29.7 C
Kuala Lumpur
Saturday, September 25, 2021
Utama Berita Utama Shen Yun mengubah hati dan fikiran: ‘Saya rasa bertanggungjawab untuk teruskan apa...

Shen Yun mengubah hati dan fikiran: ‘Saya rasa bertanggungjawab untuk teruskan apa yang diberi oleh mereka’

Tiga tahun menunggu kesempatan untuk menyaksikan sendiri persembahan seni Shen Yun, akhirnya hajat tersebut dikabulkan juga. Itulah pengalaman paling berharga Diego dan Adel Mansilla.

“Anda dapat merasakan hubungan dari saya dengan penari dan situasi yang cuba mereka gambarkan. Saya berasa seronok. Ini adalah pengalaman yang luar biasa, “kata Diego, seorang profesor di University of Massachusetts, yang menghadiri persembahan di Stamford Palace Theatre pada 27 Jun 2021 lalu.

Shen Yun yang berpangkalan di New York telah memulakan semula lawatan dunia mereka setelah terganggu ekoran COVID-19 pada tahun lalu. Tarian klasik China yang terkenal di dunia itu mempersembahkan China ketika sebelum era komunisme dan persembahan itu seolah-olah menghidupkan kembali peradaban yang berlaku pada 5,000 tahun lalu.

Pertunjukan itu menggambarkan budaya dari “semua pelosok China yang berbeza … membawa begitu banyak kumpulan etnik yang berbeza dan menjaga tradisi, keindahan masing-masing. Ia luar biasa,” kata Adel.

Terdapat kira-kira 50 kumpulan minoriti di China dan pertunjukan setiap tahun menampilkan sejumlah tarian etnik dan rakyat yang disusun dengan muzik yang dipersembahkan oleh orkestra menggabungkan suara Timur dan Barat.

Perjalanan bermula semasa zaman China kuno, dengan asal-usul tamadun yang sangat spiritual. Namun, ada juga elemen yang menyentuh pada zaman moden di mana masih terdapat orang-orang baik yang berpegang pada budaya tradisional dan kepercayaan spiritual sehingga ke hari ini ketika negara China berada di bawah pemerintahan rejim komunis.

“Ini pasti sangat menyakitkan – tentu saja bagi orang-orang yang menderita secara langsung – tetapi juga semua keluarga dan saudara-mara yang lain dan orang-orang yang tahu mengenainya dan mungkin tidak dapat berbuat banyak kerana mereka tidak dapat menentang pemerintah,” kata Diego.

Salah satu tarian menceritakan tentang fakta bahawa penganut agama, seperti penganut meditasi spiritual Falun Gong, dianiaya di bawah rejim komunis. Tetapi kisah tragis itu berakhir dengan catatan positif bagi Diego. “Kesudahannya bagus. Kesudahannya positif dan penuh harapan.”

Bagi Adel, keseluruhan persembahan adalah peringatan yang memberi inspirasi.

“Mereka melakukan banyak hal untuk menunjukkannya kepada kami, jufa untuk memberi inspirasi,” kata Adel. Menurutnya lagi, dia mula berasa bertanggungjawab untuk meneruskan apa yang mereka berikan kepada orang ramai.

Sementara itu, pembikin filem, Gillian Fritzsche juga mengakui bahawa dia turut menikmati masa dengan melihat budaya tradisional yang dihidupkan dengan teknologi inovatif, seperti latar belakang digital yang dipatenkan oleh Shen Yun yang memainkan peranan penting dalam tarian.

Menurut Fritzsche lagi, cerita-cerita itu merangkumi komedi dan drama, dan sepertinya melampaui sempadan serta menunjukkan betapa luasnya konsep kemanusiaan.

Walaupun dia tidak pernah mempunyai pengalaman mendalami budaya Cina sebelumnya dia mengakui bahawa terdapat hal-hal yang dapat dilihat dalam dirinya ketika melihat kisah-kisah ini disajikan di atas pentas. Dia dapat merasakan bahawa adanya harapan, impian, ketakutan dan tujuan.

Glenn Rowe, profesor strategi perniagaan di Ontario, Kanada, telah berkunjung ke China beberapa kali dan tidak terkejut mengetahui bahawa persembahan budaya tradisional Shen Yun tidak disambut baik oleh rejim ateis dan komunis China.

“Saya sangat menghargai jalan cerita dan saya suka mesej mengenai kepercayaan yang disampaikan. Atheisme adalah salah dan evolusi juga adalah salah,” katanya.

“Saya rasa ia adalah menyedihkan kerana persembahan ini tidak akan dapat disaksikan di China.” tambahnya lagi.

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

TREN TERKINI