28.3 C
Kuala Lumpur
Wednesday, August 4, 2021
Utama Berita Utama Saintis sembunyikan fakta sebenar tentang asal-usul COVID-19 seolah-olah virus tersebut disimpan di...

Saintis sembunyikan fakta sebenar tentang asal-usul COVID-19 seolah-olah virus tersebut disimpan di makmalnya di Wuhan

Shi Zhengli, pengarah di Center for Emerging Infectious Diseases of the Wuhan Institute of Virology (WIV) telah melakukan banyak projek penyelidikan dan eksperimen yang menunjukkan bagaimana Koronavirus berhubung.

Penyelidikan yang dilakukan banyak memberikan pelbagai hasil yang telah diterbitkan daripada tahun 2013 hingga 2020. Dari situ beliau mendapati bahawa sumber utama yang menjadi pencetus kepada COVID-19 masih disembunyikan.

Kajian pada awalnya membuktikan bahawa virus itu merebak berpunca daripada kelawar dan mungkin juga musang sehingga ianya kemudian menular kepada manusia.

Kajian beliau untuk mencari sumber asal wabak SARS bermula pada tahun 2004, ketika beliau bergabung dengan pasukan penyelidik antarabangsa untuk mengumpulkan sampel dari kelawar di selatan China.

Penyelidikan awal Shi diterbitkan dalam sebuah artikel tahun 2005, di mana beliau melaporkan bahawa kelawar adalah spesies yang berkait rapat dengan Koronavirus.

Shi dan pasukannya terus mencari sumber wabak tahun 2002 selama bertahun-tahun, dan sampel yang dikumpulkan oleh pasukannya dikirim ke Wuhan untuk tujuan analisis dan melakukan eksperimen lebih lanjut.

Pada 12 Disember 2007, Shi dan pasukannya telah menerbitkan sebuah artikel di dalam Journal of Virology yang menunjukkan bagaimana virus dapat dimanipulasi untuk menjangkiti dan menyerang sel manusia menggunakan pseudovirus yang berbasis HIV. Eksperimen ini merupakan petunjuk pertama bahawa makmal Shi di Wuhan memperoleh teknologi dan kemahiran yang diperlukan untuk memanipulasi virus yang dikumpulkan melalui haiwan.

Pada bulan Jun 2010, Shi menulis sebuah lagi artikel yang menunjukkan bahawa pasukannya telah membuat eksperimen pada tahun 2007 dengan memanipulasi spesimen virus kelawar tambahan dan menguji interaksi mereka ke atas protein spike SARS-CoV manusia.

Pada tahun 2011 dan 2012, mereka kemudian melakukan pemerhatian dan tinjauan selama 12 bulan terhadap kumpulan kelawar di Gua Shitou yang ada di kota Kunming, Yunnan, China.

Semasa Shi dan pasukannya melakukan tinjauan mereka di Gua Shitou, sekumpulan enam pekerja mulai membersihkan kotoran kelawar yang ada di sebuah lombong di Mojiang, Yunnan – kira-kira 200 batu jauhnya dari tempat kumpulan Shi melakukan tinjauan.

Pada April 2012, keenam-enam pekerja tersebut mulai sakit teruk akibat penyakit seperti pneumonia yang akhirnya menyebbakan tiga daripada mereka meninggal dunia dan tidak ada media yang melaporkan mengenai wabak aneh tersebut.

Shi dan pasukannya kemudian mengalihkan fokus dan lokasi mereka dan menghabiskan dua tahun berikutnya mengumpulkan sampel dari kelawar yang terletak di lombong di Mojiang.

Virus yang didakwa dijumpai di salah satu sampel ini kemudiannya dinyatakan sebagai padanan paling dekat dengan virus yang menyebabkan COVID-19.

Penemuan sampel virus tersebut walau bagaimanapun sangat sukar untuk ditemui. Walaupun Mojiang mencatatkan sejumlah besar Koronavirus, hanya satu dari mereka yang menyerupai SARS dan dilaporkan terdapat dalam satu sampel najis yang ditemui. Pasukan Shi kemudian menamakan virus tersebut sebagai RaBtCoV / 4991.

