25.8 C
Kuala Lumpur
Sunday, November 28, 2021
Utama Inspirasi “Beri sentuhan, pelukan lembut buat selamanya,” Buaya cedera parah yang diselamatkan kekal...

“Beri sentuhan, pelukan lembut buat selamanya,” Buaya cedera parah yang diselamatkan kekal hidup berdamping menyayangi lelaki ini selama 20 tahun

Umum mengetahui reptilia buaya bersifat sangat liar, agresif dan berbahaya. Sekiranya manusia terserempak dengan buaya, majoriti akan bertindak untuk mengelak atau menghindari. 

Kisah yang agak berlainan apabila seorang nelayan dari Costa Rica telah menyelamatkan nyawa seekor buaya yang cedera. Mereka telah hidup saling memerlukan selama lebih 20 tahun, menjadikan hubungan legenda antara manusia dan buaya ini begitu luar biasa.

Pada tahun 1989, nelayan muda bernama Chito telah menemui buaya yang cedera parah di tepi sungai Parasmina di Costa Rica. Dilaporkan pada ketika itu seorang petani bimbang haiwan ternakannya akan diserang oleh seekor buaya lalu dia telah menembaknya. 

Mata kiri buaya itu telah ditembak. Chito terserempak dengan buaya itu yang berbaring dalam keadaan tenat di tebing sungai, menunggu ajal. Chito tidak sanggup melihatnya, dan segera mahu menyelamatkannya dengan bantuan rakan-rakan. Buaya itu dibawa naik ke dalam bot dan Chito membawanya pulang untuk memberinya rawatan sehingga sembuh.

Chito menamakan buaya itu Pocho dan menjaganya dengan baik. Bahkan pada waktu malam, Chito akan menemani Pocho dengan tidur bersamanya. Chito berkata kepadanya yang dia tahu Pocho telah dicederakan oleh manusia dan tanpa putus asa terus berbual dengannya.

“Pada mulanya saya memberinya makanan dan dia enggan makan, sehingga pada satu hari dia akhirnya menerima makanan yang diberikan. Saya cuba menyentuh dan bercakap dengannya, dengan harapan dia dapat merasakan yang saya mengambil berat dan mahu memberitahunya tidak semua manusia itu membahayakan,” kata Chito.

Setelah beberapa bulan, keadaan fizikal Pocho beransur pulih, dan Chito membawanya ke sungai berdekatan untuk membebaskannya ke alam liar. Tanpa menyangka pada keesokan hari Pocho berjalan kembali mengikuti bau Chito dan muncul di hadapan beranda rumah Chito. 

Chito amat terkejut dengan berkata, “Saya fikir pada masa itu juga, mungkin buaya ini dapat dijinakkan dengan beberapa kali percubaan.”

Dan sungguh mengagumkan kerana pada setiap kali Chito memanggil nama Pocho, seperti dia memahaminya, tidak ubah seperti haiwan peliharaan kucing dan anjing yang bergegas mendakap pemiliknya.

Chito berusaha keras untuk menjinakkan Pocho dan merapatkan hubungan dengan buaya istimewa itu sehingga sanggup menceraikan isteri pertamanya kerana itu. 

“Dia tidak memahami diri saya dan menganggap saya menghabiskan terlalu banyak masa dengan Pocho, jadi saya tidak peduli. Saya boleh mencari isteri yang lain. Boleh mencari pasangan lain, tetapi Pocho ini unik, hanya ada satu di dunia,” katanya.

Chito berkahwin semula tidak lama kemudian dengan isteri yang lebih memahami dan mereka dikurniakan seorang anak perempuan. Sudah pasti yang dia tidak pernah menyesal dengan keputusannya untuk mengeratkan hubungannya dengan Pocho pada masa itu.

Pada mulanya, Chito bimbang sekiranya Pocho buaya peliharaan ini ditemui oleh pihak berkuasa, maka dia akan dibawa pergi. Jadi Chito melindunginya secara senyap-senyap di dalam sebuah kolam di hutan berdekatan rumahnya, tetapi masih memikirkan amat berisiko Pocho akan dirampas pihak berkuasa. 

