PETALING JAYA: Menteri Pendidikan Maszlee umum Skim Potongan Gaji Berjadual (PGB) PTPTN akan digantung buat sementara waktu dan tidak akan dimulakan pada Januari 2019 seperti yang diumumkan oleh PTPTN sebelum ini.

“Skim pembayaran balik ICLR PTPTN akan digantung pada masa ini sehingga kami menerima input dan maklum balas kolektif dari semua pihak berkepentingan,” katanya.

Menurut Dr. Maszlee, isu tersebut dibincangkan di Kabinet yang mengambil kira pandangan orang ramai mengenai perkara tersebut.

Katanya lagi, kini kerajaan mahu PTPTN mendapatkan formula terbaik untuk semua pihak berkepentingan.

“PTPTN harus menghormati perjanjian yang sebelum ini ditandatangani oleh peminjam dan tidak boleh mengenakan skim baharu ini kepada semua peminjam sekaligus, terutama mereka yang telah memberikan komitmen mereka untuk membuat bayaran bulanan tanpa potongan gaji,” katanya dalam satu lagi kenyataan.

Isu ini dibangkitkan selepas Pengerusi PTPTN, Wan Saiful Wan Jan mengumumkan kaedah baharu untuk bayaran balik pinjaman yang mana orang awam dan ahli politik dari kedua-dua belah pihak menyatakan bantahan terhadap perkara tersebut.

Beberapa orang telah menjawab tweet Dr. Maszlee, memanggilnya sebagai “langkah bijak” manakala yang lain bertanya sama ada pihak berkepentingan masih dirujuk.

Pada hari Rabu, Wan Saiful berkata peminjam akan melihat ansuran pinjaman bulanan mereka ditolak daripada gaji mereka, sambil menambah bahawa kaedah ini telah digunakan di negara seperti Australia dan New Zealand.

Skim ini hanya akan dikenakan kepada mereka yang berpendapatan di atas RM2,000 dan potongan itu adalah antara 2% dan 15% bergantung pada tangga gaji.

“Skim pembayaran balik ICLR PTPTN akan digantung buat sementara waktu sehingga kami menerima input dan maklum balas kolektif dari semua pemegang saham.

Jurutera Kimia Sasha Menon, 28, berkata dia begitu “marah pada PTPTN” ketika mereka mula membuat pengumuman itu.

“Serius, mereka perlu merancang dan mengkaji (idea mereka) dengan betul sebelum mereka mengumumkan apa-apa.”

“Saya telah membayar setiap bulan mengikut kontrak saya dan kini mereka melaksanakannya dan tidak mempertimbangkan kewangan orang lain adalah perkara yang tidak masuk akal.”

“Walaupun kita membuat pinjaman bank, kita belanjakan ansuran ke dalam perbelanjaan kita dengan sewajarnya,” katanya.

Menurut Sasha, PTPTN harus memberikan peminjam pilihan untuk memotong bayaran ansuran berdasarkan peratusan yang dipersetujui “kerana kami mempunyai komitmen lain”.

“Sesetengah orang mungkin mahu membayar lebih dan menyelesaikan pembayaran balik dengan pantas sementara sesetengah orang mungkin tidak mampu berbelanja setiap bulan,” katanya.

Kang Wee Sheong, 28, menggelarkan penangguhan  tersebut sebagai berita yang baik .

“Mereka harus mengenakan potongan mandatori maksimum yang sepadan dengan jumlah yang dinyatakan dalam kontrak.”

“Apa-apa tambahan perlu secara sukarela dari peminjam,” kata perunding itu, sambil menambah bahawa PTPTN sepatutnya mengekalkan senarai hitam perjalanan untuk peminjam.”

“Pada pendapat saya, ini adalah situasi menang-menang dengan peminjam yang perlu membayar sementara mereka yang telah membayar pinjaman mereka tidak terjejas,” katanya.

Sumber: THE STAR ONLINE

Maybe you're interested :

Share
Kategori: NASIONAL Pendidikan

Video Popular

Ad will display in 09 seconds