27.2 C
Kuala Lumpur
Friday, June 18, 2021
Utama Global Warga Twitter rai 50 tahun hubungan China-Turki dengan pertandingan lukisan yang menonjolkan...

Warga Twitter rai 50 tahun hubungan China-Turki dengan pertandingan lukisan yang menonjolkan keadaan di Uighur

Pengguna Twitter telah memanfaatkan pertandingan melukis bersempena 50 tahun hubungan China-Turki untuk menonjolkan penganiayaan terhadap orang Uighur di wilayah Xinjiang.

Kementerian Pendidikan Nasional Turki dan kedutaan China di Ankara melancarkan pertandingan berkenaan yang meminta para peserta untuk melukis ‘China dalam impian saya’.

Pengguna Twitter #hayalimdekicin iaitu nama pertandingan tersebut di dalam bahasa Turki bagi berkongsi maklumat tentang keadaan Uighur di Xinjiang.

Orang-orang Turki mempunyai hubungan sejarah yang erat dengan orang Uighur – dianggap sebahagian daripada orang-orang Pan-Turki yang merangkumi dari Bosphorus ke Korea Selatan.

BBC

Komuniti Uighur yang cukup besar sejak beberapa tahun kebelakangan ini berlindung di Turki, merumitkan hubungan antara Beijing dan Ankara.

Beberapa negara Barat menuduh China melakukan ‘pembunuhan beramai-ramai’ kerana berjuta-juta orang dimasukkan ke kem pendidikan semula, antara lain. China menolak tuntutan tersebut.

Ahmet Davutoglu, bekas Perdana Menteri Turki dan menteri luar negeri, juga mengeluarkan ’tweet’ dengan tanda pagar, di samping lukisan dengan seorang gadis dengan tangan kanannya di atas.

@Ahmet_Davutoglu/Twitter

Di atas tangannya, terdapat bendera Turkestan Timur, nama Xinjiang yang diusulkan untuk beberapa aktivis kemerdekaan.

“Impian kami adalah Turkestan Timur. Anak-anak yang dikasihi, bayangkan impian menyelamatkan saudara-saudaramu di tanah air nenek moyang kita daripada penganiayaan dan menghantar ‘mereka’ ke pertandingan ini. Dedahkan kepada mereka yang tidak melihatnya!”, tulis Davutoglu.

@seyittumturk7/Twitter

Karya-karya lain di bawah tanda pagar itu termasuk foto lelaki Uighur dengan pakaian biru yang berada di dalam kem pendidikan semula, bendera Turkestan Timur berlumuran darah yang turut disertakan bendera China dan kartun yang mengecam pengakuan Uighur yang dipaksa.

@ChrisDerps/Twitter

Dalam sesi pertukaran dalam talian mengenai Xinjiang, duta besar China untuk Washington, Cui Tiankai menuduh negara-negara Barat berbohong mengenai wilayah itu dan melancarkan kempen dan sekatan satu pihak.

Dia juga mendesak para peserta untuk mengenal Xinjiang sebenarnya yang indah.

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

TREN TERKINI