Menurut undang-undang Costa Rica, Chito perlu mendapatkan permit dan kebenaran memelihara haiwan reptilia ini dari Kementerian Alam Sekitar negara itu.

Selepas membuat permohonan, kerajaan akhirnya bersetuju untuk membenarkan Chito menjaga dan memelihara Pocho di bawah pengawasan pegawai kementerian berkenaan. Setelah kisah hubungan luar biasa Chito dan Pocho tersebar dengan meluas dalam laporan media tempatan, mereka turut menjadi terkenal di Chile, Amerika Syarikat, United Kingdom bahkan di seluruh dunia.

Ramai pelancong mula berkunjung ke Costa Rica untuk melihat Pocho, jadi Chito mula mengadakan pertunjukan interaktif secara kecil-kecilan bersama Pocho pada setiap hujung minggu, dengan mengenakan bayaran kepada pengunjung sebanyak AS$2 (RM8.00) seorang sebagai ganjaran jasa baik haiwan itu menghiburkan mereka.

“Pocho kawan baik saya. Saya tidak mahu menggunakannya sebagai hamba. Beri layanan dengan cara yang sama seperti saya manusia, dan saya tidak akan mengeksploitasinya,” tegas Chito mengenai bayaran itu.

Selain memahami namanya yang dipanggil oleh Chito, Pocho juga suka memeluk dan mencium Chito, malahan dia amat menyukai ketika Chito menyentuh perutnya. Bukan sahaja para pelancong suka melihat Pocho dengan sifat jinak dan penyayangnya yang mengagumkan, malahan para saintis dan pakar tingkah laku haiwan juga musykil ingin membuat kajian.

Seorang penerbit filem dari Afrika Selatan, Roger Horrocks, membuat filem dokumentari “The Man Who Swims With Crocodiles” mengenai Chito dan Pocho. Dalam dokumentari itu, Roger berspekulasi yang Pocho mungkin boleh menjadi jinak dan hilang naluri memburu disebabkan oleh luka tembakan yang menembusi otaknya. Roger berpendapat yang Pocho mungkin akan kembali ke alam liar pada suatu hari nanti.

Tetapi Chito sendiri telah memilih untuk mempercayai persahabatannya dengan Pocho ketika berkata, “Sekiranya saya dan Pocho tidak dapat menjalin hubungan baik, saya mungkin telah diserang dan saya boleh akur menerima hakikat itu dalam masa-masa awal dua atau tiga tahun, tetapi kami telah hidup bersama selama 20 tahun.”

Chito terus mengukuhkan kepercayaan dan hubungannya bersama Pocho. Buaya Pocho hidup dengan baik bersama hatinya yang damai dan lembut sehingga akhir hayat. Pocho menghembuskan nafas yang terakhir kerana sakit tua pada 11 Oktober 2011. Pakar haiwan menganggarkan usia Pocho adalah sekitar 60 tahun ketika dia meninggal dunia.

Chito mengadakan upacara pengebumian khas secara besar-besaran untuk Pocho pada hari itu. Semasa hari upacara pengebumian, ramai penduduk tempatan telah hadir untuk memberikan penghormatan terakhir kepada buaya teramat istimewa ini.

Chito begitu sedih dan terus menangis pada hari pengebumian Pocho. Baginya, Pocho seperti ahli keluarga sendiri, yang tiada galang ganti.

Setelah kematian Pocho, Chito masih berkomitmen untuk memberitahu kisah buaya hebat bernama Pocho, dengan harapan untuk mengingatkan dunia bahawa terdapat buaya berhati lembut dan amat bersyukur pernah hidup dengan harmoni bersama manusia di dunia ini.

Dua tahun kemudian, Chito dilaporkan terus melatih buaya lain sebagai haiwan peliharaan. Seekor buaya yang diadopsi telah dinamakan sebagai Pocho II.

Tetapi semua orang percaya dalam hati Chito, seekor buaya unik sungguh istimewa, yang jinak dan lembut bernama Pocho tidak pernah dapat diganti sekali lagi.

Tonton video di bawah:

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

TREN TERKINI