25 C
Kuala Lumpur
Friday, April 23, 2021
Utama Berita Utama Penjual susu tarik terkenal di Air Itam, Pulau Pinang jadi inspirasi karya...

Penjual susu tarik terkenal di Air Itam, Pulau Pinang jadi inspirasi karya seni mural

Mungkin rahsia terbaik paling baik disimpan di kalangan warga Air Itam, Pulau Pinang adalah ‘Susu Tarik Stesen Bas’ yang sering dipuji sebagai penawar insomnia dan cara paling cepat dan murah untuk mendapatkan minuman berkhasiat.

Gerai kereta sorong tanpa papan tanda perniagaan gah, yang terletak tidak terlalu jauh dari perhentian bas di seberang Pasar Air Itam dengan hanya tanda bertulis ‘susu segar’.

Pelanggan duduk di jalan kaki lima dan di medan selera majlis di seberang jalan, sementara mereka yang menunggang motosikal akan berhenti di tepi gerai untuk mendapatkan ‘cas tenaga segera’.

Twitter

Gerai ini menjadi kegemaran warga Pulau Pinang, dengan bekas Ketua Menteri Lim Guan Eng antara mereka yang sering menjadi pelanggan.

FMT melaporkan gerai susu tarik itu kini telah diabadikan kepada sebuah mural, yang dapat disaksikan oleh khalayak umum yang memandu ke pasar, sebagai pengiktirafan warisan warga Air Itam dan Pulau Pinang amnya.

Gambar pengendali gerai susu tarik, Kathirvelu Seenivasan, 53 tahun dengan tanda tangan “tarik” yang popular, kini diabadikan di permukaan dinding lorong belakang di sebelah gerainya, ‘Susu Tarik Man’ yang telah dilukis oleh artis mural Bibichun.

Twitter

Selain susu segar yang popular, gerai ini juga menjual minuman lain yang dicampurkan dengan susu panas berbuih dari periuk gangsa – iaitu minuman Nestum, Nescafe, Milo dan mocha, dengan pilihan telur mentah yang menjadi kegilaan ramai di bandar ini sejak 33 tahun yang lalu, dengan warisan yang akan diteruskan.

Minuman paling laris adalah kombo susu segar, telur mentah dan Nestum, yang disebut oleh warga Pulau Pinang sebagai penyelesaian terbaik buat mereka yang mengalami insomnia dan mereka yang suka mencari minuman ‘berjiwa’.

“Saya tidak pernah menjangkakan versi yang lebih besar daripada hidup saya akan berada di atas dinding, ini adalah satu penghormatan terbesar buat diri saya,” kata Kathirvelu, yang lebih mesra dikenali sebagai ‘Disco’ oleh para pelanggan tetapnya.

Kathirvelu berkata, semuanya bermula ketika dia bekerja sebagai pendandan rambut setelah berhenti sekolah.

Menurutnya, bapa saudaranya pernah menjalankan perniagaan menjual susu pada tahun 1980-an, tetapi telah menghilangkan diri daripada dikesan pemberi pinjaman wang. Lalu dia telah didorong oleh rakan-rakannya, untuk terus membuka gerai itu pada waktu petang dan malam ‘sebagai suka-suka’.

Kathirvelu kemudian berhenti kerja sebagai pendandan rambut dan memutuskan untuk menjadi penjual susu tarik sepenuh masa, tetapi ayah kepada dua anak ini berkata dia berehat panjang sejak beberapa tahun kebelakangan ini dengan hanya membuka gerai bermula jam 7 malam hingga 11 malam setiap hari untuk menikmati hobi mengumpul barang antik dan akuariumnya di rumah.

“Ketika mula-mula membuka gerai, rakan-rakan menyokong saya dan mengajar saya bagaimana mencampurkan minuman. Mereka berkata saya boleh membuat secawan kopi yang bagus dan sedap, mengapa tidak menjual susu tarik,” katanya.

Twitter

Nama panggilan ‘Disco’ muncul setelah dia mula memainkan muzik tarian itu di speaker kecil yang diletakkan di gerainya. Pelanggan sangat menyukainya ekoran kefasihannya berbahasa Hokkien dan Kantonis dan mereka sering kali ketawa mendengarnya berjenaka dalam bahasa itu.

Pergerakannya menarik susu secara berirama juga menjadi popular, ketika orang memerhatikannya secara berirama memasukkan bahan susu tarik ke dalam cawan dan kemudian menyelesaikannya dengan tarikan ikonik. Harga minuman juga berpatutan, dengan kebanyakan harganya tidak melebihi RM5 dan dia juga amat pemurah dalam menghidangkan minuman untuk pelanggannya.

Pegawai bank Dylson Choong, 28 tahun yang datang untuk mendapatkan minuman segera, berkata dia sudah lama tidak datang ke gerai tersebut dan mendedahkan minuman kombo susu, telur dan Nestum adalah yang paling terbaik dan digemari.

Seorang lagi pelanggan tetap, yang hanya mahu dikenali sebagai Ah Heng, berkata minuman susu tarik pasti mendorong anda untuk tidur. Kathirvelu berkata minumannya rendah gula juga hidangan yang kaya dan tinggi kandungan protein.

Yang lain bersumpah minuman Milo dengan susu lembu tanpa gula tambahan, yang menurut mereka berasa sangat sedap.

Sebagai pengiktirafan terbaik Air Itam.

Selain mural Kathirvelu, peniaga Mi Kari ‘Ah Ma’ di Pasar Air Itam yang terkenal oleh dua bersaudara, Lim Kooi Heang, 89 tahun, dan Kooi Lye, 87 tahun juga telah diabadikan sebagai mural sebagai pengiktirafan khidmat mereka yang telah berniaga di Air Itam selama 70 tahun.

Mereka telah menyerahkan perniagaan ini kepada cucu perempuan, tetapi akan tetap datang untuk mengawasi resipi warisan itu dari masa ke semasa.

Twitter

Dalam perasmian mural berkenaan pada minggu lalu, ADUN Air Itam Joseph Ng Soon Siang berkata beliau secara peribadi menugaskan karya seni mural itu agar penduduk dapat berbangga dengan warisan unik bandar kecil itu.

“Air Itam telah lama menjadi destinasi perhentian pendek warga Malaysia, di mana ramai pengunjung akan datang untuk menikmati makanan jalanan yang bagus dan enak, melawat Kuil Kek Lok Si, dan Bukit Bendera sebelum beredar ke destinasi utama mereka. Mural ini akan mendorong minat untuk mengenali sejarah Air Itam dengan lebih baik serta warisan bandar ini dan mereka mungkin akan tinggal lebih lama,” katanya.

Twitter

Ng berkata beliau menugaskan karya seni itu menggunakan peruntukan dana negeri juga sumbangan penderma dan orang ramai, dan itu telah merealisasikan projek mural mahaguru Tan Chor Whye, di mana seniman seni mural berjaya menyelesaikan enam karya, termasuk sebuah arca.

Mural lain termasuk “Generation to Generation”, “Kites Got Stuck”, “Laksa”, “Trendiness!” dan “Smile before leaving” yang memaparkan kongkang Sunda, sejenis haiwan yang hampir pupus dan hanya terdapat di bukit Air Itam dan Bukit Bendera.

Kesemua karya mural berada di lokasi sekitar pasar Air Itam.

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

TREN TERKINI