26.7 C
Kuala Lumpur
Thursday, July 7, 2022
Utama Inspirasi “Kami pernah rancang untuk berkahwin,” Veteran Perang Korea tanpa putus asa mencari...

“Kami pernah rancang untuk berkahwin,” Veteran Perang Korea tanpa putus asa mencari cinta pertamanya, bertemu kembali 70 tahun kemudian

Tiada yang terlambat buat seorang veteran perang yang berusia 91 tahun untuk bertemu semula dengan cinta sejatinya yang pertama dari Jepun, dan dia mahu menjelaskan kepadanya, “Saya tidak pernah meninggalkan kamu sama sekali..”

Di musim luruh tahun 1950, seorang pemuda berusia 19 tahun Duane Mann dan rakan sekelasnya menyahut panggilan menyertai Tentera Laut Amerika Syarikat. Mereka mengikuti latihan di Pusat Latihan Tentera Laut The Great Lakes di Chicago Utara, Illinois. Selepas 14 minggu menjalani latihan, anak muda ini ditugaskan ke Stesen Udara Tentera Laut di Alameda California. Duane ditempatkan di sana dari 1 Januari 1951 hingga 23 Disember 1952, yang kemudian dipindahkan ke Fleet Pacific Far East di Yokosuka, Jepun.

Duane E Mann / Facebook

Sebagai Penjaga Stor Penerbangan Kelas 3, tugasnya adalah membekalkan Sayap Udara Marin Pertama di Korea dengan apa sahaja yang diperlukan untuk memastikan pesawat mereka terus terbang. Sembilan bulan pertama pada tahun 1953, Duane kekal di Pangkalan Tentera Laut Yokosuka. Kemudian pada Oktober 1953, dia meminta untuk dipindahkan ke Pangkalan Udara Haneda (Lapangan Terbang Antarabangsa Tokyo), yang juga merupakan rumah Skuadron Pengangkutan Udara 1503 Tentera Udara Amerika Syarikat.

Setelah dinaikkan pangkat ke Kelas 2 pada usia 23 tahun, Duane layak menjadi ahli Kelab Pegawai Tidak Bertauliah. Pengurus Kelab, Sarjan Teknikal Dickens memerhatikan Duane cenderung secara mekanikal dan menawarkannya dengan pekerjaan bergaji AS$90 sebulan termasuk makan dan minum. Duane Mann bekerja di situ sebagai mekanik mesin slot dan berpangkat sarjan semasa bertugas.

Di sinilah Duane Mann bertemu Peggy Yamaguchi..

Duane E Mann / Facebook

Peggy Yamaguchi bekerja sebagai ‘Hat Check Girl’ dan ‘Greeter’ di Kelab NCO. Gadis ini peramah dan suka berkawan, bercakap Bahasa Inggeris sangat baik daripada kebanyakan orang, dan suka bertandang dengan keluarga tentera. Bekerja di kelab itu adalah seperti bekerja dengan keluarga sendiri. Kesemua mereka sangat mesra. 

Duane berkawan dengan ramai kakitangan dan tentera. Peggy dan Duane mula berkawan sebaik sahaja mereka bertemu, menghabiskan masa berjam-jam dengan mendengar dan menikmati kumpulan muzik sambil minum soda. Tetapi sebaik sahaja mereka memulakan tarian pertama dan Duane kagum menerima kejutan, “Oh! Dia sangat pandai menari..” dan sejak itu segalanya berubah.

Duane E Mann / Facebook

Tidak lama kemudian, persahabatan Duane dan Peggy beralih ke hubungan cinta dan mereka menghabiskan kebanyakan masa lapang bersama. Duane seronok mendengar Peggy bermain piano dan menyanyi. Duane tidak lagi pergi ke Chow Hall untuk bersarapan, kecuali ketika bertugas, supaya dia dan Peggy dapat meluangkan lebih banyak masa bersama.

Tidak lama kemudian, Duane Mann menyedari telah jatuh cinta dengan Peggy Yamaguchi dan gadis ini juga merasakan perkara yang sama. Mereka telah saling jatuh cinta.

