25.8 C
Kuala Lumpur
Sunday, November 28, 2021
Utama Berita Utama Asal-usul gelap komunisme- Episod 1: Perang terhadap semangat manusia

Asal-usul gelap komunisme- Episod 1: Perang terhadap semangat manusia

Tonton video di sini.

Semua orang mengimpikan kehidupan yang baik, tetapi hasrat ini telah dieksploitasi oleh gerakan yang menjanjikan idea utopia tentang “syurga di dunia.” Tetapi apa sebenarnya berada di sebalik gerakan ini? Kami memulakan siri ini dengan meneroka idea asas yang membentuk ideologi komunisme.

Keinginan untuk kedamaian, kemakmuran, kebahagiaan.

Ini semua secara semula jadi.

Keinginan untuk kebaikan, namun boleh dieksploitasi, dan digunakan oleh mereka yang melakukan kejahatan.

Komunisme mengiklankan dirinya sebagai janji untuk mendapatkan “Syurga di dunia” buatan manusia.

Namun yang disampaikannya hanyalah Neraka hidup.

“The Black Book of Communism” oleh Harvard University Press, yang diterbitkan pada tahun 1994, mengaitkan lebih 100 juta kematian di seluruh dunia dengan ideologi.

Dalam penyelidikan terbaru menyaksikan jumlahnya lebih tinggi.

Di setiap negara, Komunisme memperoleh kuasa, autoritarian dan kematian yang diikuti bersama kebangkitannya.

Sebagai wartawan penyiasat,  saya ingin memahami. Mengapa?

Karl Marx dan Frederick Engels mengemukakannya dalam “Manifesto Komunis”, sebuah ideologi perjuangan.

Itu dengan kata-kata mereka sendiri, “menghapuskan semua agama, dan semua prinsip moral.”

Ia melihat dunia melalui lensa dengan apa yang diciptakan oleh Marx sebagai “materialisme dialektikal.”

Idea mutlak bahawa pembangunan berlaku sebagai hasil perjuangan, dan kehidupan tidak lebih daripada sekadar masalah.

Sekiranya kewujudan manusia dikurangkan menjadi hanya masalah, maka kehidupan menjadi yang dikorbankan dengan apa yang disebut “Kebaikan Terhebat” di bawah doktrin komunis.

Kecuali definisi Komunis tentang kebaikan itu bertentangan dengan apa yang difahami oleh orang normal sebagai kebaikan sejagat.

Sebagai contoh, saya fikir kebanyakan orang yang waras akan bersetuju bahawa kebuluran, penderitaan dan pembunuhan beramai-ramai adalah perkara buruk.

Tetapi bagi Pemimpin Komunis, mereka telah merangkanya kembali sebagai kejayaan, atau bahkan diperlukan untuk apa yang digelar “kebaikan terhebat”.

Ketika Lenin mula berkuasa pada tahun 1917, puluhan ribu telah ditahan kerana menentang rejim dan ramai yang diseksa dan dihukum mati secara beramai-ramai.

Strategi Lenin adalah untuk “menghapuskan secara sah atau fizikal segala cabaran atau tentangan, bahkan jika pasif, terhadap kekuatan mutlak mereka.”

Dengan melarang pemilikan harta benda persendirian, para petani di seluruh Rusia dirampas sumber makanan, alat pertanian bahkan biji-benih mereka disita.

Tidak dapat bertani, kebuluran buatan manusia melanda Rusia pada tahun 1921 dan 1922, membunuh kira-kira 5-10 juta orang.

Golongan petani yang sepatutnya mendapat manfaat Komunisme, sebaliknya mati kebuluran di bawah pemerintahannya.

Menurut ‘Black Book of Communism’, Lenin sangat gembira, sambil berkata “kebuluran akan membawa banyak hasil positif.” Sejak dia berkata, “Kelaparan akan menghancurkan iman bukan sahaja terhadap Tsar, tetapi kepada Tuhan, juga.”

Susulan kematian Lenin pada tahun 1924, 29 tahun pemerintahan Stalin menumpahkan darah Rusia.

Lebih banyak kebuluran dan penghapusan akan berlaku.

Di Ukraine, 7 hingga 10 juta orang terbunuh, menurut anggaran PBB yang diterbitkan pada bulan November 2003.

Di Kazakhstan, dianggarkan 1.5 juta orang dibiar kebuluran.

Seperti Lenin, Stalin juga menganggap kebuluran sebagai “kejayaan”. Dia membunuh anggaran 60 hingga 66 juta orang.

Dan kematian, di bawah Mao Zedong, dari Parti Komunis China mungkin lebih tinggi.

Bermula pada tahun 1958, “Great Leap Forward” mencipta satu lagi kebuluran buatan manusia yang mengorbankan 45 juta orang dalam masa empat tahun.

Di bawah Stalin dan Mao, sejarawan mempunyai catatan tentang orang-orang yang berputus asa untuk bertahan hidup, memilih kanibalisme.

Apabila keadaan itu kejam biadab, orang terpaksa mati atau mengkhianati moral mereka sendiri untuk terus hidup, dan setelah melanggar moral, rasa bersalah, membenci diri, dan semua rasa yang membuat seseorang terdedah secara psikologi mula menguasai.

Untuk melindungi jiwa, orang kadang-kadang akan mengatakan kepada diri mereka sendiri bahawa mereka telah membuat “keputusan yang tepat” bahawa moral adalah sesuatu yang relatif, bahawa segala sesuatu perkara itu hanya hal, dan pandangan dunia komunis itu betul.

Apa yang sering dilakukan oleh hukuman mati awam, penderitaan, trauma dan kegilaan masyarakat menyebabkan orang begitu takut, terkejut atau pegun dan mati rasa, sehingga ada yang tidak dapat berfikir dengan waras lagi.

Matlamat utama adalah untuk menghapus moral sedia ada.

Dengan cara itu, Komunisme dapat menggantikan moral tradisional dengan kod etika tersendiri, atau lebih tepat, ketiadaan etika.

Kod mereka hanya menuntut kepatuhan kepada Parti, melebihi dasar kemanusiaan.

Parti menentukan apa yang betul dan salah, dan apa sahaja yang mencabarnya dianggap salah.

Jadi di bawah Komunisme, moraliti, kepercayaan dan tradisi, semuanya menjadi sasaran kehancuran.

Tetapi di bawahnya, kebuluran adalah “benar”, perjuangan adalah “benar” dan kekerasan itu “benar” ketika mereka berkhidmat demi Parti.

Revolusi Kebudayaan Mao pada tahun 1960-an, menyaksikan anak-anak memukul ibu bapa mereka sendiri.

Guru, tuan tanah dan intelektual diburu dan dihina secara terbuka atau lebih teruk lagi oleh kumpulan militan Mao, The Red Guards. Mao akhirnya membunuh antara 50 juta hingga 70 juta orang.

Kematian di negara lain belum sepenuhnya dikira, tetapi di tempat komunis bertapak 1 juta di Vietnam, 2 juta di Kemboja, 1.7 juta di Afrika, 1.5 juta di Afghanistan, 1 juta di Eropah Timur, 150,000 di Amerika Latin dan lebih ramai lagi di tempat lain di mana Komunisme menyentuh.

Komunisme menjanjikan dunia tanpa penderitaan, namun dalam pelaksanaannya, apa yang berlaku sebaliknya.

Adakah ini kes tragis akan jalan menuju neraka yang diturap dengan niat baik? Atau adakah niat itu buruk sejak dari awal?

Sebelum menjadi pengasas Komunisme, Karl Marx telah menulis banyak penerbitan pada tahun-tahun awalnya.

Dalam puisi awalnya, Invocation of One in Despair, dia menulis:

“Jadi Tuhan telah merampas semuanya dari saya, tiada yang lain kecuali balas dendam yang tersisa dalam diri saya!”

Tema balas dendam ini berlanjutan, dalam drama tahun 1839, “Oulanem” yang diyakini sebagai Emmanual, nama alternatif untuk Tuhan, diucapkan ke belakang, dan setiap huruf terbalik.

Watak dalam drama ini bertujuan untuk menghancurkan bukan sahaja dirinya, tetapi dunia yang bersamanya.

Dalam puisi 1841 “The Player” atau “The Fiddler”, Marx menulis, “Lihat sekarang pedang darah gelap akan menusuk tanpa henti dalam jiwa saya. Tuhan tidak tahu atau memuliakan seni. Wap neraka sudah naik dan memenuhi otak. Sampai saya amarah, dan hati saya benar-benar berubah.”

Dan dia juga menulis, “Lihat pedang ini? Putera kegelapan menjualnya kepada saya.”

Dan memetik, “Bersama Syaitan, saya telah membuat perjanjian. Dia mencorat-coret tanda, meluangkan masa untuk saya. Saya memainkan perarakan kematian dengan pantas dan percuma.”

Marx memiliki bayangan fiksyen yang gelap dengan kematian, kehancuran, dan balas dendam.

Hanya kewajaran Manifesto-nya mewujudkan sistem yang dapat mencapai semua ini.

Komunisme memanfaatkan keinginan manusia untuk tujuan pencapaian lebih tinggi, dan melaksanakannya dengan menghancurkan agama dan meletakkan dirinya sebagai pemimpin.

Di negara Komunis yang dibayangkan, kerajaan mengawal segala-galanya – semua perkara awam dan swasta.

Rakyat jelata dikurangkan menjadi masalah, roda gigi dalam mesin, dan sebagai “pekerja” atau “aset” dalam kolektif tanpa jiwa.

Komunisme adalah kepercayaan yang dibina berdasarkan kehancuran kepercayaan, dan moral yang dibina berdasarkan kehancuran moral.

Ia adalah ideologi buntu yang dibina berdasarkan perjuangan, kebencian dan kehancuran.

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

TREN TERKINI