Burung Quetzal terkenal dengan kecantikan yang luar biasa, tetapi dalam masa yang sama burung ini juga mempunyai semangat kebebasan yang tiada tandingannya.

Hal ini adalah kerana burung quetzal lebih rela mati kerana kebuluran daripada mati di dalam sangkar yang diperbuat dari emas, sehingga burung ini dianggap sebagai simbol suci dalam budaya Maya dan Aztec.

“Quechal” bermaksud bulu hijau keemasan dalam bahasa India. Burung Quetzal (Pharomachrus mocinno, atau nama saintifiknya: Pharomachrus mocinno) adalah spesies burung yang jarang ditemui di dunia.

Burung ini mempunyai ukuran saiz mirip burung merpati, dengan bahagian perutnya yang berwarna merah dan bahagian punggung berwarna hijau, kepala dan dada berwarna coklat muda, dan bulunya berwarna hijau berkilau dan merah terang.

Paruh burung ini sangat halus dan bulu di bahagian kepalanya seakan-akan tercacak dan kelihatan sangat megah.

Kerana burung quetzal amat sukakan kebebasan, maka burung ini tidak boleh disimpan di dalam sangkar burung. Jika tidak, burung ini akan cenderung untuk berlapar dan mati.

Disebabkan itu, burung quetzal digelar sebagai burung yang bebas.

Burung quetzal tergolong dalam keluarga Trogonidae dan tinggal di hutan awan gunung dari Mexico selatan hingga Panama barat.

Burung ini adalah burung omnivora dan dapat memakan hampir semua benda, termasuk buah-buahan, buah beri, serangga, cicak, katak, dan pelbagai lagi binatang kecil yang dapat ditangkap.

Sebagai salah satu burung yang paling indah di dunia, apabila tibanya musim mengawan, selain mahkota berbulu hijau yang lembut di kepala, burung jantan spesies ini juga akan menumbuhkan bulu ekor sehingga 3 kaki panjang.

Untuk menarik perhatian burung betina, burung quetzal jantan akan terbang dari pohon tinggi, menampakkan bulu ekor yang panjang di belakangnya sambil mengeluarkan bunyi untuk menarik perhatian burung betina.

Bulu ekor burung quetzal mempunyai kepentingan budaya. Dalam peradaban Maya dan Aztec kuno, hanya raja dan imam besar yang dibenarkan memakai bulu ekor berwarna zamrud sepanjang satu sentimeter ini. Dalam banyak bahasa Amerika Tengah, perkataan “quetzal” juga bermaksud berharga, suci, dan kaku.

Burung quetzal tidak pernah diberi makan oleh manusia untuk waktu yang lama, dan mereka cenderung untuk mati semasa mogok lapar setelah ditangkap. Atas sebab ini, manusia menganggapnya sebagai simbol kebebasan.

Epic Nature/YouTube

Walau bagaimanapun, penebangan hutan, pemburuan liar pengumpul binatang eksotik, dan pencurian bulu telah mengurangkan habitat burung berharga ini dan menyebabkan pengurangan populasi burung quetzal.

Maybe you're interested :

Share
Kategori: INSPIRASI Pesona VIDEO

Video Popular