Platform media sosial Gab melaporkan peningkatan trafik yang besar pada 9 Januari ketika ramai pengguna berpindah dari laman Twitter di tengah larangan yang dikenakan secara meluas.

“Trafik kami meningkat 753 peratus dalam masa 24 jam. Puluhan juta pelawat,” kata Gab dalam kenyataan di media sosial, yang menjawab pertanyaan pengguna yang berkata dia tidak dapat membuat akaun.

“Harap bersabar, kami tidak ke mana-mana. Sedang menambah 10 pelayan baru malam ini. Ia memerlukan masa,” tambah Gab. Syarikat itu juga melaporkan lebih 500,000 pengguna baru telah mendaftar pada hari Sabtu, 9 Januari.

Twitter pada 8 Januari kekal mengenakan larangan ke atas Presiden Donald Trump dan sejumlah pengguna lain, termasuk peguam Sidney Powell dan bekas penasihat keselamatan negara Michael Flynn. Tindakan tersebut telah mencetuskan jalan keluar ke laman web alternatif seperti Gab dan Parler.

Gambar Hiasan/ Unsplash

Parler menghadapi tekanan besar untuk melaksanakan polisi kesederhanaan yang lebih keras. Google dan Apple membuang aplikasi itu dari kedai aplikasi dalam talian mereka dan Amazon merancang untuk membuang Parler dari perkhidmatan hosting webnya. Ketua Pegawai Eksekutif Parler John Matze memberitahu The Epoch Times bahawa syarikat itu bersedia untuk mengambil tindakan undang-undang.

Gab sedang menggalakkan lebih ramai pengguna media sosial menggunakan platformnya sebagai alternatif, dengan menekankan bahawa Trump sudah berada di sana. Tetapi Presiden tersebut belum berada di Parler.

Syarikat itu juga berkata mereka telah dikeluarkan dari kedai aplikasi Apple dan Google beberapa tahun yang lalu dan tidak bergantung pada penyedia cloud hosting pihak ketiga, seperti Amazon.

“Selama empat tahun kebelakangan ini, kami telah dilarang daripada pelbagai penyedia cloud hosting dan diberitahu jika kami tidak menyukainya, kami perlu ‘membinanya sendiri.’ Jadi, itu yang kami lakukan,” tulis CEO Andrew Torba dalam sebuah blog tahun lalu. 

“Gab bukan hanya membina rangkaian sosial alternatif. Kami sedang membina internet alternatif. Dari infrastruktur hosting hingga melayari laman web dan banyak lagi. Gab adalah peneraju pasaran ketika memperkatakan tentang kebebasan bersuara dan menentang kezaliman Silicon Valley secara dalam talian,” tambah Torba.

Dalam kenyataan terbaru pada 9 Januari Torba berkata, “Sekiranya perniagaan anda dibangun di atas kekejaman Silicon Valley (Apple, Google dan sekutunya) mereka dapat dan akan berusaha menghancurkan anda jika dan ketika anda menjadi ancaman kepada kepentingan mereka. Mereka melakukan perkara ini kepada Gab. Kemudian Fortnite. Sekarang Parler.”

“Kandungan yang teruk dari semua jenis yang tersedia di Twitter dan Facebook. Semua orang di planet ini mengetahui hakikat ini. Namun kedua-dua syarikat ada di kedua-dua App Stores. Apple mengharamkan Parler bukanlah satu pelaksanaan yang neutral dari beberapa objektif yang standard, melainkan berlandas sikap sinis, bermotifkan politik dan bukti penghinaan elit Silicon Valley untuk orang biasa Amerika. Penyelesaiannya, seperti biasa, bukan kerajaan. Ia adalah dengan membinanya sendiri. Orang mengejek meme ini, tetapi Gab terus hidup dengannya. Sementara yang lain merengek, kami terus membina,” tambah Torba lagi.

Paparan Skrin / Gab

Apple dan Google tidak menjawab permintaan untuk memberi komen.

Google mengatakan dalam satu kenyataan ketika larangan ke atas Gab bahawa “aplikasi rangkaian sosial perlu menunjukkan tahap kesederhanaan yang berpatutan, termasuk untuk kandungan yang mendorong keganasan dan menganjurkan kebencian terhadap sekumpulan orang,” untuk tetap berada di kedai aplikasi dalam talian. 

Apple pada mulanya mengatakan larangan itu kerana Gab tidak secara automatik menapis kandungan pornografi tetapi setelah Gab membuat perubahan mengenai perkara itu, Apple mengatakan akan meneruskan larangan tersebut kerana Gab “menyertakan kandungan yang boleh dianggap sebagai fitnah atau bersemangat jahat.”

Dalam surat kepada Senator Mark Warner (D-Va.), anggota Jawatankuasa Perisikan Senat, yang meminta maklum balas di atas permintaannya untuk menyimpan data, Torba berkata Gab mengamalkan hak bersuara yang sederhana. Andrew Torba berkata pihaknya juga mengamalkan polisi toleransi sifar terhadap ancaman keganasan dan ucapan yang menyalahi undang-undang tetapi melindungi ucapan yang mungkin kontroversi tetapi dilakukan secara sah.

Maybe you're interested :

Share
Kategori: Benua Amerika GLOBAL

Video Popular