Duane E Mann / Facebook

Pada pertengahan Jun 1954, Duane dan Peggy serius bercakap mengenai perkahwinan. Mereka tahu ia adalah prosedur yang rumit apabila gadis Jepun berkahwin dengan askar Amerika, dan ia menjadi lebih rumit kerana Peggy sedang hamil. Tempoh berkhidmat 4 tahun Duane akan tamat pada 27 September 1954 dan dia akan kembali ke Amerika pada masa itu. Mereka menyedari masa itu semakin suntuk.

Kemudian Duane menerima berita buruk.

Duane E Mann / Facebook

Perang Korea telah berakhir dengan gencatan senjata dan tentera yang terlalu ramai selepas keadaan kembali aman menyebabkan Jabatan Perang memutuskan untuk memendekkan perkhidmatan dan mengarahkan ramai tentera diberhentikan awal. Duane mempunyai satu minggu untuk mendaftar keluar dari Pangkalan Tentera Udara Haneda dan kembali ke stesen asal di Yokosuka. Peggy dan Duane sama-sama luluh hati dan kecewa.

Duane mempunyai wang yang cukup dalam simpanan dan berjanji kepada Peggy akan mengirimkan kepadanya. Selepas pulang ke Iowa, Duane dan Peggy saling berhubungan melepas rindu dengan berutus surat dan berjanji untuk menghantar sejumlah wang untuk membawanya ke Amerika.

Duane E Mann / Facebook

Duane pulang ke rumah ibu bapanya dan bertanya mengenai wang yang dia simpan selama 3 tahun dan dimaklumkan oleh ibunya yang menangis, “Bapa kamu terkena serangan jantung semasa kamu berada di Tentera Laut dan kami perlu membesarkan adik-adik kamu yang masih kecil, jadi dia terpaksa menggunakan semua wang simpanan kamu.”

Nama bapa Duane juga dinamakan dalam akaun simpanannya sebagai langkah berjaga-jaga sekiranya dia terkorban dalam peperangan, yang mana di zaman dahulu adalah amalan biasa yang bukan bijak.

Duane terpaksa kembali mendapatkan pekerjaan, bersungguh-sungguh dengan pekerjaan yang bagus dan mengumpul wang secepat mungkin demi Peggy. Jerih dia bekerja dengan Syarikat Pembinaan Lebuhraya yang memerlukan masa kerja keras yang panjang di seluruh Midwest. Surat-surat daripada Peggy sampai ke rumah ibu bapanya di luar bandar dan agak lama sebelum Duane boleh mencapai dan membacanya.

Duane E Mann / Facebook

Sukar menghadapi masa perpisahan dan kelewatan yang tidak pasti dan masa depan tidak menentu serta pelbagai masalah lain yang perlu diatasi dan diselesaikan sebelum Duane dan Peggy dapat bersatu semula.

Selepas sebulan lebih, surat-surat Peggy telah berhenti dikirim. Duane terkejut, keliru dan tidak dapat memahami apa yang sedang berlaku. “Sebaliknya, saya berharap akan berusaha lebih keras untuk mengetahui apa yang sedang berlaku kerana ia masih menghantui saya,” katanya.

Hanya selepas Hari Kesyukuran, kakak Duane memberinya surat daripada Peggy. Dalam surat itu Peggy memberitahu yang dia telah berkahwin dengan seorang lelaki dari Tentera Udara dan akan berpindah ke Wisconsin.

Duane E Mann / Facebook

Juga, Peggy memaklumkan kepada Duane yang dia telah kehilangan bayi mereka.

Duane kemudian mengetahui surat-surat Peggy tidak berhenti sama sekali, tetapi ibunya telah membakar hampir kesemuanya. Ibu Duane tidak mahu anak lelakinya berkahwin dengan gadis Jepun. Sikap ibunya terhadap orang berketurunan Jepun dan Jerman adalah perkara biasa semasa zaman selepas Perang Dunia Kedua. 

