyimpangan budaya tradisional yang berlaku sejak abad yang lalu. Masyarakat telah mula dibersihkan dari unsur-unsur komunis dan menyimpang budaya moden dalam banyak bidang, dari undang-undang dan pendidikan, kepada pentadbiran pemerintah dan hubungan antarabangsa. Pemimpin menjadi lebih waspada terhadap rejim komunis dan sekutunya, sekali gus dapat mengurangi pengaruh komunisme di kancah global.

Komunisme bukanlah musuh yang dapat dikalahkan oleh kekuatan tentera. Untuk membebaskan dunia dari cengkamannya, kita mesti mulakan dengan pembersihan diri daripada dalam. Li Hongzhi, pengasas Falun Gong, menulis dalam artikelnya “Menenangkan Luaran dengan Memupuk Dalaman” :

Sekiranya kita tidak menghargai kebajikan, dunia akan berada dalam keadaan huru-hara dan tidak terkawal; setiap orang akan menjadi musuh antara satu sama lain dan hidup tanpa kebahagiaan. Hidup tanpa kebahagiaan, mereka tidak akan takut mati. Lao Zi berkata, “Jika penduduk tidak takut mati, apa gunanya mengancam mereka dengan kematian?” Ini adalah bahaya besar dan akan berlaku. Dunia yang damai adalah harapan semua. Sekiranya pada saat ini undang-undang dan keputusan yang berlebihan dibuat untuk menjamin kestabilan, ia akhirnya akan membawa kesan yang sebaliknya. Untuk mengatasi masalah ini, sifat baik harus dipupuk di seluruh dunia – hanya dengan cara ini masalah tersebut dapat diselesaikan. Sekiranya pegawai tidak mementingkan diri sendiri, negara tidak akan korup. Sekiranya penduduk menghargai pemupukan diri dan pemeliharaan kebajikan, dan jika pegawai dan orang awam sama-sama melakukan pengekangan diri dalam minda mereka, seluruh bangsa akan stabil dan disokong oleh rakyat. Menjadi kukuh dan stabil, negara secara semula jadi akan mengintimidasi musuh asing dan keamanan akan memerintah di bawah syurga. Ini adalah hasil daripada individu yang bijak.

Pencipta yang penyayang selalu mengawasi manusia. Bencana berlaku ketika manusia menentang Tuhan dan umat manusia dapat diselamatkan hanya dengan kembali ke warisan yang dikurniakan Tuhan.

Selagi kita tidak terganggu oleh iblis, menjaga kasih sayang sejati, mengikuti standard Tuhan, menghidupkan kembali nilai-nilai tradisional dan kembali ke budaya tradisional, Tuhan akan menyelamatkan manusia dari kejahatan. Hari ini, sama ada manusia akan menempuh jalan ini atau tidak adalah pilihan yang kita semua hadapi.

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

TREN TERKINI