Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) menangani COVID-19 yang akan berlarutan sehingga 14 April menjadi semakin sukar bagi kebanyakan orang, terutamanya bagi mereka yang mempunyai orang lain perlu ditanggung, seperti ibu bapa muda.

Walaupun terdapat pemberian bantuan prihatin kepada golongan yang memerlukan, bantuan tersebut hanya dapat diberikan sekali-sekala serta secara adil.

Aktivis masyarakat Abam Botak menerusi Projek Kebajikan Sandakan, turut membantu mengedarkan barangan keperluan dan bahan makanan kepada golongan yang memerlukan di Sandakan semasa penguatkuasaan PKP.

Abam Botak/Facebook

Menerusi laman Facebook, beliau memuat naik satu realiti sedih perjuangan seorang bapa muda yang kesempitan akibat PKP selepas mengejar jauh kenderaan pikapnya untuk memohon bantuan pemberian sedikit barangan runcit dan makanan.

Abam Botak menulis, “Bapa muda. Pada hari pertama kami mengedarkan bantuan makanan, bapa muda ini termengah-mengah datang kepada kami dengan basikalnya. Kami bertanya kepadanya, kenapa kamu tuan?”

“Saya datang meminta bantuan, tuan. Saya mendengar kamu ada memberi bantuan, bolehkah kamu berikan saya sedikit untuk anak bini saya di rumah? Kami tidak mempunyai apa-apa yang tinggal di rumah. Tolonglah tuan, saya merayu,” kata bapa muda ini.

Abam Botak berkata, wajah sedihnya menunjukkan bahawa dia benar-benar memerlukan. Dari air mukanya, mereka dapat melihat seribu harapan sedikit bantuan dapat diberikan. Katanya, dia mengejar bantuan itu dari Kampung Bakau dengan basikalnya sehingga ke Sundang Darat.

Abam Botak/Facebook

Sungguh menyedihkan…

Malangnya, pasukan bantuan pemberian barangan runcit Abam Botak tidak dapat diberikan kepada bapa muda ini pada hari itu kerana kesemuanya sudah ada pemiliknya yang memerlukan.

“Sekiranya kami memberikan kepadanya, bagaimana pula dengan orang lain yang pada mulanya berhak. Kami jadi serba salah dan rasa berdosa. Betapa peritnya hati menolak permohonan orang ramai,” tulis Abam Botak.

Tetapi sebelum Abam Botak dan pasukannya pergi, beliau telah memberikan nombor telefonnya supaya pasukan mereka boleh menguruskan bantuan lain untuk keluarganya pada hari seterusnya.

Syukur, pada 31 Mac yang lalu, pasukan mereka telah berjaya menyalurkan bantuan barangan keperluan dan barangan runcit kepada keluarga bapa muda ini.

Abam Botak/Facebook

“Alhamdulillah, kami sangat bersyukur kerana telah berjaya membantunya. Wajahnya tersenyum lebar ketika menerima bantuan itu. Apabila menyambut saya, dia cuba mencium tangan saya tetapi saya menolak dengan cepat. Saya memberitahu jangan seperti itu, kita semua sama,” tulis Abam Botak.

Abam Botak kemudiannya mengucapkan berbanyak terima kasih kepada semua pemberi sumbangan sehingga dapat merealisasikan tujuan amalnya, membantu golongan memerlukan.

“Tanpa kamu semua, siapalah kami. Tanpa kamu semua, tidak berasaplah dapur para penerima sumbangan dan semua orang yang memerlukan pada ketika ini,” tulisnya menyatakan rasa kesyukuran.

Abam Botak/Facebook

Syukur bapa muda bertanggungjawab ini mendapat bantuan yang diperlukan demi memastikan ahli keluarganya tidak kelaparan. Kita semua berasa sukar dalam tempoh ini, akan tetapi terdapat ramai lagi golongan yang berasa lebih sukar daripada kita.

Sama-sama kita membantu satu sama lain menurut kemampuan sendiri, ketika melalui waktu yang sukar ini, nescaya kita semua mampu menarik nafas lega melihat kehidupan orang lain menjadi sedikit lebih baik.

Maybe you're interested :

Share
Kategori: INSPIRASI

Video Popular