29.7 C
Kuala Lumpur
Saturday, September 25, 2021
Utama Berita Utama Ribuan rakyat Turki lakukan protes ke atas sekatan vaksin yang bakal dilaksanakan

Ribuan rakyat Turki lakukan protes ke atas sekatan vaksin yang bakal dilaksanakan

ISTANBUL- Ribuan rakyat Turki berkumpul di daerah Maltepe, Istanbul pada hari Sabtu lalu untuk memprotes ke atas sekatan yang dilakukan berkaitan COVID-19, termasuk arahan terhadap vaksin, dengan mengatakan sekatan tersebut adalah melanggar hak mereka.

Hampir 3,000 orang menghadiri perhimpunan itu di mana ia dibenarkan oleh pejabat gabenor. Perhimpunan tersebut dikatakan bermula pada pukul 2 petang waktu tempatan, lapor agensi berita Turki, Diken.

Penunjuk perasaan menganjurkan tunjuk perasaan tersebut setelah sekatan baru diluluskan oleh pemerintah dan akan berkuat kuasa mulai 13 September ini. Sekatan yang dikenakan termasuklah bukti vaksinasi atau ujian COVID-19 negatif untuk semua pengguna pesawat, bas, dan kereta api antara bandar, serta untuk mereka yang menghadiri acara besar seperti konsert atau persembahan teater.

Menurut video dan foto perhimpunan, ada antara mereka yang memegang papan tanda yang bertuliskan: “Orang-orang Turki tidak akan menjadi alat eksperimen vaksin,” ” Tubuh saya, keputusan saya, “dan” Kementerian kesihatan bukan pejabat pemasaran vaksin. “

Perwakilan dari 14 parti politik turut hadir dalam tunjuk perasaan itu, lapor Diken. Peserta demonstrasi melaungkan slogan seperti “pengunduran diri besar” dan “turun bersama pembunuh.”

“Pandemik ini akan berlaku dengan sekatan yang lebih besar terhadap kebebasan kita dan tidak ada penghujungnya,” kata Erdem Boz, seorang pembangun perisian berusia 40 tahun. “Pelitup muka, vaksin, ujian PCR mungkin menjadi wajib. Kami di sini untuk menyuarakan rasa tidak puas hati dengan perkara ini. “

“Kami menentang semua arahan ini,” kata Aynur Buyruk Bilen, anggota yang disebut Gerakan Penentangan Plandemik.

“Saya fikir bahawa vaksin tersebut adalah tidak lengkap dan ia adalah cecair eksperimen,” tambahnya.

Mulai 13 September, semua pekerja sekolah yang tidak divaksinasi diwajibkan mengikuti ujian PCR dua kali seminggu. Pelitup muka dan jarak sosial perlu diikuti kertika berada berada di khalayak ramai.

Menteri Kesihatan Turki, Fahrettin Koca mengatakan di Twitter pada hari protes bahawa vaksin adalah “penyelesaian utama” dan mewajibkan peraturan tersebut adalah “keperluan.”

Menurut data yang dikumpulkan oleh Kementerian Kesihatan Turki, lebih daripada 51 juta orang di Turki telah menerima dos pertama vaksin COVID-19 di bawah program nasional negara itu. Hampir 40 juta orang telah divaksin sepenuhnya sebagai sebahagian daripada program yang bermula pada bulan Januari.

Kes harian baru di Turki rata-rata sekitar 23000, yang memberi amaran dari Koca awal bulan ini, mengatakan bahawa sekarang wabak itu hanya “untuk mereka yang tidak divaksinasi.”

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

TREN TERKINI