Sampel tersebut hanyalah salah satu dari 16,000 kelawar yang kami ambil sampel. Itu adalah sampel najis, kami memasukkannya ke dalam tabung kemudian ke dalam cecair nitrogen dan membawanya kembali ke makmal.

Dengan kata lain, artikel yang ditulis pada 2013 menunjukkan secara khusus bahawa ada kemungkinan berlakunya jangkitan secara langsung daripada kelawar kepada manusia.

Dalam artikel yang ditulis oleh Shi, bersama dengan Ralph Baric dari University of North Carolina pada tahun 2015, mereka melakukan peninjauan ke atas kehadiran semula virus itu pada kelawar. Dalam artikel tersebut jelas menyebutkan nama lokasi di mana virus tersebut berpunca iaitu di Kunming di mana terletaknya Gua Shitou.

Namun, dalam waktu kurang dari tiga bulan, sebagai tindakan lanjut daripada artikel yang diterbitkan pada November 2015, Shi dan pasukannya mengakui dalam artikel Februari 2016 bahwa mereka “telah melakukan pengawasan terhadap koronavirus pada kelawar di sebuah lombong yang ditinggalkan di Mojiang, Yunnan, China, dari tahun 2012-2013. “


Pangkalan data virus kelelawar yang diterbitkan oleh Akademi Sains China – badan induk WIV – mengesahkan bahawa virus RaBtCoV / 4991 yang ditemui pada 24 Julai 2013, merupakan sebahagian daripada koleksi Koronavirus yang dijelaskan dalam artikel yang diterbitkan pada 2016 di mana sumber virus tersebut adalah di lombong yang terbengkalai.

Pada tahun 2017, Shi dan pasukannya sekali lagi mengalihkan fokus dari lombong Mojiang dan kembali ke Gua Shitou, dengan menyatakan: “Kami telah melakukan pengawasan selama lima tahun (April 2011 hingga Oktober 2015) pada SARSr-CoV pada kelawar dari satu habitat yang berdekatan dengan kota Kunming, Provinsi Yunnan, China ”- wilayah di mana terletaknya Gua Shitou.

Salah seorang penulis bersama Shi pada artikel 2013 dan 2017, Linfa Wang, mengatakan bahawa ketika munculnya penyakit berjangkit orang ramai masih tidak sedar akan bahayanya. Media juga tidak memberikan perhatian ke atas perkara tesebut.

Pada bulan November 2020, lebih banyak fakta ditemukan mengenai asal usul virus tersebut, Shi kemudian membuat tambahan pada artikelnya pada Februari 2020 yang mengakui bahawa punca terdekat COVID-19 adalah berasal dari lombong Mojiang.

Shi akhirnya mengakui bahwa beliau telah menggantikan nama virus dari RaBtCoV / 4991 menjadi RaTG13, seharusnya untuk “mencerminkan spesies kelelawar.” Namun, sebutan sebelumnya dan sebutan baru membawa huruf “RA”, yang berarti Rhinolophus affinis, istilah Latin untuk kelawar ladam.

Selain itu, terdapat juga artikel Shi yang ditulis pada 2020 yang menuduh bahawa wabak itu “bermula dari pasar makanan laut tempatan.” Tuduhan palsu itu kemudian telah dibantah memandangkan ianya bercanggah dengan artikel Febuari yang ditulisnya.

Walaupun belum diketahui dengan tepat mengapa Shi mengaburkan asal-usul RaBtCov / 4911 yang sebenarnya dan mengaburkan penemuannya pada tahun 2013, tidak dapat dinafikan bahawa Shi secara senyap-senyap menyimpan hasil penemuannya yang sangat berkait dengan COVID-19 di makmalnya di wuhan selama sekurang-kurangnya tujuh tahun.

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

TREN TERKINI