Bayangkan anda pergi makan, dan apabila anda telah selesai memakannya, harganya telah meningkat berlipat kali ganda. Inilah realiti hiperinflasi, hasil mencetak terlalu banyak wang untuk saiz ekonomi, membuat wang tunai pada dasarnya tidak berharga.

Venezuela yang mengalami krisis ekonomi, kini berada dalam cengkaman hiperinflasi, kes yang paling buruk dilihat sejak Zimbabwe pada tahun 2007 sehingga 2009. Menjelang akhir tahun ini, kadar inflasi dijangka meningkat kepada 1 juta peratus, jumlah besar yang mengejutkan kerajaan yang cuba dikurangkan dengan memotong 5 angka kosong pada mata wang nasional, Bolivar, dan memperkenalkan wang kertas baru. Untuk beberapa waktu akan ada campuran wang kertas dalam edaran, yang membawa kepada situasi yang mengelirukan tentang harga sebenar barang, terutama untuk golongan Venezuela yang miskin yang tidak mempunyai akaun bank. Orang-orang ini terpaksa membawa sekitar wang tunai yang banyak untuk membeli barang-barang asas.

Kredit: Akhayar

Bolehkah anda bayangkan perlu membayar berjuta-juta untuk tisu tandas, yang mempunyai nilai sebenar sekitar RM1.00? Untuk memberi gambaran tentang apa yang sebenarnya kelihatan seperti ini, jurugambar Venezuela, Carlos Garcia Rawlins mengambil gambar barangan penting seperti tomato dan ayam, bersama-sama dengan wang tunai yang diperlukan untuk membeli barangan tersebut. Harga yang ditunjukkan adalah dari masa gambar diambil, keadaan di sana sangat tidak menentu dan mungkin sangat berbeza sekarang. Imej-imej itu sangat mengejutkan, dan jelas menggambarkan kesan krisis ekonomi yang membawa kepada hiperinflasi ke negara yang suatu ketika dahulu merupakan negara yang kaya.

Venezuela yang dilanda krisis ekonomi, kini berada dalam cengkaman hiperinflasi

Kredit: REUTERS/Carlos Garcia Rawlins

Ayam 2.4 kg digambarkan di sebelah 14,600,000 bolivar, harganya dan bersamaan dengan RM9.10

Gambar-gambar ini menunjukkan betapa sedikit nilai mata wang negara, Bolivar

Kredit: REUTERS/Carlos Garcia Rawlins

Tisu tandas bersebelahan 2,600,000 bolivar, harganya dan bersamaan dengan RM1.64

Mereka yang tiada akaun bank perlu membawa amaun wang tunai yang besar untuk membeli barangan asas 

Kredit: REUTERS/Carlos Garcia Rawlins

Satu kilogram lobak merah bersebelahan 3,000,000 bolivar, harganya dan bersamaan dengan RM1.89

Kredit: REUTERS/Carlos Garcia Rawlins

Satu pek tuala wanita digambarkan bersebelahan dengan 3,500,000 bolivar, harganya dan bersamaan dengan RM2.17

Kredit: REUTERS/Carlos Garcia Rawlins

Satu pek lampin pakai buang bayi bersebelahan dengan 8,000,000 bolivar, harganya dan bersamaan dengan RM5.00

Harga yang ditunjukkan adalah dari masa gambar diambil, keadaan di sana sangat tidak menentu dan mungkin sangat berbeza sekarang

Kredit: REUTERS/Carlos Garcia Rawlins

Satu kilogram keju bersebelahan 7,500,000 bolivar, harganya dan bersamaan dengan RM4.68

Kredit: REUTERS/Carlos Garcia Rawlins

Pakej 1kg beras bersebelahan 2,500,000 bolivar, harganya dan bersamaan dengan RM1.56

Kredit: REUTERS/Carlos Garcia Rawlins

Satu buku sabun bersebelahan dengan 3,500,000 bolivar, harganya dan bersamaan dengan RM2.17

Kredit: REUTERS/Carlos Garcia Rawlins

Satu kilogram daging bersebelahan 9,500,000 bolivar, harganya dan bersamaan dengan RM5.95

Kredit: REUTERS/Carlos Garcia Rawlins

Satu kilogram tomato bersebelahan dengan 5.000.000 bolivar, harganya dan bersamaan dengan RM3.12

Kredit: REUTERS/Carlos Garcia Rawlins

Satu kilogram pasta bersebelahan dengan 2,500,000 bolivar, harganya dan bersamaan dengan RM1.56

Sumber: Bored Panda

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds