Pertumbuhan ekonomi yang tinggi tidak menggambarkan lebih banyak peluang pekerjaan untuk pekerja tempatan kerana situasi kini cenderung kepada automasi dan digitisasi yang bermakna syarikat hanya memerlukan jumlah pekerja yang kecil.

Graduan lepasan kolej dan universiti yang akan memasuki pasaran kerja tahun ini perlu mempertimbangkan beberapa perkara seperti bersedia menunggu lebih lama untuk mendapat pekerjaan dan sedia beradaptasi dengan menerima apa sahaja yang ditawarkan, walaupun pekerjaan itu bukan dalam bidang pengajian anda.

Nur Aliah Mohd Noor berkongsi melalui laman Facebooknya tentang masalah dan cabaran yang perlu dilalui oleh graduan zaman sekarang berbanding dengan graduan zaman 80-an.

Berikut adalah perkongsiannya:

Fresh Graduate Sekarang 3 Kali Ganda Lebih Miskin Daripada Zaman 1985! Ni Sebabnya..

Ada seorang pakcik ni bagitahu orang muda zaman sekarang 3 kali ganda lebih miskin daripada orang muda zaman dia dulu.

Terkejut Lia!

Nama pakcik tu Pakcik Harun. Dia bagitahu dulu masa dia kerja tahun 1985, gaji awal dia sebagai Engineer cuma rm1200 je. Masa tu kereta 2nd hand baru rm3000. Rumah teres pula boleh dapat harga RM35000.

Pakcik Harun tu bagitahu lagi, sekarang ni pula fresh graduate ijazah kalau dapat kerja gaji sekitar RM3500. 3 kali ganda gaji dapat dari orang dulu.

Tapi sedihnya..

Beli kereta 2nd hand RM35,000. 10 kali ganda harga kereta terpakai berbanding orang dahulu.

Kalau beli rumah teres sekarang ni pula nilainya sampai RM350,000! Bermaksud 10 kali ganda harga rumah ketika waktu dulu.

Sebenarnya, secara kita tidak sedar, memang gaji naik 3 kali ganda, namun harga rumah dan harga kereta naik pula 10 kali ganda!

Maksudnya di sini purchasing power graduan telah menurun sebanyak 10 / 3 = 3.3 kali ganda! Belum kira lagi kalau gaji seseorang tu permulaan dapat RM2400 (naik 2 kali ganda dari gaji zaman dulu) tapi secara tak langsung tahap kemiskinan meningkat sebanyak 10 / 2 = 5 kali ganda lebih miskin!

Kenapa walaupun tahap kemiskinan zaman sekarang telah meningkat tapi kita tak rasa pon macam miskin, perasan kan? Sebabnya polisi kewangan negara banyak dah berubah.

Antaranya contoh jangkamasa pinjaman perumahan dulu maximum hanya 15 tahun, berbanding sekarang tempoh pinjaman boleh cecah hingga 35 tahun.

Contoh lain lagi dulu pinjaman kereta dari 5 atau 7 tahun sahaja sekarang pinjaman kereta dari 8 atau 9 tahun. Maksudnya di sini bayaran bulanan memang mampu bayar tapi masa kena tanggung untuk bayar sangat lama.

Jadi apakah solusi yang terbaik untuk mengelakkan hutang dan beban yang teramat banyak sekarang ni?

Kita tengok sekarang ni kebanyakkan generasi gen Z dan Y dah mula buat business secara part time, ada juga yang full time. Sebab mereka yakin dan percaya dengan business boleh dapat income 3 ke 10 kali ganda dari gaji berkerja biasa!

Apa pun, ramai rakyat Marhaen sekarang tertekan dan terbeban dengan hutang. Bekerja penat-penat pun hanya untuk melunaskan hutang pelajaran.

Belum lagi dikira hutang pinjaman peribadi, nak kahwin, nak beli kereta, beli rumah, nak tunai umrah, nak tanggung anak isteri dan juga nafkah.

Hasilnya, ramai sekarang yang berhutang sampai ke tua dan hingga ke akhir hayat mereka.

Jadi kita masih nak tunggu Negara kita berubah atau kita yang ubah nasih hidup kita sendiri?

Tepuk dada tanya diri. Semoga bermanfaat.

Sumber: Nur Aliah Mohd Nor

Era Baru

Maybe you're interested :

Share
Kategori: Ekonomi INSPIRASI

Video Popular

Ad will display in 09 seconds