Perkara yang sama berlaku selepas Perang Dunia Pertama. Walaupun Duane tidak pernah bercakap keras untuk melawan dengan ibu atau bapanya, dia melepaskan kekecewaan putus cinta dengan merobek pintu skrin melalui engselnya.

Duane telah dikalahkan dengan sempurna angkara peperangan. Semuanya telah berakhir..

Tangkap Skrin / KEYC News

Selepas mengetahui Peggy telah berkahwin, Duane meneruskan kehidupan dan mempunyai kehidupan yang baik. Walaupun perkahwinan pertamanya berakhir dengan perceraian, dia telah dianugerahkan hak penjagaan 4 orang anaknya (dua perempuan dan dua lelaki). Dalam masa dua tahun, Duane bertemu isteri kedua dan dikurniakan seorang anak lelaki dan seorang anak perempuan.

Isteri keduanya Janice sangat baik kerana membesarkan 4 anak tiri tanpa sebarang keraguan dan dia seorang ibu yang baik. Duane mempunyai keluarga besar dengan 6 orang anak yang kesemuanya telah berjaya dan berkeluarga. Tetapi dia juga tertanya-tanya sepatutnya mempunyai sekurang-kurangnya seorang lagi.

Duane E Mann / Facebook

Sejak hari-hari yang mengecewakan itu, Duane telah berusaha dan terus berusaha mencari Peggy atas dua sebab. Pertama, Duane mahu memberitahu Peggy yang dia tidak pernah meninggalkannya. Kedua, Duane ingin tahu dengan pasti apa yang berlaku kepada bayi mereka.

Pada ketika itu di usia semakin uzur 88 tahun, selepas bertahun-tahun, peluang Duane semakin tipis, tetapi dia masih terus menaruh harapan agar dapat bertemu Peggy dan menceritakan kisah cinta pertamanya di Facebook untuk mendapatkan bantuan.

Hanya baru-baru ini, hasrat veteran perang berusia 91 tahun Duane Mann yang telah cuba mencari kekasih hatinya Peggy Yamaguchi selama 70 tahun akhirnya termakbul, untuk dia berpeluang menjelaskan segala-galanya.

YouTube

Kisah cinta Duane Mann tersebar ke seluruh dunia sehingga sampai ke Jepun. Dan ramai yang cuba memberikan bantuan dan maklumat. Selepas 70 tahun berlalu dengan hasil bantuan seorang wanita dari Vancouver, Kanada yang mengenali Peggy, anak-anak mereka merangka rancangan untuk Duane dan Peggy bertemu semula. 

Duane, sudah tentu mahu menjelaskan keseluruhan cerita sebenar kepada Peggy.

Akhirnya mereka bertemu semula di sebuah resort di Escanaba dan mengenang kembali kisah cinta mereka berpuluh tahun lalu semasa berada di Jepun.

YouTube

“Saya di sini sudah terlalu lambat, tetapi satu perkara saya mahu memberitahu kamu yang saya tidak pernah meninggalkan kamu. Saya hanya tidak dapat mencari kamu,” kata Duane sambil memegang erat tangan Peggy dengan rasa lega.

Duane juga menunjukkan semua gambar Peggy yang disimpannya dalam dompet selama lebih 70 tahun. “Terima kasih kerana mengingati dan kumpulkan semua gambar ini. Kamu mesti benar-benar mencintai saya,” kata Peggy.

YouTube

Dalam pertemuan semula itu, Peggy turut mendedahkan dia menamakan anaknya Mike Sedenquist dengan nama tengah ‘DUANE’. 

“Baru saya faham bagaimana saya mendapat nama itu. Ia tidak berlaku secara kebetulan, ia sekarang masuk akal,” kata anak lelaki Peggy sambil menahan air matanya daripada mengalir.

Kisah pasangan era Perang Korea itu kini bertukar menjadi kisah cinta yang dikagumi dan menyentuh hati semua.

Tonton video di bawah:

Please Subscribe to Truth News : English Epoch Times

Pilihan Editor:

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

TREN TERKINI