31.6 C
Kuala Lumpur
Wednesday, August 4, 2021
Utama Global Ditahan ketika hamil, hubungan keluarga berpecah belah: 2 wanita imbau seksaan menjadi...

Ditahan ketika hamil, hubungan keluarga berpecah belah: 2 wanita imbau seksaan menjadi sasaran penganiayaan PKC

Kehidupan kedua wanita ini seperti berjalan selari antara satu sama lain, meskipun mereka tidak pernah bertemu sebelumnya.

Kedua-duanya dilahirkan di China dan kemudian melarikan diri ke New York setelah hampir dua dekad mengalami gangguan dan tangkapan berterusan. Kedua-duanya ditahan ketika mereka hamil dan diancam pengguguran paksa. Dan kedua-duanya enggan melakukan satu perkara yang dikehendaki oleh pihak berkuasa iaitu meninggalkan kepercayaan mereka.

Mereka berdua menjadi pengamal Falun Gong, latihan meditasi yang didasarkan kepada prinsip ‘Sejati, Baik, Sabar’ yang menjadi sangat popular di China tiga dekad yang lalu. Pada tahun 1999, setelah Parti Komunis China (PKC) melabel latihan dan amalan itu sebagai ancaman, Peng Zhaoli dari Chongqing di barat daya China dan Xia Haizhen dari Shanghai, yang sama-sama berusia 20-an pada ketika itu telah menjadi sasaran polis tempatan, bersama dengan 70 juta hingga kepada 100 juta pengamal Falun Gong lain di seluruh China.

Para pengamal Falun Gong memperingati ulang tahun ke-22 penganiayaan ke atas Falun Gong di China di Manhattan pada 18 Julai 2021. (Gambar oleh Larry Dye / The Epoch Times)

Peng Zhaoli dan Xia Haizhen, yang kini berusia lingkungan 50 tahun, menyertai perarakan hampir 1,000 orang di Brooklyn pada 18 Julai 2021 bertujuan meningkatkan kesedaran mengenai penganiayaan, yang bermula sejak 22 tahun yang lalu. Terlalu banyak penderitaan yang mereka lalui, mengalami penganiayaan dan kesakitan yang serupa, kata mereka. Dan mereka mahu ia berakhir.

Rejim “menahan semua ahli dalam isi rumah jika mereka tidak melepaskan kepercayaan dan amalan ini,” kata Peng.

Hanya beberapa bulan selepas perkahwinan Peng, dan sebulan setelah mengetahui bahawa dirinya hamil, ketika Peng dihumban ke dalam van polis dan kemudian dimasukkan ke pusat tahanan. Polis yang menangkap mendapat 2,000 yuan (RM1,302), satu jumlah yang cukup besar pada waktu itu, untuk setiap pengamal yang berjaya mereka tangkap, menurut Peng.

“Jangan fikir kami tidak ada cara untuk berurusan hanya kerana kamu hamil. Kami boleh menggugurkan bayi itu dan menjatuhkan hukuman tiga tahun menjadi buruh paksa kepada anda,” tegas seorang pegawai polis memberi amaran kepada Peng, yang ketika itu berusia 30 tahun.

Peng tahu polis itu tiada masa untuk bergurau. Pengamal wanita tempatan sebelum ini pernah memberitahu mereka kehilangan bayi dengan cara itu sebelum dihantar ke penjara, katanya. Polis menghentikan ancaman tersebut setelah keluarga dan rakannya menyebarkan kesnya secara meluas, dan ibunya, yang turut ditahan pada masa itu, telah melakukan mogok lapar tanda protes.

“Tanpa usaha mereka, bayi saya mungkin sudah lama tiada,” kata Peng mengenai anak lelakinya, yang kini pelajar sekolah tinggi di New York.

Peng Zhaoli (tengah), suaminya dan anak lelaki mereka mengambil bahagian dalam perarakan memperingati penganiayaan Falun Gong di China, ketika di Brooklyn, New York pada 18 Julai 2021. (Gambar oleh Chung I Ho / The Epoch Times)

Kejadian itu berlaku pada bulan Mac 2001. Kedua-dua adik perempuan dan ibunya, juga pengamal Falun Gong, berada di penjara pada masa itu. Saudara perempuan Peng, yang berusia dua tahun lebih muda, menjalani hukuman satu setengah tahun setelah ditangkap pihak berkuasa pada bulan Mei 2000 ketika dia berusaha mendapatkan sijil perkahwinan, suatu prosedur yang diawasi oleh polis tempatan.

