Kasih ibu ternyata membawa ke syurga. Tidak mampu untuk kita senaraikan betapa banyaknya pengorbanan seorang ibu terhadap anaknya dan sampai bila-bila pun kita tidak mampu membalas segalanya.

Seorang ibu baru-baru ini disahkan meninggal dunia menerusi satu kebakaran tragis pada Hari Raya Aidilfitri, di mana mangsa difahamkan ketika itu berusaha untuk menyelamatkan anak-anaknya daripada kebakaran.

Mangsa, Aishah Awang Jumat yang berusia 58 tahun difahamkan bergegas lari ke bahagian atas rumah kayu yang didiaminya bersama keluarga untuk memberitahu keadaan itu kepada 4 orang anak lelakinya yang sedang tidur.

Malangnya, Aishah dan juga bersama empat anak lelakinya, Dzulkarnain Othman (34 tahun), Dzulnisham (27 tahun), Rozaini (26 tahun) dan Rosdi (24 tahun) terkorban dalam kebakaran di Kg Binsuluk, Membakut pada jam 2 pagi 24 Mei lalu.

Pegawai pembangunan masyarakat Membakut, Abdul Kadir Jalani mengatakan bahawa Aishah dipercayai menyelamatkan diri pada mulanya tetapi menuju ke bilik anak-anaknya sebelum terperangkap dalam kebakaran itu sendiri.

“Pada saat ini, sukar untuk mengatakan apa yang sebenarnya terjadi. Tetapi berdasarkan apa yang dikatakan oleh beberapa ahli keluarganya, Aishah pergi untuk memberitahu anak-anaknya”, katanya ketika dihubungi pada 25 Mei.

Aishah dan 4 anak lelakinya meninggal dalam kebakaran sementara 4 orang yang lain, iaitu suaminya Othman Ali (64 tahun), menantu Awrita Saidul (27 tahun) dan dua anak lelaki lain Zulkifli Othman (29 tahun) dan Dzulaika Othman (25 tahun) dilaporkan selamat.

Walau bagaimanapun, Zulkifli dan Dzulaika mengalami kecederaan akibat kebakaran berkenaan dan kini sedang dalam rawatan di Hospital Beaufort. Abdul Kadir turut mengatakan bahawa suami mangsa dan anak yang lain sempat melarikan diri memandangkan mereka tidur di bahagian bawah rumah.

Menurutnya, rumah kayu dua tingkat itu dihubungkan dengan grid elektrik utama dan keluarga mereka merancang untuk memulakan program inap desa.

Pengarah Jabatan Bomba dan Penyelamat Sabah, Kamarulzaman Malik Abdullah mengatakan bahawa siasatan forensik sedang dijalankan dan enggan membuat spekulasi mengenai kemungkinan punca kebakaran itu yang bermula di dapur.

Anggota bomba menemui empat mayat mangsa di kawasan rumah yang musnah sekitar jam 4 pagi sementara mayat kelima ditemui pada pukul 7.10 pagi.

Menurut saudara-mara, Othman yang sedang tidur di bilik di tingkat bawah terbangun dengan jeritan isterinya yang meminta mereka meninggalkan rumah setelah api marak. Dia dipercayai berada di dapur dan menyediakan makanan untuk hari pertama perayaan Hari Raya.

Sebelum kejadian itu, Othman sedang tidur di sebuah bilik yang juga merupakan ruang tempatnya melakukan kerja. Dia difahamkan berusaha memadamkan api bersama ahli keluarga yang lain tetapi api merebak dengan pantas.

 

Maybe you're interested :

Share
Kategori: NASIONAL

Video Popular