Seorang remaja berusia 19 tahun di Indonesia telah dipenjarakan buat kali ketiga selepas didapati bersalah mencuri telefon bimbit, lapor Mstar.

Polis dilaporkan menjejaki Gede Kama yang berasal dari sebuah kampung bernama Busungbiu, Beluleng selama enam hari sebelum akhirnya berjaya ditangkap di rumahnya pada hari Ahad (20 Januari).

Kredit: Jawa Pos

Walau bagaimanapun, penganggur itu dilaporkan berasa lega kerana dia tidak lagi perlu bersusah-payah mencari wang untuk makan. “Saya gembira kerana boleh mendapatkan nasi secara percuma,” kata Kama memetik JawaPos.

Remaja itu secara terbuka mengakui bahawa dia telah mencuri telefon bimbit dari tiga rumah berbeza pada 14 Januari. Setiap kali Kama melakukan misinya, dia akan mencuri semua gajet mudah alih dan kemudian menjualnya di kedai-kedai mudah alih di sekitar kampungnya.

Kredit: COOK

Apabila remaja itu ditanya tentang tujuannya mencuri, dia mengatakan bahawa telefon bimbit yang dicurinya mempunyai fungsi kamera yang baik yang membolehkannya mengambil swafoto yang bagus. “Saya boleh mengambil swafoto, dan jika saya bosan dengan telefon itu, saya boleh menjualnya dan mendapatkan wang untuk membeli beras,” kata Kama.

Walaupun pernyataannya adalah pelik, namun polis mengakui bahawa Kama adalah seorang pencuri yang mahir.

Kredit: Tribun-Bali

Ketua Polis Busungbiu, AKP I Made Agus Dwi Wirawan mengatakan bahawa Kama pernah dipenjarakan sebanyak dua kali sebelum itu. Kama dilaporkan telah dibebaskan pada Januari 2018 setelah didapati bersalah mencuri telefon bimbit di kampung yang sama.

Kama kini menjalani hukuman 10 bulan penjara.

“Dua kali ditahan. Kesnya sama, pecah rumah juga. Jika dahulu dia melakukannya pada waktu siang, kini dia sudah berani melakukannya pada waktu malam,” memetik kata Ketua Polis Busungbiu, lapor Mstar.

Sumber: World of Buzz, Mstar

Maybe you're interested :

Share
Kategori: GLOBAL

Video Popular