Ibu Peng, Huang Genhui, juga ditahan pada waktu itu kerana telah pergi ke Beijing untuk meminta pihak berkuasa pusat menghentikan penganiayaan. Huang juga dijatuhi hukuman penjara satu setengah tahun, walaupun sedang mengalami kondisi penyakit mata yang akan membuatnya menjadi buta. Dia akhirnya dibebaskan pada bulan Oktober berikutnya, tiga hari selepas anak lelaki Peng dilahirkan. Semasa Huang ditahan, dia dikerah menjadi buruh paksa, termasuk membuat tikar buluh dan melipat kotak pembungkusan ubat-ubatan dan napkin pembersih.

Pada masa sama ketika ibu Peng ditangkap, Xia, yang hamil enam bulan telah melakukan perjalanan dari Shanghai ke Dataran Tiananmen untuk memprotes penganiayaan ke atas Falun Gong. Sebaik sahaja dia merentang sepanduk dan mula berteriak, “Falun Dafa Baik”, Xia telah dihumban ke dalam kereta polis dan ditampar wajahnya berulang kali. Di balai polis, ketika Xia enggan memberikan keterangan, seorang pegawai polis muda, yang kelihatan mabuk, menarik rambutnya dan menamparnya berkali-kali, dengan kata ancaman yang mereka akan ‘menendang bayi dalam kandungannya sehingga terkeluar’.

Perarakan memperingati ulang tahun ke-22 penganiayaan Falun Gong di China di Brooklyn, New York pada 18 Julai 2021. (Gambar oleh Chung I Ho / The Epoch Times)

‘Adakah anda mahu teruskan kepercayaan, atau mahukan keluarga anda?’

Pada bulan Mei 2002, pegawai tempatan dan polis pencegah rusuhan telah menyerbu dan menggeledah rumah keluarga Peng lalu menahan kakak dan ibu Peng. Mereka mengheret tangan kakaknya dari tingkat empat menuruni tingkat satu, sambil ‘tidak peduli sama ada kepalanya terkena tangga’, kata Peng. Pakaian dua lapisnya terkoyak ketika menuruni tangga, mendedahkan pakaian dalamnya, pemandangan yang disaksikan oleh beratus-ratus orang awam di luar ketika dia diseret pergi.

Anak lelaki Peng yang berusia 6 bulan berada di rumah semasa serbuan. Terkejut dengan bunyi riuh dan bising, dia menendang-nendang buaiannya.

Perarakan memperingati ulang tahun ke-22 penganiayaan Falun Gong di China di jalanan Brooklyn, New York pada 18 Julai 2021. (Gambar oleh Larry Dye / The Epoch Times)

Kejutan daripada tangkapan itu memberi tekanan terlalu besar kepada bapa Peng, satu-satunya ahli dalam keluarga empat beranak itu yang tidak mengamalkan Falun Gong. Walaupun sebelum ini dia menerima tekanan bertalu-talu daripada polis untuk memfailkan perceraian, kali ini dia mengalah. Bapa Peng memberitahu keluarga yang dia terpaksa melakukannya dengan alasan sekiranya ketiga-tiganya dipenjarakan sekali lagi di masa depan, sekurang-kurangnya seorang dapat berada di sana untuk mengirimkan selimut kepada mereka.

Perkahwinan Xia juga berakhir semasa penahanannya yang keempat, tepat sebelum dia dibebaskan daripada menjalani hukuman penjara tiga tahun.

“Polis bertanya kepada saya: ‘Adakah anda mahu meneruskan kepercayaan, atau adakah anda mahukan keluarga? Sekiranya anda memilih Falun Gong, anda tidak akan mempunyai keluarga. Sekiranya anda melepaskan Falun Gong, kami tidak akan [memaksa suami anda] menceraikan anda’,” kata Xia kepada The Epoch Times.

“Untuk memusnahkan kepercayaan kamu dan menindas kalangan orang baik hati yang percaya akan prinsip Sejati, Baik, Sabar, mereka berusaha untuk memecah belahkan keluarga kamu. Pada ketika itu, saya bersungguh-sungguh menganggap Parti Komunis sangat jahat sehingga ke dasar,” ujar Xia.

Perarakan memperingati ulang tahun ke-22 penganiayaan Falun Gong di China di Brooklyn, New York pada 18 Julai 2021. (Gambar oleh Chung I Ho / The Epoch Times)

Anak lelaki Xia baru berusia 3 tahun ketika polis menahannya di rumah rakan ketika dia sedang menziarahnya. Pada bulan September 2006, ketika Xia keluar dari penjara, anaknya tidak lagi mengenalinya. Melihat wajahnya yang dilinangi air mata, kanak-kanak berusia 6 tahun ini memutuskan wanita yang memeluk erat ini baru ibu kandungnya yang sebenar.

