27.7 C
Kuala Lumpur
Monday, December 5, 2022

INSPIRASI ANDA SETIAP HARI

UtamaBerita UtamaBekas pegawai polis menembak mati sekurang-kurangnya 37 orang di sebuah taska sebelum...

Bekas pegawai polis menembak mati sekurang-kurangnya 37 orang di sebuah taska sebelum menembak anak kandung, isteri dan dirinya sendiri

Seorang bekas pegawai polis telah menembak mati sekurang-kurangnya 37 orang di sebuah taska sebelum menembak anak kandung, isteri dan dirinya sendiri. Kejadian tidak berperikemanusiaan itu berlaku pada Khamis, 06 Oktober 2022 di wilayah Nong Bua Lamphu, Thailand. Menurut polis, kanak-kanak dan guru ditembak dan ditikam dengan pisau sebelum penyerang tersebut melarikan diri dari lokasi kejadian.

BBC

Sekurang-kurangnya 23 orang kanak-kanak yang menjadi mangsa tembakan tersebut berusia seawal dua tahun dipercayai sedang tidur ketika kejadian berlaku.

Nanticha Panchum, guru besar taska tersebut berkata lelaki itu pernah menghantar anaknya ke taska itu namun sudah sebulan kanak-kanak itu tidak dihantar ke sana.

Katanya lagi, lelaki tersebut dilihat sebagai seorang yang penyayang walaupun adakalanya agak cerewet. Disebabkan itu, motif sebenar lelaki tersebut menyerang penghuni taska adalah tidak diketahui.

BBC

Menurut Puan Panchum yang juga merupakan saksi kejadian, kebiasaannya 92 orang kanak-kanak dihantar ke taska namun pada hari kejadian ngeri itu berlaku, hanya 24 orang sahaja yang hadir disebabkan hari hujan dan bas sekolah rosak.

“Penembak tersebut datang ke taska pada waktu makan tengah hari dan mula menembak empat atau lima orang guru,” kata pegawai tempatan, Jidapa Boonsom, yang bekerja berhampiran dengan taska tersebut. Salah seorang guru yang menjadi korban ialah wanita mengandung lapan bulan.

BBC

Menurut Jidapa, pada mulanya mereka menyangka bunyi yang didengari itu adalah bunyi bunga api sambil menambah penyerang terbabit cuba menerobos masuk sebuah bilik berkunci yang menempatkan kanak-kanak yang sedang tidur.

Saksi lain berkata, ketika melarikan diri dari taska dengan memandu kenderaan jenis Toyota berwarna putih, penyerang tersebut melepaskan tembakan secara rambang ke arah orang ramai sehingga ada yang cedera.

BBC

Terkejut dengan berita kejadian tersebut, Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha menyifatkan kejadian tersebut sebagai “satu kejadian yang mengejutkan”. Beliau mengarahkan polis tempatan untuk segera menyiasat punca serangan tersebut.

Polis menamakan penyerang tersebut sebagai Panya Kamrab, seorang lelaki tempatan berusia 34 tahun yang pernah menjadi sarjan polis. Dia digantung kerja kerana terlibat dengan penggunaan dadah pada Januari, dan kemudian dibuang kerja pada Jun. Difahamkan Panya hadir di mahkamah pada pagi Khamis atas pertuduhan berkaitan penggunaan dadah dan kemungkinan penjualan methamphetamine. Keputusan itu dijadualkan disampaikan pada hari Jumaat.

“Selepas memeriksa lokasi jenayah, kami mendapati penyerang tersebut cuba untuk memecah masuk dan dia menggunakan pisau sebagai senjata utama untuk membunuh sejumlah kanak-kanak,” kata Ketua Polis Damrongsak Kittiprapat.

BBC

Menurut polis, sekembalinya Panya ke rumah, dia membunuh anak kandung dan isterinya sebelum membunuh dirinya sendiri.

“Kemudian dia keluar dan mula membunuh sesiapa sahaja yang berselisih dengannya disepanjang perjalanan sama ada menggunakan pisau atau pistol sehingga dia tiba di rumah. Kami mengepung rumahnya dan kemudian mendapati dia telah pun membunuh dirinya.”

Kejadian tembakan secara besar-besaran di Thailand sangat jarang berlaku walaupun kadar pemilikan senjata api agak tinggi di sana.

BBC

Kejadian tembakan di taska ini berlaku kurang sebulan selepas seorang tentera menembak mati dua orang rakannya di Bangkok.

Kepada keluarga mangsa tembakan di taska ini, takziah kami ucapkan.

Pilihan Editor:

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

- Advertisment -

TREN TERKINI