33.5 C
Kuala Lumpur
Saturday, March 6, 2021
Utama Gaya Hidup Umpama pak cik sedang belajar, pemuda 28 tahun luah rasa tersisih di...

Umpama pak cik sedang belajar, pemuda 28 tahun luah rasa tersisih di sisi rakan universiti lebih muda demi kejar impian menggenggam ijazah

Adalah perkara normal bagi seseorang itu memperolehi ijazah dari universiti pada usia tertentu iaitu sekitar usia 23 hingga 24 tahun, tetapi ada yang memperolehinya pada usia yang berbeza disebabkan kekangan tertentu dalam hidup. Bagi mereka yang berfikiran matang, menuntut ilmu itu adalah tanggungjawab seumur hidup dan tidak semestinya berada di universiti sahaja.

Maka, pandangan untuk melihat seseorang yang lebih berusia berusaha gigih dalam menuntut ilmu di universiti, menggenggam segulung ijazah idaman dan mencapai cita-cita tidak pernah menjadi masalah, malahan ia harus dijadikan satu inspirasi dan membangkitkan rasa kekaguman.

Tetapi entah mengapa, ada masanya adalah menjadi sangat sukar buat anda yang tiba-tiba menjadi satu-satunya individu dalam kelompok umur yang lebih lanjut menjadi pelajar, walaupun tidaklah selanjut mana dan anda dengan tidak semena-mena ditertawakan oleh pelajar lain.

Gambar Hiasan / Pexels

Seorang pemuda berusia 28 tahun memuat naik kisahnya di Facebook dengan menceritakan bagaimana dia melepaskan pekerjaannya sebagai pengurus dengan gaji bulanan RM4,000 demi untuk melanjutkan pengajian yang lebih tinggi di universiti. 

Malangnya, dia menerima sindiran dan ejekan daripada rakan-rakan universitinya yang berusia jauh lebih muda.

Menurutnya dalam posting itu, dia berasal dari keluarga miskin dan mereka tidak mempunyai wang untuk menghantarnya ke universiti ketika mendapat tawaran melanjutkan pelajaran. Pada usia 17 tahun, dia mula bekerja sambilan dan mengumpul wang untuk melanjutkan pelajaran ke universiti pada masa depan.

Tanpa disangka, ia memerlukan masa 10 tahun untuk menyimpan wang yang mencukupi untuk melanjutkan pelajaran dan pada masa itu, dia sudah dinaikkan pangkat sebagai pengurus dengan gaji bulanan RM4,000.

Pemuda ini menulis, pada mulanya dia berasa ragu-ragu untuk melepaskan pekerjaannya yang telah stabil, tetapi oleh kerana impiannya perlu dicapai, akhirnya dia memutuskan untuk meletak jawatan dan mengikuti kursus di universiti pada usia 28 tahun.

Semasa memasuki universiti, pemuda ini mendapati bahawa tiada seorang pelajar lain walaupun seorang yang seusia atau hampir seusia dengannya, malahan beberapa pelajar lain secara tidak bertanggungjawab telah mentertawakannya kerana dia menjadi pelajar tertua di fakulti itu.

Gambar Hiasan / Unsplash

“Terus terang, saya berasa rendah diri. Setiap hari, saya berasa seperti seorang pak cik tua berada di kolej,” tulisnya.

“Malahan saudara-mara juga ada mentertawakan saya dan bertanya jenis buku apa yang saya baca ketika saya sangat tua,” tulisnya.

“Walaupun saya tidak peduli dengan gosip orang lain, saya masih berasa sedikit tidak selesa dan berharap saya dapat kembali ke masa lampau,” luahnya.

Setelah mengikuti kursus selama empat tahun, akhirnya dia lulus cemerlang dan menggenggam ijazah pada usia 32 tahun. Dia berkata pada masa itu, rakan-rakan seusianya sudah berkahwin dan mempunyai anak ketika dia masih di universiti.

Gambar Hiasan / Pixabay

Namun, katanya dia masih ingin melihat hikmah dan sudut terang sambil berharap mungkin dia dapat mengenali serta berkenalan dengan teman wanita lebih muda.

Kehidupan tidak selalunya indah, dan kita semua tidak akan kekal muda untuk terus mentertawakan orang lain. Suatu hari kita pula yang mungkin akan berada di tempat itu dan akan ditertawakan, kemudian apa rasanya? 

Umur itu hanya satu angka kerana pengalaman hidup sebenar yang membezakan anda dengan orang lain. Bertuahlah anda kerana telah melaluinya terlebih dahulu dan menjadi matang sebelum orang lain yang ‘muda’ itu melaluinya.

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

TREN TERKINI