INSPIRASI

Kisah remaja perempuan pesakit kanser di China mohon ibu bapanya menghentikan rawatan buat ramai tersentuh

Kisah remaja perempuan pesakit kanser di China mohon ibu bapanya menghentikan rawatan buat ramai tersentuh

Penyakit adalah antara ujian yang sangat hebat buat mereka yang ‘bertuah’ untuk berhadapan dengannya. Ujian itu lebih menyakitkan jika melibatkan orang yang kita sayangi. Pasangan suami isteri dari China berhadapan detik sukar apabila mereka terpaksa berhutang untu membiayai kos rawatan anak perempuan mereka.

Melihat akan kesusahan orang tuanya, Li Xiaoqing, 14, memberitahu ibu bapanya untuk menghentikan rawatannya. Dia mengatakan bahawa dia tidak mahu menjadi beban buat orang tuanya.

Li Xiaoqing dan ibu bapanya memeluk dan menangis ketika gadis itu memberitahu ibu bapanya untuk “menyerah” kepada penyakitnya

Xiaoqing menyapu air mata ibunya selepas dia memberitahu ibu bapanya dia tidak mahu menjadi beban buat mereka

Xiaoqing, dari China, didiagnosis dengan hepatoblastoma, kanser hati yang jarang berlaku pada tahun 2014

Menurut laporan media China, Xiaoqing didiagnosis dengan hepatoblastoma, satu bentuk kanser hati yang jarang berlaku pada bulan Mei, 2014. Kansernya dikatakan telah mencapai peringkat akhir.

Dia dan keluarganya berasal dari Daerah Nanle di wilayah Henan China tengah. Dia tinggal bersama ibu bapa, abang, kakak dan neneknya di ladang.

Bagaimanapun, para doktor dari sebuah hospital di Puyang berkata mereka tidak dapat merawat penyakit itu kerana sumber perubatan yang terhad. Oleh itu, mereka mencadangkan keluarga itu mendapatkan bantuan perubatan di hospital-hospital di Beijing. Ibu bapa Xiaoqing kemudian memutuskan untuk membawa Xiaoqing ke ibu kota.

Selepas pemeriksaan, doktor dari Hospital Kanak-kanak Beijing mencadangkan Xiaoqing menjalani kemoterapi terlebih dahulu kerana tumornya terlalu besar. Mereka berkata pembedahan mungkin akan dilakukan apabila tumor Xiaoqing menjadi lebih kecil.

Pasangan itu mengikuti cadangan tersebut. Memandangkan kos rawatan yang mahal di Beijing, mereka merancang untuk melakukan rawatan tersebut di Hospital Rakyat di bandar Puyang. Dengan cara itu mereka mampu mendapatkan rawatan.

Xiaoqing tidak dapat ke sekolah kerana harus menjalani lima pusingan kemoterapi dalam beberapa bulan berikut di Puyang. Malangnya, keadaannya semakin teruk dan ibu bapanya terpaksa membawanya ke Beijing sekali lagi untuk  menerima rawatan lanjut.

Ibu Xiaoqing menjaga Xiaoqing ketika remaja itu dirawat di hospital di Beijing

Ibu kanak-kanak perempuan menangis di bilik kecil mereka di pinggir Beijing

Ibu bapa Xiaoqing telah menyewa flat sejauh dua jam dari hospital untuk menjaga anak perempuan mereka 

Xiangping, satu-satunya pencari nafkah keluarga, adalah seorang petani dan pengimpal sambilan. Walaupun anak perempuannya dirawat di hospital, Xiangping tidur di dalam hutan atau di laluan bawah tanah selama kira-kira sebulan untuk menjimatkan wang.

Selepas itu, Xiangping dan isterinya menyewa sebuah bilik kecil di pinggir bandar – perjalanan dua jam ke hospital. Xiangping akan melakukan apa sahaja pekerjaan untuk memenuhi keperluan.

Laporan menyatakan bahawa Xiaoqing menjalani 20 pusingan kemoterapi antara November 2015 dan November 2017. Keluarganya itu terpaksa membelanjakan £ 33,000 (RM 180,202.43) sepanjang rawatan tersebut.

Untuk sementara waktu bapanya, Xiangping tidur di dalam hutan atau di laluan bawah tanah untuk menjimatkan wang

Xiaoqing telah menjalani 20 pusingan kemoterapi antara November 2015 dan November 2017

Tetapi ibu bapa Xiaoqing berkata tidak kira betapa sukarnya, mereka tidak akan berhenti merawat anak mereka

Pada 21 November, Xiaoqing mendapati keadaannya tidak bertambah baik dan dia terpaksa menjalani kemoterapi lagi. Dia melihat kerisauan pada wajah ibu bapanya kerana mereka tidak mempunyai wang untuk membiayai rawatannya.

Xiaoqing dilaporkan memberitahu ayahnya sambil memeluk ibunya: ‘Ayah, saya tidak mahu menjalani kemoterapi lagi.

‘Keluarga kita tidak mempunyai wang lagi. Bila pula kita boleh membayar balik semua hutang.

‘Saya tidak mahu menjadi beban anda. Tanpa saya, ayah dan ibu masih ada adik dan kakak saya. ‘

Mereka bertiga kemudian menangis di pelukan masing-masing. Ibu bapa Xiaoqing berkata mereka akan terus merawat anak perempuan mereka walaupun betapa sukarnya proses itu.

Untuk membantu keluarga, sukarelawan dari Tencent Charity di China telah melancarkan halaman sumbangan.

Setakat ini, 63215.86 yuan (RM 38,732.60) telah berjaya dikumpul. Sasaran projek amal ini adalah sebanyak  500,000 yuan (RM 307,404.20)

Jika anda suka dengan kisah ini. Sila berikan sokongan dengan KONGSI bersama rakan anda supaya kami dapat terus berusaha menyediakan kandungan berkualiti buat tatapan komuniti semua. Ribuan Terima Kasih.

Era Baru

Kategori:INSPIRASI

ANDA JUGA MUNGKIN SUKA

Pilihan Editor

loading...