Membesarkan anak-anak sering menjadi kebimbangan 99 peratus di kalangan ibu bapa. Sekiranya anda bertanya, ibu harimau ini pun boleh memberi jawapannya, walaupun dia tidak menjawabnya dalam bahasa anda.

Bukti apa yang pasti dalam dunia, tanggungjawab menjadi ibu tidak kira di kalangan manusia atau haiwan adalah sama hebatnya.

Ibu harimau ini selalu berasa bimbang akan kedua anaknya sejak mereka dilahirkan.

Paparan Skrin/YouTube

Di sebuah zoo yang terletak di Korea Selatan, pengurus dan doktor haiwan sedang bersiap sedia untuk memberi vaksinasi kepada dua ekor anak harimau.

Setelah memastikan mereka diasingkan daripada ibu harimau, anak harimau dibiarkan meninggalkan kandang tertutup dan keluar ke persekitaran terbuka di dalam zoo itu untuk bermain sendirian.

Paparan Skrin/YouTube

Pertama sekali, ibu harimau diarahkan untuk masuk dahulu ke dalam ruang khas pengasingan dalam kandang itu buat sementara kerana jika tidak, tiada siapa yang dapat mengawal anak harimau yang comel ini ketika mereka keluar bermain bersama ibu mereka.

Mereka perlu dipastikan berasa selesa diasingkan buat seketika ketika diberi vaksinasi.

Paparan Skrin/YouTube

Anda mesti berhati-hati ketika memberi suntikan kepada harimau kecil itu. Ketika ibu harimau pergi dan kemudian dia menemui bau yang tidak biasa pada harimau kecil itu, dia mungkin akan menyerang.

Jadi untuk tujuan ini, penjaga dan doktor haiwan mesti melakukan penyamaran terlebih dahulu. Perkara terbaik ialah memalit najis harimau di kedua tapak tangan untuk memalsukan deria bau yang tidak asing bagi tujuan memperdaya ibu harimau. 

Paparan Skrin/YouTube

Walaupun memakai sarung tangan, perasaan menggosok najis harimau dengan tangan masih terasa sedikit geli dan berbau masam. Namun kakitangan zoo sudah biasa.

Ketika kedua anak harimau itu melihat sekumpulan manusia masuk ke dalam kandang, mereka cuba menyorok dan memencilkan diri di satu sudut dan menggigil ketakutan, namun akhirnya mereka tidak dapat mengelak daripada terus bersembunyi.

Paparan Skrin/YouTube

Penjaga mengangkat leher si kecil harimau dengan satu tangan, dan dia segera memberi reaksi yang keliru dan ingin tahu sambil menguncupkan kakinya yang comel, kelihatan seperti ikan duyung.

Paparan Skrin/YouTube

Harimau kecil itu memalingkan wajahnya yang comel dan kelihatan seperti berkata, “Jika saya tidak dapat melihatnya, saya tidak akan takut…”

Kedua kaki hadapan dengan cakar kecil comel yang terkulai, kaki belakang pula disilangkan dengan erat, dan amaran mengaum kecil kadang-kadang kedengaran. 

Paparan Skrin/YouTube

Nampaknya harimau kecil ini takut juga diberi suntikan. Tiga orang itu, penjaga dan doktor haiwan bergelut, dan kemudian si harimau kecil berjaya dikawal.

Setelah selesai, ambil si adik pula. Walaupun penjaga hanya memeluknya dengan tangan yang lembut, si kecil ini tidak dapat mengelak untuk berasa takut setelah menyaksikan keseluruhan prosesnya.

Paparan Skrin/YouTube

Kedua kaki dan telinganya pun turut dijegang. Ketika besar dia mungkin harimau perkasa,  tetapi buat masa kini dia hanya mampu diberi belas kasihan dan belaian seperti seekor anak kucing.

Si harimau kecil berkata jangan sentuh saya! Saya sangat garang!

Paparan Skrin/YouTube

Ibu harimau mendengar sahaja pernafasan dan ngauman kecil kedua anak kecilnya dari dalam ruang pengasingan, dan dia menjadi cemas. Apa yang mereka ini lakukan ke atas kedua anaknya?

Paparan Skrin/YouTube

Selepas selesai memberi vaksinasi dengan selamat, dan sebagai balasan mereka dapat bebas bermain di zon harimau yang lapang.

Ketika kedua harimau kecil melihat ibu mereka masuk ke dalam kolam air, mereka juga tidak sabar untuk bergegas masuk, lupa pula mereka masih tidak pandai berenang.

Paparan Skrin/YouTube

Ibu harimau mendengar anak kecilnya menjerit meminta tolong dan dia segera menggonggongnya ke tempat lebih selamat.

Bila menyedari ibunya akan datang menyelamatkan, harimau kecil ini menjadi tidak takut dan pergi lagi ke tempat itu, berlari ke dalam air dan tidak takut akan kemungkinan lemas.

Paparan Skrin/YouTube

“Degil kamu!” Mungkin itu yang diperkatakan ibu harimau ketika dia menggonggongnya berkali-kali, ketika terus melompat ke dalam kolam dan ibu harimau menyelamatkannya kerana bimbang.

Setelah ditahan berkali-kali, harimau kecil menjadi sangat marah, dia berjuang untuk melompat turun dan bermain di dalam air sekali lagi.

Paparan Skrin/YouTube

Sangat letih melihat si ibu tanpa berputus asa mengajar anaknya supaya jangan pergi ke tempat berbahaya berulang kali.

Menjadi ibu yang sentiasa berperasaan bimbang pasti sangat sukar, terutama ketika menjaga dua anak yang degil dan nakal!

Paparan Skrin/YouTube

Jika ibu harimau terleka sebentar, mungkin dia tidak tahu apa masalah yang akan ditimbulkan oleh kedua harimau kecil itu. 

Sangat sukar untuk memerhati dan memantau anak-anak, tidak kira sama sahaja ketika menjadi ibu harimau atau ibu manusia.

Paparan Skrin/YouTube

Ternyata haiwan tidak terkecuali mempunyai masalah dengan anak-anaknya yang nakal, namun ia hanya satu masalah yang comel dan manis, membuat semua orang tersenyum gembira memerhatikan keletah sang harimau yang bukan selalu dapat dilihat.

Maybe you're interested :

Share
Kategori: INSPIRASI Ria

Video Popular