Saat menunggu kelahiran anak kembar boleh menjadi masa yang penuh dengan kegembiraan dan rasa cemas, dengan emosi yang kadang-kala tidak menentu.

Millie Bea dan Evan Ray dilahirkan pada Januari 2014, dan ibu bapanya, Natalie dan Chris Hughes, dari Lancashire, United Kingdom, tahu bahawa cabaran mereka akan menjadi lebih besar, bukan sahaja kerana mereka mempunyai anak kembar tetapi kerana Millie didiagnosis dengan penyakit cerebral palsy.

Kredit: Chris Hughes/Facebook

Ini bermakna Millie akan menghadapi masalah dengan gerakan kerana kelumpuhan otak. Merangkak, duduk tanpa bantuan, dan berjalan menjadi halangan bagi Millie.

Kembarnya, Evan, menjadi pengawal kecilnya ketika mereka membesar bersama-sama. Evan sentiasa berada dengannya, membantunya melakukan apa sahaja. Evan akan pastikan Millie mempunyai sesuatu untuk dimakan atau diminum, mengambil kasutnya, dan sentiasa cerewet untuk memastikan Millie tidak cedera ketika dia berusaha untuk berjalan.

Kredit: Natalie Hughes/Facebook

“Mereka sangat saling menyayangi dan dia akan bertanya ‘adakah kamu baik-baik sahaja, Millie?’ dan cuba membantunya. Apabila kami pergi ke taman, dia memastikan Millie mempunyai masa yang baik dan menolaknya di atas buaian yang mana sangat indah untuk dilihat,” kata Natalie kepada Metro.

“Hal itu membuatkan saya menangis setiap kali saya menonton video itu. Evan menggalakkannya, anda dapat melihat kakinya yang kecil dalam klip itu dan mendengar dia bertanya ‘perlukah saya mengambil tongkat atau mainan kamu?’ Dia benar-benar manis. Saya benar-benar berasa bangga.

Kredit: Natalie Hughes/Facebook

“Millie datang sejauh ini dengan semua fisiologinya dan Evan sentiasa mahu membantunya. Gembira untuk melihat Evan berada di sana untuknya dan Evan juga mahu Millie berjalan seperti yang Millie juga mahukan.”

Januari lalu, di London, Millie menjalani selective dorsal rhizotomy (SDR), di mana saraf di bahagian bawah tulang belakang dipotong, membolehkan otot yang sesuai untuk berehat.

Kredit: Millie Bea’s Walking Wish/Facebook

Hal ini memberikan Millie peluang untuk berjalan, dan selepas fisioterapi yang intensif untuk menguatkan kakinya, pada usia 4 tahun, pada hari pertama persekolahannya, dia mengambil langkah pertama tanpa tongkat atau bantuan dari ibunya.

Dengan ibu dan Evan di sampingnya yang mengiringi setiap langkah yang diambil, Millie masuk ke sekolah. Ramai ibu bapa yang berdiri di kawasan itu turut menonton dan memberi sokongan kepada Millie.

Kredit: Millie Bea’s Walking Wish/Facebook

Natalie berjaya merakam saat yang paling indah ini. Tonton sendiri video yang menyentuh hati ini dan kami pasti anda akan turut berasa terharu.

Kredit: Millie Bea’s Walking Wish/Facebook

Sumber: The Epoch Times

 

Maybe you're interested :

Share
Kategori: INSPIRASI

Video Popular

Ad will display in 09 seconds