Ujian DNA positif telah membantu menyatukan semula seorang wanita muda dengan keluarga kelahirannya di China 13 tahun selepas dia hilang sewaktu dia berumur lima tahun.

Kylee Bowers, yang dikenali sebagai Liang Jinglang ketika dilahirkan, hilang di jalanan Zhongshan di selatan China dan kemudiannya diambil sebagai anak angkat oleh pasangan Amerika pada tahun 2012.

Kylee Bowers, kini berusia 18 tahun, dialu-alukan oleh ibu bapanya dan tiga adik beradik pada hari Ahad di Guangdong selepas mereka menemuinya melalui laporan orang hilang dalam rangkaian

Sumber: DailyMail | AsiaWire |ShundePoliceDepartment

Gadis tersebut, kini berusia 18 tahun, dialu-alukan oleh keluarganya dan tiga adik-beradik di Guangdong pada hari Ahad selepas menaiki pesawat sajauh 7,780 batu ke tempat kelahirannya dari rumahnya di Chicago.

Ketika Encik Liang melihatnya, mereka mula berpelukan dan menangis

Sumber: DailyMail | AsiaWire |ShundePoliceDepartment

Rakaman pertemuan video beremosi yang dikeluarkan oleh jabatan polis Shunde menunjukkan Liang Hua yang cemas menunggu anaknya di ruang ketibaan Lapangan Terbang Antarabangsa Guangzhou Baiyun.

Ketika dia melihatnya, mereka lantas berpelukan dengan tangisan air mata.

Bowers memberikan pelukan ayahnya dan mencium pipinya sewaktu dalam perjalanan pulang ke rumah keluarga mereka

Sumber: DailyMail | AsiaWire |ShundePoliceDepartment

Kembali ke rumah keluarga di Foshan, sebuah kain merah besar dengan kata-kata ‘Kylee, selamat datang ke rumah’ diletakkan di pintu dengan puluhan belon berwarna terang.

Bowers hilang apabila dia cuba mencari bapanya di daerah Ronggui, bandar Zhongshan pada bulan Mei 2005, ketika itu dia hanya berusia lima tahun. Bapanya telah meninggalkannya di bawah jagaan pakciknya, yang tinggal di bandar Dongfeng kurang dari 10 kilometer (6.2 batu) jauhnya.

Kembali di rumah keluarga di Foshan, kain merah besar dengan kata-kata ‘Kylee, selamat datang pulang’ diletakkan di pintu bersama puluhan belon berwarna terang

Sumber: DailyMail | AsiaWire |ShundePoliceDepartment

Seorang wanita tua menemui gadis kecil yang berkelana itu dan membawanya ke balai polis. Walau bagaimanapun, Bowers tidak dapat memahami soalan pegawai kerana mereka bercakap dialek yang berbeza.

Dia kemudian dihantar ke Institut Kebajikan Kanak-kanak Zhongshan di mana dia diberi nama Zhong Fengmin, menurut Southern Metropolis Daily.

Liang Hua menunggu 13 tahun untuk melihat anaknya lagi selepas dia hilang di Guangdong

Sumber: DailyMail | AsiaWire |ShundePoliceDepartment

Tujuh tahun kemudian, pasangan Amerika mengambilnya sebagai anak angkat, memberikannya nama baru dan rumah baru di Chicago, Amerika Syarikat. Jarak yang amat jauh dari China.

Sementara itu, Liang dan isterinya, Wu Qinmei berusaha mencari anak perempuan mereka namun tidak berjaya.

Gambar profil Bowers (kiri) di Baobeihuijia, laman web Cina yang membantu keluarga menjejaki anak-anak mereka yang hilang. 13 tahun kemudian, Bowers (kanan) bersatu semula dengan keluarga kandungnya

Sumber: DailyMail | AsiaWire |ShundePoliceDepartment

Dia tidak dapat makan pada minggu pertama selepas Bowers hilang dan juga pengsan di rumahnya, kata Liang kepada wartawan.

Beliau tidak pernah memegang jawatan yang sama lebih daripada setahun, mengatakan bahawa dia sentiasa berpindah dalam usaha pencarian anak perempuannya.

Encik Liang dan isterinya, Wu Qinmei dengan teliti mencari anak perempuan mereka, tetapi tidak berjaya

Sumber: DailyMail | AsiaWire |ShundePoliceDepartment

Bowers juga mencari keluarga kandungnya sejak tahun 2014, menyiarkan notis carian dengan maklumatnya di laman web China yang dikenali sebagai Baby Back Home, organisasi bukan keuntungan yang membantu keluarga mengesan kanak-kanak yang hilang.

Ibu angkat Bowers mengiringi Kylee dan Encik Liang ke rumah keluarga mereka di Foshan

Sumber: DailyMail | AsiaWire |ShundePoliceDepartment

Kembali di rumah di Guangdong, Liang membaca beberapa laporan berita tentang kes itu dan fikir gadis itu sepadan dengan keterangan anak perempuannya yang hilang.

Dia pergi laman web Baby Back Home dan terkejut melihat gambar anak perempuannya yang hilang di forum.

Bowers diberi sambutan hangat apabila dia tiba di rumah keluarga kandungnya pada hari Ahad

Sumber: DailyMail | AsiaWire |ShundePoliceDepartment

Kedua-dua mereka mula berbual melalui aplikasi WeChat pada 3 Mei, Encik Liang cuba mendapatkan Bowers dengan menolongnya mengingati semula sedikit sebanyak ketika zaman kanak-kanaknya.

Encik Liang lega tahu bahawa Bowers telah membesar menjadi seorang gadis muda pintar, memperoleh gred cemerlang di sekolah. Dia juga telah dimasukkan ke University of Illinois

Sumber: DailyMail | AsiaWire |ShundePoliceDepartment

‘Adakah anda mempunyai tahi lalat kecil di hidung anda? Adakah anda ingat mengucapkan lengan anda ketika bermain di depan rumah? ‘ Dia bertanya melalui mesej teks.

Dua minit kemudian, dia menjawab: ‘Kamu bapa saya!’

Polis tempatan melakukan ujian yang sepadan dengan Mr Liang dan DNA Wu dengan sampel Bowers yang tersimpan dalam pangkalan data sebelum dia diambil sebagai anak angkat

Sumber: DailyMail | AsiaWire |ShundePoliceDepartment

Ibu bapanya segera melaporkan penemuan kepada polis tempatan, yang melakukan ujian yang sepadan dengan Encik Liang dan DNA Wu dengan sampel Bowers yang tesimpan dalam pangkalan data sebelum dia diambil sebagai anak angkat.

Encik Liang amat lega mengetahui bahawa Bowers telah membesar menjadi seorang gadis pintar, memperoleh gred cemerlang di sekolah. Dia juga telah dimasukkan ke University of Illinois di Urbana-Champaign.

Anak dan ayah gembira mengambil selfie sewaktu perjalanan pulang ke rumah mereka di Foshan

Sumber: DailyMail | AsiaWire |ShundePoliceDepartment

‘Saya gembira,’ kata Encik Liang. ‘Saya tahu anak perempuan saya berada di suatu tempat, menunggu saya mencarinya.’

‘Saya tidak akan memaksa dia pulang ke China,’ kata Liang. ‘Saya gembira jika dia gembira.’

Tonton video di sini

Sumber: Dailymail

Maybe you're interested :

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds