25.3 C
Kuala Lumpur
Saturday, August 13, 2022

INSPIRASI ANDA SETIAP HARI

UtamaGlobalKritikan terhadap Zhu Yi, atlet luncur ais kelahiran Amerika menunjukkan penelitian ‘keras’...

Kritikan terhadap Zhu Yi, atlet luncur ais kelahiran Amerika menunjukkan penelitian ‘keras’ atlet naturalisasi di China

Pengguna media sosial di China difahamkan telah mencemuh Beverly Zhu, seorang atlet luncur selama 2 hari berturut-turut, memandangkan atlet berusia 19 tahun dilahir dan dibesarkan di Ameriak Syarikat namun bertanding mewakili China dengan nama Zhu Yi.

Kritikan itu bermula pada 6 Februari lalu, apabila atlet naturalisasi itu terjatuh semasa sedang bertanding untuk perseorangan wanita dalam acara berpasukan.

Menjelang petang, tanda pagar #ZhuYiFellDown telah dilihat lebih 200 juta kali di Weibo – platform media sosial China yang popular. Pengulas sukan juga memanggilnya ‘tidak tahu malu’, ‘rosak’ dan ‘memalukan’.

Walau bagaimanapun, Weibo kemudiannya bertindak mengharamkan penggunaan tanda pagar berkenaan menjelang petang Ahad tersebut, tanpa sebarang sebab dan hanya memberikan alasan tindakan itu dilaksanakan berikutan garis panduan dan dasar yang berkaitan.

“Saya kecewa dan malu. Saya rasa banyak tekanan pada saya kerana semua penduduk China agak terkejut dengan pemilihan saya mewakili perseorangan wanita”, ujar Zhu Yi sebak.

“Saya hanya mahu menunjukkan kepada mereka apa yang saya mampu lakukan, tetapi malangnya saya tidak berhasil melakukannya”.

Carian untuk nama Zhu tetap kelihatan dan namanya sekali lagi mendapat perhatian apabila dia tersandung kakinya sebanyak dua kali semasa acara luncur bebas. Zhu yang menduduki tempat terakhir kemudiannya menangis.

Kehebohan kembali meletus pada hari Isnin, selepas dia tersandung dua kali semasa acara skate percumanya. Zhu, yang menangis semasa program itu, menduduki tempat terakhir.

“Jangan menangis, saya yang mahu menangis,” tulis seorang pengguna di laman media sosial.

Atlet China menghadapi tekanan yang besar untuk memenangi pingat dan mengharumkan nama negara. Kritikan terhadap Zhu menunjukkan bagaimana atlet naturalisasi kadangkala tertakluk kepada penelitian yang lebih keras.

Sebelum Sukan 2022, Zhu telah diserang kerana ketidakupayaannya untuk bercakap bahasa Cina dengan fasih.

Kegemparan itu berbeza dengan perhatian antarabangsa mengenai Eileen Gu, pemain ski bintang yang dilahirkan dan dibesarkan di California tetapi juga bersaing untuk China, dan secara meluas digemari untuk menjadi pesaing pingat emas.

Beberapa pengguna media sosial pula berspekulasi bahawa Zhu telah mendapat tempat untuk mewakili negara dalam sukan Olimpik China berikutan ketokohan bapanya, Song-Chun Zhu iaitu seorang saintis komputer yang berpindah ke Universiti Peking dari Amerika Syarikat.

Please Subscribe to Truth News : English Epoch Times

Pilihan Editor:

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

- Advertisment -

TREN TERKINI