25 C
Kuala Lumpur
Friday, March 5, 2021
Utama Global PKC disyaki beri bantuan kepada kerajaan tentera Myanmar ketika menyekat akses internet,...

PKC disyaki beri bantuan kepada kerajaan tentera Myanmar ketika menyekat akses internet, rakyat lancar protes di hadapan kedutaan China

Tentera Myanmar melancarkan rampasan kuasa pada 1 Februari 2021 dan rakyat Myanmar mempersoalkan campur tangan dan bantuan Parti Komunis China (PKC) terhadap tentera Myanmar dalam kawalan siber. 

Ratusan warga Myanmar berkumpul di hadapan kedutaan China di Myanmar pada pagi 11 Februari dan meminta supaya PKC untuk tidak campur tangan dalam urusan dalaman kerajaan Myanmar.

Central News Agency melaporkan junta tentera Myanmar melancarkan rampasan kuasa pada 1 Februari, yang menimbulkan kecaman hebat daripada masyarakat antarabangsa. Rasa tidak puas hati masyarakat Myanmar semakin meningkat, dengan penunjuk perasaan menyatakan bantahan selama 6 hari berturut-turut yang menunjukkan kemarahan mereka berikutan tentera menggulingkan kerajaan dari parti Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) pimpinan Aung San Suu Kyi.

Gambar oleh STR/ AFP via Getty Images

Sejak tentera Myanmar menghentikan capaian internet dan menyekat akses media sosial dari semasa ke semasa sebaik rampasan kuasa, PKC dilaporkan telah menghantar juruteknik ke Myanmar untuk membantu menyekat akses internet. 

Beberapa gambar yang beredar di media sosial menunjukkan barisan pekerja sedang memuat turun beberapa kotak mencurigakan berisi barangan dari pesawat penerbangan. 

Rakyat Myanmar mengesyaki bahawa ini adalah bekalan peralatan teknikal yang digunakan oleh PKC untuk membantu memutuskan rangkaian jalur lebar dan komunikasi di Myanmar.

Kedutaan Besar China di Myanmar menerbitkan kenyataan dari Dewan Perniagaan Myanmar-China di Facebook pada 10 Februari yang menyatakan pesawat pergi balik antara China dan Myanmar adalah penerbangan kargo biasa, yang membawa barang import dan eksport seperti makanan laut. 

Berita tentang sekatan internet adalah khabar angin semata-mata, dan rakyat tidak sepatutnya mempercayai khabar angin tersebut, menurut kenyataan itu.

Mengenai kenyataan China menghantar petugas teknikal dan peralatan ke Myanmar, jurucakap Kementerian Luar China Wang Wenbin mendakwa pada sidang media pada 10 Februari bahawa beliau tidak pula mendengar dan dimaklumkan dengan berita seperti itu.

Hashtag ‘Chinese CargoYGN’ menjadi salah satu hashtag media sosial paling popular pada 12 Februari di negara ini, apabila netizen Myanmar mempersoalkan bagaimana ada peniaga yang akan mengimport makanan laut buat masa ini, dan bagaimana mereka hanya menggunakan kayu untuk makanan laut dengan penghantaran menggunakan kotak.

@may_lay_/Twitter

Ratusan warga Myanmar berkumpul di hadapan kedutaan China di Yangon pada pagi 11 Februari untuk melancarkan protes bagi membantah campur tangan PKC dalam urusan dalaman negara Myanmar. 

Penunjuk perasaan mengangkat sepanduk, “Sokong Myanmar, bukan diktator tentera”, “Tolong hormati pilihan kami, diktator tentera mesti gagal”, dan “Berhenti membantu”. Disamping slogan berbahasa Cina dan Inggeris seperti “Tentera Perampas” dan “Berhenti Mencampuri Urusan Negara Kami”.

Masih terdapat gelombang besar tunjuk perasaan di bandar-bandar besar di seluruh Myanmar. Media bebas berbahasa Inggeris ‘Myanmar Now’ melaporkan bahawa trend tunjuk perasaan tidak menunjukkan tanda-tanda reda, kerana semakin ramai penjawat awam termasuk pegawai polis menyertai tunjuk perasaan itu.

@Myanmar_Now_Eng/Twitter

Pada 6 Februari, bandar terbesar Myanmar, Yangon dipenuhi tunjuk perasaan terbesar sejak tentera melancarkan rampasan kuasa. Ribuan rakyat turun ke jalanan bagi mengecam rampasan kuasa oleh pemerintah junta tentera Myanmar. 

Tentera Junta menyekat akses internet pada hari itu. Laman web ‘NetBlocks’ melaporkan bahawa berita mengenai Myanmar telah disekat di seluruh negara, dan tahap capaian internet telah menurun sebanyak 16% dari tahap normal. Saksi melaporkan bahawa perkhidmatan data mudah alih dan rangkaian jalur lebar telah ditutup.

Presiden Amerika Syarikat Joe Biden meluluskan perintah eksekutif pada 10 Februari dengan mengumumkan sekatan terhadap pemimpin tentera Myanmar yang memerintahkan rampasan kuasa di Myanmar, dan menuntut mereka untuk melepaskan kuasa dan menyerahkannya kembali kepada pemimpin demokratik dan Kaunselor Negara Aung San Suu Kyi bersama Presiden U Win Myint yang kini berada dalam tahanan. 

Majlis Hak Asasi Manusia PBB (UNHRC) mengadakan mesyuarat khas pada 12 Februari untuk membincangkan ‘kesan krisis Myanmar terhadap hak asasi manusia’.

MENINGGALKAN BALAS

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

TREN TERKINI