Bagaimana perasaan anda jika anda disenarai hitam dari negara anda sendiri, membuatkan anda tidak dapat menghadiri pengebumian ayah anda dan tidak dapat menjaga ibu anda yang sudah tua iaitu orang yang terlalu anda rindukan? Bertemu dengan Jennifer Zeng, seorang pengamal Falun Gong dan pejuang kem-buruh-paksa Cina. Setelah mengalami penganiayaan di negara asalnya dan mendapatkan perlindungan di Australia, dia mengabdikan diri untuk menulis memoir untuk mendedahkan pengalaman buruk yang telah dilaluinya.

Zeng telah dipenjarakan secara tidak sah dan diseksa di Kem Buruh Paksa Wanita Beijing pada tahun 2000, hanya disebabkan dia menjadi seorang pengamal Falun Gong.

Untuk melepaskan diri, Zeng secara terpaksa berkelakuan bertentangan dengan hati nuraninya dan mematuhi apa yang ditugaskan oleh pengawal untuk menandatangani “pernyataan jaminan,” berjanji untuk berhenti berlatih Falun Gong, sesuatu yang kemudian dibatalkannya.

Selepas dibebaskan, Zeng membawa diri ke Australia pada tahun 2001, di mana dia menyambung untuk mendokumentasikan pengalaman pahitnya yang telah bermula sejak dia meninggalkan China.

Bagai sudah nasib, Zeng mendapati dia tidak bersendirian dan merasakan dia sedang dibimbing bersama. Pada suatu hari pada tahun 2002, seorang kawan menjemputnya ke malam ucapan yang diselenggarakan oleh “Kumpulan Pengajian Cina,” dan subjek itu adalah mengenai sistem kem-buruh-paksa China.

Semasa acara itu, seorang penonton telah bertanyakan soalan, tetapi Zeng tidak begitu berpuas hati dengan jawapan penceramah itu.

“Sebagai seorang pejuang kem buruh yang baru sahaja melarikan diri, saya dapat melihat bahawa pengetahuan abstrak penceramah tentang kem buruh China adalah sangat ‘ketinggalan zaman’ dan ‘tidak menyentuh’ realiti,” tulis Zeng. “Sistem kem buruh di China telah menjadi alat utama untuk menganiaya Falun Gong. Tetapi penceramah tidak menyentuh isu ini sama sekali”.

“Saya tidak berkata apa-apa kerana saya tidak tahu sama ada ia sesuai untuk menyangkal dia secara terbuka.”

“Tetapi saya rasa perlu memberi jawapan yang lebih memuaskan kepada lelaki yang mengajukan soalan. Jadi saya menghampiri dia selepas semua selesai dan memberitahunya bahawa saya boleh memberitahunya lebih banyak tentang kem buruh China, kerana saya baru melarikan diri dari situ.”

Mengejutkan! Rupa-rupanya lelaki ini adalah seorang wartawan yang kemudian menemubual Zeng dan menerbitkan laporan 2 muka surat.

Apa yang berlaku seterusnya adalah “pengaturan” yang lebih menarik yang tidak  Zeng membayangkan kemungkinannya.

Penyampai siaran radio ABC membaca laporan itu dan menghubungi Zeng untuk temuduga radio. “Semasa wawancara secara langsung, saya berkongsi pengalaman saya di kem buruh dan juga mengapa saya melarikan diri: kerana saya mahu menulis buku untuk mendedahkan semuanya. “

Wawancara itu disiarkan di seluruh negara dan seorang editor dari penerbit bebas terbesar Australia, Allen & Unwin, kebetulan mendengar.

Zeng kemudiannya mendengar dari penerbit ini, tetapi memberitahu bahawa dia menulis buku dalam bahasa Cina dan belum selesai.

“Saya fikir itu akan menjadi pengakhiran cerita, kerana mereka hanya menerbitkan buku bahasa Inggeris. Pada peringkat itu saya tidak pernah bermimpi tentang versi bahasa Inggeris untuk buku saya.

“Mengejutkan saya, editor membalas semula dengan mengatakan bahawa tidak kira saya menulis dalam bahasa Cina dan tidak mengapa jika saya belum selesai. “

Zeng belajar dari editor pentauliahan bahawa ini adalah: “… kali pertama dalam kerjayanya atau mungkin dalam sejarah Allen & Unwin kerana dia sedar, mereka memutuskan untuk menerbitkan buku yang mereka tidak faham, yang mereka tidak baca dan yang belum selesai. “

Edisi Cinanya pertama kali dicetak oleh penerbit yang berpangkalan di Taiwan pada tahun 2004 dan versi Bahasa Inggerisnya bertajuk, Menyaksikan Sejarah: perjuangan seorang wanita untuk kebebasan dan Falun Gong, diterbitkan pada tahun 2005. Versi Bahasa Inggeris dijual dengan baik dan dicetak semula dua kali dalam masa tiga bulan. Walaupun Zeng tidak mencari seorang penerbit, tetapi seorang penerbit datang menemui dia. Selepas buku beliau diterbitkan dalam bahasa Inggeris, penerbit lain, SOHO, menerbitkan semula di Amerika Syarikat. Semuanya sesuai di tempat seperti ‘susun suai gambar’.

Zeng memahami bahawa pencapaiannya tidak diperolehi menerusi usaha gigih, melainkan dengan keadaan semula jadi peristiwa yang telah berlaku. Dia mengakui pasti ada “misteri, di belakang layar.” Apabila melihat kembali “semua peristiwa penting dalam hidup saya, jelaslah bahawa semuanya telah disusun,” kata wanita berusia 51 tahun itu. “Apa yang perlu saya lakukan adalah mengikuti apa yang telah ditakdirkan dan melakukan apa yang betul.”

Zeng menjelaskan bahawa jika dia tidak bercakap dengan lelaki yang ternyata adalah wartawan, artikel 2 halaman itu tidak akan wujud ataupun wawancara radio berikutnya tidak akan berlaku. Jika wawancara radio tidak berlaku, penerbitnya tidak akan mengetahui tentangnya. Dia percaya ini adalah contoh peristiwa yang telah ditakdirkan berlaku.

“Lakukan apa yang patut anda lakukan dan serahkan segala yang lain ke tangan orang yang lebih bijaksana” jelas Zeng. “Percayalah dan segala-galanya akan diberi perhatian.”

Tonton treler untuk dokumentari “Free China,” di mana Zeng dipaparkan:

Kredit Gambar: Jennifer Zeng

Sumber: NTD.TV

Falun Dafa (juga dikenali sebagai Falun Gong) adalah sistem meditasi pembaikan diri berdasarkan prinsip Sejati, Baik dan Sabar. Ia diperkenalkan kepada orang ramai oleh Encik Li Hongzhi pada tahun 1992 di China. Ia kini diamalkan oleh lebih 100 juta orang di 114 negara. Sistem meditasi yang aman ini telah dianiaya secara kejam di China sejak 1999. Untuk maklumat lanjut, sila layari: www.falundafa.org dan www.falundafa.org.my.

Jika anda suka dengan kisah ini. Sila berikan sokongan dengan KONGSI bersama rakan anda supaya kami dapat terus berusaha menyediakan kandungan berkualiti buat tatapan komuniti semua. Ribuan Terima Kasih.

Era Baru

Maybe you're interested :

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds