28.3 C
Kuala Lumpur
Sunday, August 14, 2022

INSPIRASI ANDA SETIAP HARI

UtamaGlobalPerintah berkurung Shanghai akibat penduduk terjejas teruk, siswazah terjun bangunan kerana tidak...

Perintah berkurung Shanghai akibat penduduk terjejas teruk, siswazah terjun bangunan kerana tidak tahan tekanan kewangan

Akibat pandemik dengan kes COVID-19 yang meningkat di beberapa bahagian di China, dan penutupan jangka panjang bandar-bandar oleh pihak berkuasa bukan sahaja menyebabkan rakyat kelaparan, tetapi juga menyebabkan ramai yang terdesak dari segi kewangan. 

Terdapat kes berita bunuh diri yang kerap dilaporkan di media sosial. Salah seorang mangsa adalah siswazah wanita di Shanghai yang terjun dari bangunan kediamannya dipercayai tidak dapat menahan tekanan kewangan.

Pada 1 April, seorang tuan rumah di Shanghai menyiarkan berita di media sosial mengenai salah seorang penyewanya, seorang gadis siswazah pasca 90-an yang telah lulus ijazah sarjana dan menetap di Shanghai, dan wanita itu membunuh diri dengan melompat dari tingkap rumah sewa pada waktu tengah malam. 

(Gambar oleh HECTOR RETAMAL/AFP/ Getty Images)

Wanita itu baru-baru ini mengeluh kepada rakan-rakannya yang dia tidak lagi mampu menampung kehidupan, dengan mendakwa “anda jadi gila jika miskin”. Jiran-jirannya mendedahkan dalam sepuluh hari dia dikurung, keadaan mentalnya berubah menjadi tidak stabil.

Dalam beberapa hari kebelakangan, beberapa kawasan di tanah besar China telah dikenakan sekatan dan perintah berkurung, dengan sejumlah besar video penduduk melompat dari bangunan atau menggantung diri telah dimuat naik di media sosial, dan kekerapannya tidak pernah berlaku sebelum ini. Ramai dalam kalangan mereka yang membunuh diri adalah orang dewasa yang masih muda.

Sebuah video mengenai seorang wanita Changchun menangis tentang masalah kewangan keluarganya telah tersebar di media sosial, dan mendakwa dia mewakili keadaan ramai orang yang senasib di China.

Wanita itu berkata dalam video, disebabkan pandemik, kedua-dua suami dan isteri kehilangan pekerjaan, mereka tidak mampu membayar ansuran bulanan rumah sebanyak 4,500 yuan sebulan dan mereka mempunyai dua orang anak untuk ditanggung.

(Gambar oleh HECTOR RETAMAL/AFP/ Getty Images)

Kini kerana perintah berkurung, keluarga tidak boleh mendapat walaupun 10 yuan, dan mereka semua bergantung hidup menggunakan kad kredit. Kehidupan mereka telah memasuki keadaan terdesak.

Selain atas sebab ekonomi, kekurangan rawatan untuk jangkitan COVID-19 yang teruk juga menjadi sebab mereka membunuh diri. Sebuah video dalam talian menunjukkan seorang lelaki dari bandar Jilin mengadu isterinya mengalami kesukaran bernafas di dalam kabin kuarantin selama beberapa hari, tetapi tidak mendapat rawatan perubatan yang diperlukan, akhirnya akibat tidak tertahan lagi dia telah menggantung diri.

Pada masa ini, sistem kesihatan di beberapa bandar hampir runtuh, dan sebilangan besar mereka yang dijangkiti dikurung di tempat pengasingan atau di rumah, tidak mendapat rawatan perubatan, dan berada dalam keadaan “berputus asa untuk hidup”.

Please Subscribe to Truth News : English Epoch Times

Pilihan Editor:

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

- Advertisment -

TREN TERKINI