“Saya telah memanggil ramai orang ‘Ibu’, tetapi tiada seorang pun yang memeluk erat saya dan menangis. Saya akhirnya memiliki ibu saya sendiri seperti anak-anak lain,” imbau Xia ketika anak lelakinya menjelaskan kekeliruan.

Bekas suaminya membawanya ke bangku batu di taman jauh daripada orang ramai, ‘memandang kiri dan kanan’ untuk memastikan mereka tidak dipantau, sebelum menangis, Xia mengingati peristiwa itu. Dia memberitahu Xia yang polis mengancam untuk menjadikannya orang buangan dan disisih dalam masyarakat, juga menyekat anak mereka daripada pergi ke sekolah, menyertai tentera, atau bekerja untuk kerajaan jika dia enggan memfailkan perceraian. “Saya tidak akan pernah mampu menemui seseorang yang sebaik kamu lagi,” katanya.

Peng meninggalkan China pada 2018, tetapi tidak dapat membawa bersama ibunya, Huang, yang dipenjara kerana mengamalkan Falun Gong, menjadikan pasportnya secara automatik hilang kelayakan untuk perjalanan ke luar negara, jelasnya.

Wanita ini bimbang akan ibunya yang mengalami masalah gangguan penglihatan teruk. Semasa Huang berada di penjara, bapa Peng akan datang membantu memotong kuku Huang semasa dia melawat. Kemudian peranan itu beralih kepada Peng. Polis telah menahan pencen Huang sejak tahun 2015, dengan alasan mereka tidak akan melepaskannya kecuali dia menandatangani dokumen dan kenyataan untuk menolak kepercayaannya, yang mana dia enggan lakukan.

Huang kini tinggal bersendirian. Walaupun dia selalu memberi jaminan kepada Peng bahawa dia baik-baik sahaja, Peng tidak dapat menahan air matanya ketika dia teringat yang ibunya telah memakai baju 19 yuan (kurang RM13) selama tiga tahun.

“Siapa yang akan memotong kukunya? Sedangkan tugas paling sederhana untuk menggantung pakaian, bagaimana ibu saya akan melakukannya? Dia tidak dapat melihat,” katanya sambil air mata mengalir di wajah tanpa sedar.

Xia Haizhen dan suaminya Luo Jiaolong menyertai perarakan memperingati ulang tahun ke-22 penganiayaan Gong di China, ketika di Brooklyn, New York pada 18 Julai 2021. (Gambar oleh Chung I Ho / The Epoch Times)

Pada tahun 2008, Xia bertemu dengan suaminya sekarang, seorang jurutera perisian, Luo Jiaolong, semasa mereka menghasilkan risalah rahsia untuk memberitahu dan menyebarkan maklumat kepada orang ramai akan betapa beratnya penganiayaan PKC. Pasangan itu berjaya berhijrah ke Amerika Syarikat pada tahun 2017, tidak lama selepas masing-masing dibebaskan daripada hukuman penjara selama bertahun-tahun. Anak lelaki mereka menyertai keluarga ini ke Amerika Syarikat pada tahun 2019.

“Penganiayaan PKC semakin meluas, lebih kejam dan secara rahsia, dan semua ini bermula pada tahun 1999,” kata Luo yang turut menekankan yang rejim kini terus menyasarkan etnik Uyghur di Xinjiang dan etnik minoriti lain di China.

“Tidak seperti semua penganiayaan dalam sejarah … PKC bukan hanya menghancurkan anda secara fizikal, tetapi juga menghancurkan anda secara rohani.”

Perarakan memperingati ulang tahun ke-22 penganiayaan Falun Gong di China di Brooklyn, New York pada 18 Julai 2021. (Gambar oleh Chung I Ho / The Epoch Times)

Turut serta dalam perarakan memperingati ulang tahun ke-22 penganiayaan Falun Gong, ialah kira-kira 20 penganut Kristian Cina sebagai menunjukkan tanda sokongan mereka terhadap Falun Gong dan menyeru komunisme dihentikan.

“Mengejar prinsip Sejati, Baik, Sabar dalam Falun Gong yang membawa masa depan yang lebih baik untuk dunia. Kepada rejim China yang menindas Falun Gong dan nilai kebaikannya, itu menunjukkan bahawa Parti Komunis adalah sesuatu yang gelap, menentang kemanusiaan, dan menentang peradaban,” kata salah seorang dari mereka, Yang Shisong.

“Ini adalah bertentangan dengan keadilan dan sinar cerah kehidupan, dan kita mesti mengakhirinya,” tambahnya.

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

TREN TERKINI